Veritas

Facebook: Larangan untuk Trump Akan Berlangsung Setidaknya Dua Tahun

Trump jelas kehilangan panggung setelah juga dilarang secara permanen di Twitter, dan dibungkam dari platform arus utama setidaknya selama siklus pemilihan paruh waktu 2022. Trump merasa lebih sulit untuk berkomunikasi dengan para pendukungnya. Dia memulai sebuah blog bernama “Dari Meja Donald J. Trump” sekitar sebulan yang lalu tetapi menutupnya minggu ini setelah hanya mendapat sedikit atensi.

JERNIH—Manajemen Facebook pada Jumat (4/6) mengatakan, penangguhan Donald J. Trump dari layanan media social itu akan berlangsung setidaknya dua tahun. Hal itu akan menjauhkan peluang mantan presiden tersebut dari media sosial arus utama untuk pemilihan paruh waktu 2022, karena perusahaan juga mengatakan akan mengakhiri kebijakan memperlakukan posting dari politisi berbeda yang juga menjadi pengguna.

Jejaring sosial itu mengatakan, Trump akan memenuhi syarat untuk dipulihkan pada Januari 2023, sebelum pemilihan presiden berikutnya, dan kemudian akan meminta para ahli untuk memutuskan “apakah risiko terhadap keselamatan publik telah surut,”kata Facebook. Facebook melarang Trump dari layanan tersebut setelah dia membuat komentar di media sosial yang mengumpulkan para pendukungnya untuk menyerbu US Capitol pada 6 Januari. Saat itu Facebook tidak memberikan garis waktu yang tegas tentang kapan atau apakah penangguhan akan berakhir.

“Mengingat beratnya keadaan yang menyebabkan penangguhan Mr. Trump, kami percaya tindakannya merupakan pelanggaran berat terhadap aturan kami yang pantas mendapatkan hukuman tertinggi yang tersedia di bawah protokol penegakan baru,”tulis Nick Clegg, wakil presiden urusan global di Facebook , dalam blog perusahaan.

Jika dipulihkan, Trump akan dikenakan serangkaian “sanksi yang meningkat dengan cepat” jika dia melakukan pelanggaran lebih lanjut, hingga dan termasuk penangguhan permanen akunnya, kata Facebook.

Facebook juga mengatakan akan mengakhiri kebijakan menjaga posting oleh politisi secara default bahkan jika pidato mereka melanggar aturannya.

Selama bertahun-tahun, Facebook dan perusahaan media sosial lainnya seperti Twitter telah mengatakan bahwa mereka tidak akan mengganggu pidato politik karena itu untuk kepentingan publik. Semua itu sekarang telah bergeser, sebagian besar didorong oleh posting media sosial Trump yang menghasut, memaksa perusahaan untuk mengambil tindakan yang lebih tegas. Pemikiran ulang tentang bagaimana memperlakukan pidato politik memiliki implikasi tidak hanya untuk politik Amerika tetapi juga bagi para pemimpin dunia seperti Presiden Jair Bolsonaro dari Brasil dan Perdana Menteri Narendra Modi dari India, yang telah aktif di platform tersebut.

Namun langkah Facebook, yang menciptakan kerangka kerja yang lebih spesifik tentang cara menangani tokoh politik, tidak mungkin memuaskan para pencelanya dan dapat memperkuat apa yang dilihat sebagian orang sebagai kekuatan perusahaan yang tidak proporsional atas pidato online.

“Kami tahu keputusan hari ini akan dikritik oleh banyak orang di pihak yang berlawanan — tetapi tugas kami adalah membuat keputusan dengan cara yang proporsional, adil, dan transparan,” kata Clegg. Dia mengatakan langkah itu merupakan tanggapan terhadap kritik bahwa perusahaan tidak memberikan wawasan yang cukup tentang proses pengambilan keputusannya, dan dia mengatakan Facebook menerapkan sistem protokol dan sanksi untuk diterapkan dalam kasus luar biasa seperti kasus Trump.

Bagi Trump, yang telah dilarang secara permanen di Twitter, tindakan Facebook berarti bahwa ia akan dibungkam dari platform arus utama setidaknya selama siklus pemilihan paruh waktu 2022. Trump, yang sebelum pelarangan menggunakan media sosial sebagai megafon untuk menjangkau puluhan juta pengikutnya, merasa lebih sulit untuk berkomunikasi dengan para pendukung itu — dan bahkan tampak lebih besar di bidang utama Partai Republik. Dia memulai sebuah blog bernama “Dari Meja Donald J. Trump” sekitar sebulan yang lalu tetapi menutupnya minggu ini setelah hanya mendapat sedikit atensi.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email, Trump mengatakan keputusan Facebook adalah “penghinaan terhadap 75 juta orang yang memecahkan rekor, ditambah banyak lainnya, yang memilih kami dalam “Pemilihan Presiden yang Dicurangi” tahun 2020.” Dia menambahkan bahwa Facebook seharusnya tidak diizinkan untuk “menyensor dan membungkam” dia dan siapa pun di platform itu.

Pergeseran Facebook yang lebih luas untuk tidak lagi secara otomatis mengecualikan pidato politisi dari aturannya adalah kebalikan dari posisi kebebasan berbicara yang telah diperjuangkan Mark Zuckerberg, kepala eksekutif perusahaan. Dalam pidato tahun 2019 di Universitas Georgetown, Mr. Zuckerberg berkata, “Orang-orang yang memiliki kekuatan untuk mengekspresi-kan diri mereka dalam skala besar adalah jenis kekuatan baru di dunia — Fifth Estate di samping struktur kekuatan masyarakat lainnya.”

Namun sikap itu menuai kritik dari anggota parlemen, aktivis, dan karyawan Facebook sendiri, yang mengatakan perusahaan membiarkan informasi yang salah dan ucapan berbahaya lainnya dari politisi mengalir tanpa hambatan.

Sementara banyak akademisi dan aktivis menyambut perubahan Facebook pada hari Jumat sebagai langkah ke arah yang benar, mereka mengatakan penerapan aturan baru akan rumit. Perusahaan kemungkinan akan masuk ke dalam tarian yang rumit dengan para pemimpin global yang telah terbiasa menerima perlakuan khusus oleh platform tersebut, kata mereka.

“Perubahan ini akan mengakibatkan pidato para pemimpin dunia menjadi subjek yang lebih diawasi,” kata David Kaye, seorang profesor hukum dan mantan pemantau PBB untuk kebebasan berekspresi. “Ini akan menyakitkan bagi para pemimpin yang tidak terbiasa dengan pengawasan, dan itu juga akan menyebabkan ketegangan.”

Negara-negara termasuk India, Turki dan Mesir telah mengancam akan mengambil tindakan terhadap Facebook jika bertindak melawan kepentingan partai-partai yang berkuasa, kata Kaye. Negara-negara tersebut mengatakan mereka mungkin menghukum staf lokal Facebook atau melarang akses ke layanan tersebut, katanya.

“Keputusan oleh Facebook ini memaksakan perhitungan politik baru untuk kedua pemimpin global ini, dan untuk Facebook,” kata Kaye. [The New York Times]

Check Also
Close
Back to top button