Dum Sumus

Pelacakan Kontak Covid-19 Kini Tersedia di iPhone dan Android

Jakarta – Dua raksasa perusahaan teknologi merilis perangkat lunak aplikasi yang mendukung aplikasi kesehatan masyarakat dengan melacak penyebaran coronavirus untuk pertama kalinya. Perangkat lunak pelacakan kontak ini dibuat Apple dan Google dan bisa digunakan di iPhone dan Android.

Sistem baru ini dapat dibangun ke dalam aplikasi lembaga kesehatan, menggunakan Bluetooth untuk melacak kontak dengan orang lain dan mengingatkan pengguna ketika mereka mungkin telah terkena virus. Sistem ini merupakan bisa menyaingi aplikasi pelacakan kontak NHS yang saat ini sedang diuji di Inggris.

Perangkat lunak Apple dan Google mengikuti apa yang dikenal sebagai pendekatan ‘desentralisasi’ – di mana data kontak yang dikumpulkan tetap berada di perangkat pengguna dan dapat dianalisis, yang menurut para pendukungnya meningkatkan privasi dan mengurangi risiko mengidentifikasi pengguna dengan menghilangkan data anonim.

Sebaliknya, Inggris – tidak seperti sejumlah negara lain – telah mengambil pendekatan terpusat untuk aplikasinya sendiri, yang saat ini sedang diuji di Isle of Wight. Dalam sistem terpusat, ketika pengguna memiliki gejala dan memilih untuk melaporkannya, berarti setuju untuk mengirim data mereka ke server pusat – di Inggris yang dikendalikan oleh NHS. Kemudian NHS menganalisis peristiwa kontak yang memiliki risiko penularan virus dan mengirim peringatan kepada siapa yang menurut mereka penting.

Pemerintah berpendapat bahwa pendekatan ini memungkinkan untuk analisis yang lebih dalam tentang penyebaran Covid-19. Sekaligus memungkinkan layanan kesehatan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang virus. Para kritikus mengatakan pendekatan Pemerintah membawa masalah privasi data, yang dikumpulkan oleh aplikasi.

Aplikasi di Inggris ini juga meminta pengguna kode pos mereka sebagai langkah pertama, sementara Apple dan sistem Google melarang pengumpulan informasi lokasi apa pun oleh aplikasi otoritas kesehatan resmi yang menggunakan perangkat lunak mereka. Apple dan Google mengatakan saat ini 22 negara di lima benua telah meminta akses ke perangkat lunaknya. Raksasa teknologi itu mengatakan sistem baru itu dimaksudkan sebagai pelengkap, bukan pengganti, pelacakan kontak tradisional dan harus dilihat sebagai alat tambahan.

“Mulai hari ini, teknologi ‘Pemberitahuan Paparan kami tersedia untuk lembaga kesehatan masyarakat di iOS dan Android,’ kata Apple dan Google.

“Setiap pengguna harus memutuskan apakah akan ikut serta atau tidak; sistem tidak mengumpulkan atau menggunakan lokasi dari perangkat. Jika seseorang didiagnosis dengan Covid-19, terserah mereka apakah akan melaporkannya atau tidak di aplikasi kesehatan masyarakat. Adopsi pengguna adalah kunci keberhasilan dan kami percaya bahwa perlindungan privasi yang kuat ini juga merupakan cara terbaik untuk mendorong penggunaan aplikasi ini.” [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close