Dum Sumus

Nasib Para Bintang K-Pop Setelah Hari-hari Kejayaan

Bahkan beberapa grup girls band paling populer di masanya, seperti “Sistar”, “Girls ‘Day”, dan “2NE1”, bukanlah pengecualian dari “kutukan tujuh tahun” itu.

JERNIH– “Setiap aliran memiliki pasang surut”, begitu juga setiap bintang.

Anggota grup K-pop menikmati hari-hari kejayaan mereka ketika mereka masih muda; tetapi setelah grup bubar, bintang-bintang–yang masih berusia 20-an atau 30-an– dibiarkan menghadapi “dunia nyata”, jauh dari sorotan kamera.

Itulah situasi yang harus dihadapi oleh hampir semua bintang K-pop setelah “karir” yang berlangsung hanya beberapa tahun. Menurut Fair Trade Commission, tujuh tahun adalah periode kontrak tunggal terlama antara sebuah perusahaan manajemen dan seorang penyanyi. Setelah itu, keduanya harus memperbaruinya untuk mempertahankan hubungan bisnis, tetapi lebih sering tidak, karena mereka memilih untuk tidak melakukannya.

Way, usai kejayaan di K-Pop, ia membuka saluran You tube sendiri, yang saat ini memiliki pelanggan 640 ribu.

Alasannya beragam. Grup yang ada mungkin sudah tidak lagi menguntungkan, atau salah satu anggotanya mungkin ingin mengejar impian pribadi mereka. Bahkan beberapa grup girls band paling populer di masanya, seperti “Sistar”, “Girls ‘Day”, dan “2NE1”, bukanlah pengecualian dari “kutukan tujuh tahun” itu.

Setelah grup bubar, banyak bintang–termasuk Youngjae dari  B.A.P, HyunA “4Minute”, CL “2NE1” dan Hyolyn “Sistar”– melanjutkan karir solo atau, dalam beberapa kasus, beralih ke dunia akting seperti yang dilakukan Bora “Sistar” dan  Sohee dari “Wonder Girls”.

“Semua penyanyi berbeda: mereka memiliki berbagai keahlian dan pemikiran tentang apa yang ingin mereka lakukan. Tetapi secara umum, lebih aman bagi mereka untuk menempa karier menyanyi atau akting karena mereka memahami industrinya,”kata  kritikus Jung Min-jae, yang menulis untuk majalah musik IZM, kepada The Korea Times.

Namun demikian, semakin banyak bintang yang mengeksplorasi opsi lain, seperti membuka dan mengoperasikan saluran YouTube mereka sendiri. Beberapa mengubah diri mereka menjadi pebisnis. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak penyanyi yang memiliki kekuatan bintang membuka saluran YouTube, tempat mereka mencoba membangun masa depan.

Mir atau Bang Cheol-yong dari boy band “MBLAQ”, yang secara de facto dibubarkan pada tahun 2015 setelah debutnya di tahun 2009, adalah salah satunya.

Pada 2017, Mir membuka salurannya “Mir Bang,” di mana dia berbagi konten tentang kehidupan pribadinya. Setelah salurannya menjadi populer dengan video pemancing tawa yang menampilkan anggota keluarganya, ia mengganti nama saluran tersebut menjadi “Bang Family” dan berfokus pada pembuatan konten semacam itu. Hari ini ia memiliki lebih dari 640.000 pelanggan.

Way, mantan girl grup “Crayon Pop” yang sekarang sudah tidak ada, juga mengubah dirinya menjadi bintang YouTube. Way, yang meluncurkan salurannya pada tahun 2017, sebagian besar mengungkap kisah di balik layar girl group K-pop. Dia telah menyentuh berbagai topik, mulai dari kesulitan yang diderita oleh bintang K-pop wanita hingga tips kecantikan. Sejauh ini, lebih dari 290.000 orang telah menjadi pelanggan salurannya.

Salah seorang bintang K-pop di masa jaya

Banyak bintang lain termasuk G.O “MBLAQ” juga telah aktif di platform tersebut. “Begitu bintang K-pop dipaksa turun dari puncak, mereka kehilangan platform untuk berkomunikasi dengan penggemar mereka,” kata kritikus budaya pop, Kim Hern-sik. “Bagi mereka, YouTube adalah platform tempat mereka dapat terus berinteraksi dan tetap menjadi bintang.”

Tapi itu tidak datang tanpa resiko. “Mereka tidak berada di bawah sistem apa pun di YouTube. Tanpa sistem atau manajemen perusahaan, menjaga kualitas konten mereka bisa jadi sulit. Selain itu, mereka bisa kehabisan ide dan ‘terbakar habis’.”

Beberapa penyanyi seperti Yoobin, anggota girl grup K-pop “Wonder Girls”, telah menjalankan bisnis sendiri. Memasuki dunia K-Pop pada 2007, band ini sukses besar, tapi bubar pada 2017.

Setelah pembubaran, Yoobin mendirikan perusahaan manajemen rrr (“real recognition real“) Entertainment pada Februari tahun itu, dan menyatakan dia ingin menantang dirinya sendiri sebagai CEO dan artis. Mantan rekannya, Hyerim, bergabung dengannya pada bulan Maret.

Beberapa bintang lebih “tangguh” daripada yang lain bahkan saat mereka mendekati usia akhir 30-an. Grup K-pop “TVXQ” dan “Super Junior” masing-masing memiliki pengalaman bernyanyi selama 17 dan 15 tahun, tetapi mereka masih menikmati popularitas luar biasa di seluruh dunia.

Kritikus musik Jung melihat kemungkinan alasan di balik kekuatan bintang mereka yang masih ada. “Penyanyi K-pop saat ini lebih sering berinteraksi dengan penggemar dan publik melalui media sosial dan berbagai saluran TV, dibandingkan sebelumnya,” katanya. “Mereka juga merilis album lebih sering– biasanya dalam bentuk EP—album mini yang hanya berisi sedikit lagu. Itu karena perusahaan manajemen mereka ingin memanfaatkannya secara maksimal dalam waktu tujuh tahun dan membuatnya tetap menjadi sorotan.

“Selain itu, grup seperti Super Junior memiliki basis penggemar internasional yang kuat, yang tidak mudah mati,” kata dia.

Para pengamat music mengatakan bintang-bintang itu harus membuat rencana jangka panjang daripada berfokus pada bagaimana menghasilkan uang saat ini. “Saya pikir para bintang harus mengambil pendekatan dua jalur,” kata Kim. “Mereka, seperti orang lain, akan mengalami pasang surut. Mereka membutuhkan tujuan dan rencana jangka panjang.”

“Mungkin mereka dapat mencoba menjalankan bisnis yang berhubungan dengan musik dan memanfaatkan bakat dan pengalaman mereka dengan bijak. Saya percaya perusahaan manajemen, yang melatih calon penyanyi sejak masa kanak-kanak, harus lebih bertanggung jawab untuk mendidik mereka dan membantu mereka merencanakan hidup setelah karier musik mereka.”

Beberapa orang mengatakan bahwa perusahaan manajemen seharusnya tidak bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada para bintang setelah kontrak mereka berakhir. Tetapi Jung berpikir, setidaknya selama masa kontrak, perusahaan harus membantu bintang mereka tumbuh sebagai musisi sehingga, jika mereka mau, para bintang dapat melanjutkan karir mereka di industri itu.

“Agensi perlu menawarkan dukungan musik kepada penyanyi seperti itu–setelah popularitas grup menurun–agensi biasanya tidak memberi mereka lagu yang bagus atau menghubungkan mereka dengan penulis lagu yang bagus,”kata dia.

[Dong Sun-hwa/Korea Times/South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close