DepthVeritas

“Spit in a Tube and Mail It In”: Sebuah Upaya Baru dalam Uji Virus Corona

Beberapa komunitas di AS telah melakukan tes air liur di rumah sendiri, yang mengharuskan pengguna untuk menggiring bola liur ke dalam tabung reaksi, menyegelnya dan mengirimkannya ke laboratorium. Ini lebih mudah dan nyaman daripada menggelitik otak dengan tes swab.

JERNIH—Serbuan pasca-Thanksgiving untuk uji virus corona dimulai: apotek di pinggiran California Selatan memberi tahu pelanggan yang cukup beruntung untuk membuat janji temu sehingga butuh waktu empat hari sebelum mereka menerima hasil. Di Chelsea, Massachusetts, sederet orang yang berharap untuk dites, sabar diterpa hujan dan angin, digantung di sepanjang blok awal pekan ini. Di Atlanta, orang-orang bermalas-malasan di dalam mobil, kadang-kadang selama berjam-jam, untuk mendapatkan pemeriksaan di drive-through.

Pengujian telah lama menjadi salah satu kunci untuk mengendalikan penyebaran virus yang dengan permulaan musim dingin memasuki fase paling berbahaya. Namun meski kasus per kapita telah meroket, melakukan tes sudah cukup menjadi cobaan, sehingga banyak orang harus dibujuk bahkan sekadar untuk mencobanya.

Hal itu mulai berubah dalam beberapa minggu terakhir karena segelintir komunitas di seluruh negeri telah melakukan tes air liur di rumah sendiri yang pertama, yang mengharuskan pengguna untuk menggiring bola liur ke dalam tabung reaksi, menyegelnya dan mengirimkannya ke laboratorium. Saat tes tersebar luas, tes ini dapat memberikan alternatif untuk tes swab yang tidak terlalu nyaman, dan memungkinkan lebih banyak orang untuk kembali bekerja dan sekolah dengan aman pada bulan-bulan sebelum vaksin tersedia secara luas.

Para ilmuwan mengatakan tes air liur yang dirancang dengan baik bisa seakurat tes usap hidung. Kredit (Jenn Ackerman untuk The New York Times)

Di California, Orange County minggu lalu memulai upaya ambisius untuk mendistribusikan 500.000 alat uji air liur yang digunakan di rumah kepada 3,4 juta penduduknya pada akhir Desember. Upaya awalnya difokuskan pada Anaheim dan Santa Ana, dua kota terpadat di mana pandemi yang telah memakan korban yang sangat besar pada populasi Latino dan imigran.

Di antara mereka yang mampir untuk mengambil peralatan di luar klinik Family Health Matters adalah Sandra Reyes-Aceves, 48, yang tinggal bersama dua anak remajanya dan orang tua lansia di Anaheim.

“Ini adalah hal terbaik untuk keselamatan orang tua saya. Saya tidak harus membuat mereka meninggalkan rumah untuk diuji, “kata Reyes-Aceves. Meskipun tidak ada seorang pun di keluarganya yang mengalami gejala, katanya, dia khawatir dia atau anak-anaknya dapat tertular virus dan tidak mengetahuinya.

Pejabat kesehatan masyarakat telah lama berharap bahwa menggabungkan kemudahan pengambilan sampel air liur dengan pengambilan di rumah akan membuka jendela baru yang penting ke dalam penyebaran virus. Hal itu membantu membujuk mereka yang tidak tahu bahwa mereka terinfeksi, untuk tinggal di rumah dan membatasi penularan lebih lanjut.

“Masalah besarnya adalah, bagaimana Anda mendapatkan lebih banyak orang untuk dites,” kata Anne Rimoin, seorang profesor epidemiologi di UCLA Fielding School of Public Health.

“Tes ini sangat membantu,” kata Anne. “Ini tidak akan mengakhiri pandemi, tetapi tentu saja merupakan langkah besar untuk membuat pengujian lebih dapat diakses dan meluas.”

Minnesota, sekarang dengan salah satu tingkat kasus baru tertinggi di negara itu, menjadi negara bagian pertama pada awal November, yang menawarkan pengujian air liur di rumah untuk semua penduduk, apakah mereka memiliki gejala virus corona atau tidak.

Setelah kit pengujian dipesan, biasanya akan dikirim dalam waktu 24 jam. Selama pengumpulan sampel, pengguna diawasi melalui Zoom oleh petugas kesehatan di Vault Health, perusahaan yang dikontrak oleh Departemen Kesehatan Minnesota untuk mengelola tes. Hasilnya tersedia dalam 24 hingga 48 jam.

“Dengan penyebaran komunitas pada tingkat tinggi seperti itu, kami berfokus pada menghilangkan hambatan untuk membuat pengujian semudah dan dapat diakses semudah mungkin,” kata Dan Huff, asisten komisaris departemen untuk perlindungan kesehatan.

Sejauh ini, 261.000 kit yang diproduksi oleh Infinity BiologiX, tes air liur rumahan pertama untuk mendapatkan izin penggunaan darurat dari Food and Drug Administration federal, telah didistribusikan ke seluruh negara bagian.

Keputusan untuk menyediakan tes air liur di rumah datang ketika tingkat infeksi di Minnesota naik ke titik tertinggi baru. Pejabat kesehatan negara bagian mengatakan masih terlalu dini untuk memastikan apakah ketersediaan pengujian baru membantu menahan virus. Faktanya, untuk saat ini, pengujian tersebut cenderung mengarah pada jumlah kasus yang lebih tinggi.

Kristine Grover dari Blackduck, Minnesota, mengatakan dia memutuskan untuk memesan tes di rumah setelah putranya yang berusia 12 tahun, Keaton, terserang demam, batuk, dan pilek. “Kami tahu dia akan mentolerir tes air liur lebih baik daripada usap hidung,” katanya. “Saya memesan tes pada hari Senin, dia melakukan tes pada hari Selasa dan kami menerima hasil negatif pada Kamis pagi.”

Tes air liur yang dirancang dengan baik bisa seakurat tes usap hidung, kata para ilmuwan. Para peneliti telah menemukan tingkat virus corona yang signifikan dalam cairan mulut. Seperti tes usap hidung, tes air liur didasarkan pada teknologi PCR, yang memperkuat sejumlah kecil materi virus untuk dianalisis.

Liga olahraga, sekolah, dan perguruan tinggi termasuk di antara pengadopsi awal tes air liur, dan tes yang baru dikembangkan telah memasuki pasar setelah memenangkan FDA persetujuan. Apakah mereka dapat menggantikan tes usap hidung tergantung, sebagian, pada seberapa cepat laboratorium dapat meningkatkan produksi.

Di St. Louis, sekolah kedokteran Universitas Washington mulai menawarkan tes air liur kepada beberapa guru lokal minggu ini. Di Greenwich, Connecticut, Akademi Greenwich, sebuah sekolah swasta khusus perempuan, memuji penggunaan rutin tes ludah karena memungkinkannya tetap buka.

Saat alat tes rumahan menjadi lebih banyak tersedia, keberhasilannya dalam mengurangi penyebaran virus corona dapat bergantung pada seberapa sering alat tersebut digunakan. Komunitas yang menawarkan tes biasanya menanggung biayanya, jika asuransi kesehatan seseorang tidak.

“Yang perlu dilakukan adalah orang-orang sering melakukan tes,” kata Jerry Cangelosi, pakar penyakit menular di University of Washington di Seattle. “Tes rumah efektif jika bisa dilakukan berulang kali, seperti mingguan, bukan setahun sekali.”

Beberapa kabupaten (distrik)  di New Jersey juga telah memperkenalkan tes air liur di rumah, meskipun Burlington County menangguhkan program pengujian rumahnya setelah banyak orang mengambil kit dan gagal menggunakannya. Dari lebih dari 2.400 perlengkapan air liur yang diminta oleh penduduk dan dibayar oleh pemerintah kabupaten sejak Oktober, hanya 900 yang telah dikirim ke laboratorium.

“Sayangnya, banyak orang telah meminta alat tes tetapi gagal mengembalikannya dengan sampel yang dikumpulkan untuk pengujian. Mungkinmereka  menyimpan alat tersebut sampai memutuskan membutuhkannya,” kata Herb Conaway, direktur kesehatan daerah itu, dalam sebuah pernyataan. “Dan cara kerja program itu tidak begitu.”

Di California, di mana gelombang baru pandemi yang tidak menyenangkan telah menyebabkan lonjakan kasus, pengujian luas bisa menjadi sangat penting.

Di Orange County, tingkat kasus virus korona baru meningkat tiga kali lipat selama dua minggu terakhir. Sementara kota-kota pesisir kelas atas, seperti Pantai Newport, memiliki kasus yang relatif sedikit, kota-kota pedalaman, seperti Santa Ana dan Anaheim, bertanggung jawab atas bagian infeksi, rawat inap dan kematian yang tidak proporsional, dan tes awal di rumah ditargetkan di sana.

Sampel ludah, sebelum dimasukkan ke dalam paket dan dikirimkan dalam skema pra-bayar.

“Ketidakmampuan beberapa penduduk yang kekurangan sarana, untuk bekerja dari jarak jauh atau melakukan karantina dengan tepat, telah menyebabkan disparitas tingkat infeksi antarkomunitas,” kata Andrew Do, wakil ketua dewan pengawas daerah.

“Tantangan kami adalah menyampaikan pesan: Beginilah cara Anda melindungi orang yang dicintai, dan kami akan dapat kembali ke bisnis dan berinteraksi satu sama lain.”

Tidak seperti program pengujian usap hidung (Swab) di Orange County, yang menargetkan orang-orang dengan gejala virus corona, upaya uji air liur di rumah dimaksudkan untuk memperluas pengujian untuk menyertakan orang-orang yang mungkin tidak menderita gejala apa pun.

Pada tahap awal, pemerintah distrik telah bermitra dengan lima klinik komunitas untuk mendistribusikan 11.000 alat tes. Tes ini dikembangkan oleh Ambry Genetics, sebuah perusahaan lokal dengan keahlian di bidang penyakit genetik yang telah mengubah sebagian labnya menjadi tes.

“Pengujian kami secara harfiah, Anda meludah ke suatu titik di dalam tabung, menutup tutupnya dan mengirimkannya,” kata Aaron Elliott, kepala eksekutif perusahaan, yang membandingkannya dengan tes genetika konsumen seperti yang dari AncestryDNA. Ini jauh lebih mudah daripada menggelitik otak Anda dengan Swab.

Pemerintah distrik berencana untuk membuka program pengujian air liur di rumah ke seluruh wilayah saat Ambry Genetics meningkatkan produksi. “Kami berharap ini akan menjadi pengubah permainan dalam banyak hal,” kata Doug Chaffee, seorang supervisor daerah yang mewakili bagian dari Anaheim yang sangat Hispanik.

Di luar klinik Family Health Matters, Lisa Ramos, seorang paramedic, duduk di belakang meja yang ditumpuk dengan kotak-kotak biru-putih. Setiap kit berisi tabung koleksi dengan kode unik, kantong biohazard untuk meletakkan tabung tertutup dan amplop FedEx prabayar.

Lisa Ramos menjelaskan dalam bahasa Spanyol bagaimana cara mengumpulkan dan mengembalikan spesimen dengan benar. Tanpa menanyakan nama orang atau mengambil informasi apa pun, dia memerintahkan mereka untuk mendaftar tes secara online. Hasil dikirim melalui email, dan mereka yang dites positif dihubungi oleh penyedia layanan kesehatan.

Orang-orang yang mampir untuk mengambil peralatan semuanya mengatakan bahwa mereka tinggal di rumah multigenerasi atau berbagi akomodasi dengan non-kerabat dan menyatakan keprihatinan bahwa infeksi dapat dengan mudah menyebar di antara mereka.

“Ini luar biasa,” kata Agustina Esteves, seorang mahasiswa Argentina yang bekerja paruh waktu di bengkel mobil, saat dia membeli tiga peralatan, untuk dirinya sendiri dan dua teman serumahnya. “Aku akan melakukan tes segera setelah pulang,” kata dia.

Maria Romero, 65, mengatakan dia sadar virus corona sedang menyebar melalui komunitas Latin, bahkan jika itu telah menyelamatkan rumah tangganya, setidaknya sejauh yang diketahui semua orang. Jadi dia mengindahkan panggilan Departemen Kesehatan untuk mengambil alat tes untuk dirinya dan empat kerabat yang tinggal dengannya. “Kami merasa baik-baik saja,” katanya, “Tetapi kami masih dapat tertular virus dan menularkannya ke orang lain.” [Miriam Jordan /The New York Times]

Miriam Jordan adalah seorang koresponden nasional yang meliput imigrasi dan dampaknya terhadap imigran, komunitas, dan ekonomi. Sebelum bergabung dengan New York Times, dia meliput imigrasi selama lebih dari satu dekade di Wall Street Journal dan menjadi koresponden di Brasil, Israel, Hong Kong dan India.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close