Crispy

Presiden Turki Dituduh Tak Menghormati Tentara yang Tewas di Suriah

ANKARA – Sejumlah anggota parlemen Turki adu jotos setelah legislator oposisi, Engin Ozkoc, menuduh Presiden Turki,  Recep Tayyip Erdogan tidak menghormati tentara Turki yang tewas di Suriah .

Para anggota parlemen bergabung dalam perkelahian, beberapa memanjat di atas meja untuk melepaskan pukulan, sementara yang lain mencoba menghentikan perkelahian tersebut.

Dilansir Jazeera, Engin Ozkoc, seorang legislator oposisi yang berasal dari Partai Rakyat Republik (CHP), menuduh Presiden Recep tidak sopan terhadap tentara yang terbunuh beberapa lalu di wilayah Idlib, Suriah. 

“Erdogan tidak terhormat, tercela, rendah dan berbahaya,” katanya.

Dia juga menuduh Recep mengirim anak-anak rakyat Turki untuk berperang, sementara keturunan Erdogan sendiri diduga menghindari dinas militer jangka panjang.

Namun berbeda dengan Ketua Parlemen Turki, Mustafa Sentop, mengutuk pernyataan legislator oposisi tersebut. Sementara Jaksa meluncurkan penyelidikan terhadap dugaan penghinaan pada presiden. 

Setidaknya 59 tentara Turki tewas di Idlib sejak Turki memulai kampanye militernya dibenteng pemberontak terakhir Suriah, tempat serangan pemerintah yang didukung Rusia telah memaksa hampir satu juta orang untuk melarikan diri ke perbatasan Turki yang tertutup untuk mencari keselamatan.

Dijuluki Operation Spring Shield, serangan itu datang sebagai tanggapan  atas pembunuhan 34 tentara Turki  dalam serangan udara pemerintah Suriah pekan lalu – korban terbesar yang diderita oleh angkatan bersenjata Turki dalam beberapa dekade.

Turki telah berusaha untuk menekan pasukan Suriah di belakang garis yang disepakati berdasarkan kesepakatan 2018 dengan Rusia, yang mendirikan 12 pos pengamatan Turki dan menciptakan zona de-eskalasi di sekitar provinsi itu, yang menampung lebih dari tiga juta orang.

Erdogan sebelumnya, akan mencoba untuk mencapai kesepakatan pada gencatan senjata atas Idlib ketika bertemu dengan mitranya dari Rusia. [Fan]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close