Dum Sumus

YouTube Hapus Video Trump dan Blokir Upload Baru

  • Video baru di akun Presiden AS melanggar kebijakan YouTube tentang menghasut kekerasan.

JERNIH – YouTube telah menghapus video baru yang diupload ke akun Presiden Trump karena melanggar kebijakan konten perusahaan tentang menghasut kekerasan.

Akun tersebut juga telah menerima “teguran” dan tidak dapat mengupload konten baru setidaknya selama seminggu. Saat ini tidak jelas secara pasti video mana yang mendorong tindakan di akun Trump, atau apa isinya. YouTube menolak memberikan detail spesifik tentang konten video tersebut.

“Setelah meninjau dengan cermat, dan mengingat kekhawatiran tentang potensi kekerasan yang sedang berlangsung, kami menghapus konten baru yang diupload ke saluran Donald J. Trump dan mengeluarkan teguran karena melanggar kebijakan kami karena menghasut kekerasan.”

YouTube mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada The Verge. “Akibatnya, sesuai dengan sistem teguran lama kami, saluran tersebut sekarang dilarang mengupload video baru atau streaming langsung selama minimal tujuh hari – yang dapat diperpanjang.”

YouTube juga akan menonaktifkan komentar pada video Trump tanpa batas waktu karena “kekhawatiran berkelanjutan tentang kekerasan”, yang dikatakan telah dilakukan di masa lalu ke saluran lain dengan “masalah keamanan ditemukan di bagian komentar.”

Sebelumnya, YouTube menghapus salah satu video Trump yang membahas serangan massa di Capitol dan juga berisi informasi yang salah tentang hasil pemilu. YouTube memberlakukan kebijakan baru pada bulan Desember yang melarang konten dalam bentuk apa pun yang dirancang untuk menyebarkan informasi yang salah tentang hasil pemilu 2020 dengan mempromosikan teori palsu tentang suara yang curang atau klaim lain yang tidak diverifikasi.

YouTube bukan satu-satunya perusahaan yang mengambil sikap lebih keras terhadap Presiden Trump setelah serangan kemarin dan menjelang pelantikan Presiden terpilih Joe Biden. Twitter langsung melarang presiden minggu lalu.

Facebook awalnya mencegah Trump untuk memposting ke Facebook dan Instagram selama 24 jam, sebelum CEO Mark Zuckerberg mengumumkan langkah-langkah yang lebih ketat pada Kamis pagi yang mencakup penangguhan tanpa batas akunnya setidaknya selama beberapa minggu ke depan. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close