Crispy

Penyeimbangan Kembali Ekonomi Akan Menjadi Inti Rencana Cina Lima Tahun ke Depan

Investasi “infrastruktur baru” dalam 5G, internet industri, smart power, kereta api berkecepatan tinggi, kendaraan energi baru, big data, dan kecerdasan buatan akan menggantikan pengeluaran tradisional untuk kereta api, jalan raya, dan bandara.

JERNIH– Penyesuaian besar-besaran akan dilakukan dalam rencana ekonomi lima tahun yang akan datang di Cina, seiring upaya negara tersebut untuk mempromosikan pembangunan yang berkelanjutan dan berkualitas tinggi.  Rencana tersebut mencakup tahun 2021 hingga 2025, akan dibahas dan disetujui pada Sidang Pleno Kelima Komite Sentral Partai Komunis  Cina ke-19, Oktober mendatang.

Cina telah membuat rencana pembangunan ekonomi setiap lima tahun sejak 1953. Gaya perencanaan telah berkembang selama transisi Cina dari ekonomi terencana ke ekonomi pasar. Di masa-masa awal, pemerintah menetapkan aturan kuantitatif terperinci untuk membantu membangun sistem industri dari hampir nol. Secara bertahap, fokus telah bergeser ke pedoman strategis sambil semakin mengandalkan mekanisme pasar untuk mencapai tujuan pembangunan.

Dalam rencana lima tahun terakhir, Cina mencapai tujuannya untuk membangun masyarakat yang “cukup makmur”. Target rencana baru telah ditingkatkan untuk mencapai pembangunan yang berkualitas tinggi, lebih efisien, lebih adil, lebih berkelanjutan dan lebih aman.

Penyeimbangan kembali diharapkan menjadi inti dari rencana baru, dengan latar belakang lingkungan internasional yang semakin rumit, di mana sangat penting bagi Cina untuk menjamin swasembada sumber daya strategis, termasuk pangan, energi dan teknologi. Hal ini membutuhkan investasi berskala besar dan berkelanjutan di sektor-sektor tersebut, selain kebijakan yang berfokus pada penyeimbangan kembali antara sektor eksternal dan internal, sektor tradisional dan inovatif, serta konsumsi dan investasi.

Proposal kebijakan terbaru Cina untuk membentuk model pembangunan “sirkulasi ganda” mencerminkan keinginan pemerintah untuk menyeimbangkan kembali antara sektor eksternal dan internal. Makanan, energi, dan chip semikonduktor adalah kategori utama dalam daftar impor Cina. Dalam rencana lima tahun yang baru, pedoman dapat diusulkan untuk meningkatkan swasembada produk-produk ini dengan mengamankan pasokan dalam negeri dan meningkatkan efisiensi.

Di luar kebijakan khusus industri, pemerintah mungkin memanfaatkan langkah-langkah fiskal untuk mendorong pembangunan provinsi pedalaman. Provinsi tengah dan barat mungkin menerima lebih banyak dana dari pemerintah pusat, yang dapat digunakan untuk mendukung proyek urbanisasi dan belanja layanan publik.

Meski begitu, Cina akan terus menarik investasi asing ke sektor manufaktur dan jasanya, serta pasar saham. Impor teknologi asing masih merupakan sumber daya yang penting untuk pembangunan dalam negeri, meskipun hal ini mungkin akan semakin sulit di masa mendatang.

Pembuat kebijakan juga diharapkan mendorong untuk meningkatkan sistem industri Cina untuk mendorong pembangunan yang lebih berkualitas. Sektor seperti teknologi, perawatan kesehatan, kendaraan energi baru, dan manufaktur maju kemungkinan besar akan disorot.

Pada saat yang sama, pemerintah akan terus berupaya meningkatkan efisiensi sektor tradisional melalui reformasi BUMN yang sedang berlangsung. Rencana baru untuk reformasi tanah, pembangunan perumahan umum dan renovasi perkotaan juga diharapkan dapat menjaga stabilitas perkembangan pasar real estat.

Terakhir, meskipun konsumsi telah melampaui investasi sebagai kontributor utama pertumbuhan Cina sejak 2011, pangsa ekonominya yang masih jauh di bawah ekonomi maju, menunjukkan banyak potensi untuk meningkatkan mata pencaharian masyarakat. Reformasi pajak dan redistribusi pendapatan mungkin diusulkan untuk mengatasinya.

Selain itu, strategi pembangunan daerah yang seimbang dapat membantu mempersempit kesenjangan pendapatan antara provinsi pesisir dan pedalaman. Investasi yang dipimpin negara tetap diperlukan untuk mencapai tujuan itu, tetapi harus dilaksanakan dengan cara yang lebih efisien.

Investasi “infrastruktur baru” dalam 5G, internet industri, smart power, kereta api berkecepatan tinggi, kendaraan energi baru, big data, dan kecerdasan buatan akan menggantikan pengeluaran tradisional untuk kereta api, jalan raya, dan bandara.

Untuk mencapai penyeimbangan kembali ini, Cina mungkin akan mengupayakan reformasi marketisasi lebih lanjut, meskipun dengan fokus domestik. Pada saat yang sama, Beijing akan melanjutkan pengembangan sektor-sektor yang secara strategis penting, terutama pertanian, teknologi, perawatan kesehatan, dan layanan publik. Investasi yang lebih cerdas dan dipimpin negara akan menjadi kunci sukses.

China, melalui delapan rencana lima tahunnya, berhasil mengubah dirinya menjadi pusat manufaktur dunia dan mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan, yang mencerminkan keuntungan dari menggabungkan reformasi pasar dengan kebijakan ekonomi yang baik. Pengumuman kebijakan baru-baru ini tentang rencana lima tahun ke depan menunjukkan bahwa pola tradisional mungkin terus berlanjut, tetapi dengan perbaikan baik dalam reformasi maupun dukungan pemerintah. [Chaoping Zhu/South China Morning Post]

Chaoping Zhu adalah ahli strategi pasar global yang berbasis di JP Morgan Shanghai

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close