Dum Sumus

Ultimatum WhatsApp, Bagikan Data dengan Facebook atau Hapus Aplikasi

JERNIH – WhatsApp, aplikasi milik Facebook yang mengklaim memiliki kode privasi ke dalam DNA-nya, memberikan ultimatum kepada 2 miliar lebih penggunanya yakni setuju untuk membagikan data pribadi mereka dengan jejaring sosial Facebook atau menghapus akun mereka.

Seperti dikutip dari Arstechnica, Kamis (7/1/2021), persyaratan tersebut disampaikan melalui peringatan dalam aplikasi yang mengarahkan pengguna untuk menyetujui perubahan besar dalam persyaratan layanan WhatsApp. Mereka yang tidak menyetujui kebijakan privasi yang diubah selambat-lambatnya 8 Februari tidak akan dapat lagi menggunakan aplikasi tersebut.

Tak lama setelah Facebook mengakuisisi WhatsApp seharga US$19 miliar pada 2014, pengembangnya membangun enkripsi ujung ke ujung yang canggih ke dalam aplikasi perpesanan. Langkah tersebut dipandang sebagai kemenangan bagi para pendukung privasi karena menggunakan Protokol Sinyal, skema enkripsi sumber terbuka yang kode sumbernya telah ditinjau dan diaudit oleh sejumlah pakar keamanan independen.

Pada tahun 2016, WhatsApp memberi pengguna kemampuan satu kali untuk memilih tidak menyerahkan data akun ke Facebook. Sekarang, kebijakan privasi yang diperbarui mengubah itu. Pada Februari bulandepan, pengguna tidak lagi memiliki pilihan itu.

Beberapa data yang dikumpulkan WhatsApp meliputi:

  • Nomor telepon pengguna
  • Nomor telepon orang lain disimpan di buku alamat
  • Nama profil
  • Gambar profil dan
  • Pesan status termasuk saat pengguna terakhir online
  • Data diagnostik dikumpulkan dari log aplikasi

Di bawah ketentuan baru, Facebook berhak untuk membagikan data yang dikumpulkan dengan keluarga perusahaannya. “Sebagai bagian dari keluarga perusahaan Facebook, WhatsApp menerima informasi dari, dan berbagi informasi dengan, keluarga perusahaan ini,” kebijakan privasi baru menyatakan.

“Kami dapat menggunakan informasi yang kami terima dari mereka, dan mereka dapat menggunakan informasi yang kami bagikan dengan mereka, untuk membantu mengoperasikan, menyediakan, meningkatkan, memahami, menyesuaikan, mendukung, dan memasarkan Layanan kami dan penawaran mereka.”

Dalam beberapa kasus, seperti ketika seseorang menggunakan WhatsApp untuk berinteraksi dengan bisnis pihak ketiga, Facebook juga dapat berbagi informasi dengan entitas luar tersebut.

Kurangnya transparansi

Langkah tersebut dilakukan sebulan setelah Apple mulai meminta pembuat aplikasi iOS, termasuk WhatsApp, untuk merinci informasi yang mereka kumpulkan dari pengguna. WhatsApp, menurut App Store, berhak mengumpulkan:

  • Pembelian
  • Informasi keuangan
  • Lokasi
  • Kontak
  • Konten pengguna
  • Pengenal
  • Data penggunaan dan
  • Diagnostik

Seorang juru bicara WhatsApp menolak untuk berbicara tentang perubahan tersebut dan bagaimana tepatnya atau apakah mungkin bagi pengguna untuk menolak dari perubahan tersebut. Dia setuju untuk mengirim email informasi tambahan dengan syarat disimpan di latar belakang, yang berarti tidak ada detail yang dapat dikutip kata demi kata.

Langkah tersebut, kata juru bicara itu, adalah bagian dari langkah yang diungkapkan sebelumnya untuk memungkinkan bisnis menyimpan dan mengelola obrolan WhatsApp menggunakan infrastruktur Facebook. Pengguna tidak perlu menggunakan WhatsApp untuk berinteraksi dengan bisnis dan memiliki opsi untuk memblokir bisnis. Dia mengatakan tidak akan ada perubahan dalam bagaimana saham WhatsApp menyediakan data dengan Facebook untuk obrolan non-bisnis dan data akun.

Bersama-sama, kebijakan privasi WhatsApp dan persyaratan layanan lebih dari 8.000 kata dan diisi dengan jargon hukum yang menyulitkan non-pengacara untuk memahami. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close