Oikos

Lima Tips Membersihkan Sikat Gigi Agar Bebas Kuman

Jakarta – Mulut adalah rumah bagi jutaan kuman, termasuk yang hidup di plak pada gigi. Jadi tidak mengherankan bahwa kuman ini dapat terkumpul pada sikat gigi Anda.

Bakteri dari toilet juga bisa berakhir di bulu sikat gigi Anda. Ketika Anda menyiram toilet, air yang berputar-putar untuk menyiram kotoran juga bercampur dengan partikel-partikel kecil dari limbah itu, menerbangkan kotoran aerosol – disebut bakteri coliform fecal – ke udara.

Fenomena ini dikenal sebagai bulu toilet, yang dapat mencapai setinggi 15 kaki, kata Philip Tierno, ahli mikrobiologi di New York University. Penelitian menunjukkan bahwa kotoran itu bisa berakhir pada sikat gigi Anda.

Meskipun tidak percaya bahwa kuman pada sikat gigi Anda secara langsung dapat menyebabkan masalah kesehatan, secara teratur membersihkan sikat gigi Anda, menyimpannya dengan benar, dan mengetahui kapan mengganti itu penting untuk menjaga kebersihan mulut yang baik.

Lagi pula, apa gunanya menyikat gigi jika sikat gigi Anda tidak bersih? Inilah cara mencegah penyebaran kuman ke dan dari sikat gigi Anda dan cara terbaik untuk membersihkannya seperti dikutip dari Insider.

1. Cuci tangan sebelum dan sesudah menyikat gigi

Penting untuk mencuci tangan dengan sabun dan air selama paling tidak 20 detik setiap kali Anda menyentuh sikat gigi. Tangan Anda adalah kendaraan utama penularan bakteri dan virus, jadi mencuci tangan sebelum dan sesudah menyikat akan membantu menghentikan penyebaran kuman ke dan dari bulu sikat gigi Anda.

“Anda tidak dapat terlalu menekankan pentingnya mencuci tangan, apakah itu musim flu atau musim alergi,” kata William Martin, Presiden Maryland State Dental Association. “Orang-orang rentan terhadap kuman yang berakhir di tangan mereka dan di bawah tempat tidur kuku mereka.”

2. Bilas dan simpan sikat gigi dengan benar

Anda harus benar-benar membilas sikat gigi dengan air keran setelah setiap kali digunakan untuk menghilangkan sisa partikel makanan, pasta gigi, dan puing-puing plak, menurut American Dental Association (ADA).

Setelah dibilas, simpan dalam posisi tegak dan biarkan udara kering. Bakteri yang hidup pada sikat gigi Anda sebagian besar anaerob, yang berarti pengeringan udara akan membunuh sebagian besar bakteri.

Selain itu, kuman berkembang dalam kelembaban dan wadah atau lemari tertutup, jadi penting untuk membiarkannya di udara terbuka. Tetapi cobalah untuk tidak menyimpannya di dekat toilet Anda – dan tutup toilet Anda sebelum dibilas – untuk melindungi terhadap kuman yang terbang dari toilet.

Terakhir, hindari menyimpan banyak sikat gigi, seperti sikat anggota keluarga, di dudukan yang sama atau di laci bersama. Lebih baik jika masing-masing berjauhan karena kuman juga dapat menyebar dengan cara itu.

3. Bersihkan sikat gigi Anda

Jika Anda ingin mengambil tindakan pencegahan ekstra – atau, katakan Anda menjatuhkan sikat gigi di lantai, dan itu tampak kotor – Anda mungkin ingin mendisinfeksi sikat gigi Anda untuk membunuh kuman dengan lebih baik.

Hidrogen peroksida adalah desinfektan yang efektif yang dapat menghancurkan komponen-komponen penting sel kuman dan menonaktifkan berbagai mikroorganisme. Obat kumur antiseptik mengandung berbagai bahan aktif, seperti alkohol, mentol, dan kayu putih, yang semuanya dapat membunuh bakteri.

Menurut penelitian 2011 ini, merendam sikat gigi Anda dalam larutan hidrogen peroksida 3% atau obat kumur antiseptik membunuh 100% kuman.

Berikut cara mendisinfeksi sikat gigi Anda hanya dalam empat langkah dengan menggunakan obat kumur antiseptik atau hidrogen peroksida:

1. Bilas bulu secara menyeluruh dalam air setelah disikat.

2. Masukkan beberapa obat kumur antiseptik atau hidrogen peroksida 3% ke dalam cangkir kecil, cukup untuk menutupi sikat gigi.

3. Rendam selama sekitar 15 menit – risiko merusak bulu.

4. Bilas bersih dengan air sebelum digunakan lagi.

Ada juga bahan lain yang lebih alami yang bisa Anda gunakan dari lemari dapur untuk mendisinfeksi sikat gigi yakni cuka. Dalam studi 2014 ini, menggunakan 100% cuka putih untuk desinfeksi sikat gigi adalah metode alternatif yang paling efektif, jika dibandingkan dengan UV sanitizing dan microwave.

Institut Kesehatan Mulut Anak merekomendasikan merendamnya dalam larutan dua sendok teh soda kue dengan satu cangkir air. Soda kue – atau dikenal sebagai natrium bikarbonat – memiliki kekuatan pembersih antibakteri dan juga dapat digunakan sebagai bahan pemutih gigi dalam pasta gigi.

Pembersih sinar UV membunuh kuman dengan menghancurkan ikatan molekul yang menyatukan DNA virus dan bakteri. Meskipun sinar UV ternyata kurang efektif dibandingkan hidrogen peroksida dan obat kumur, beberapa penelitian menunjukkan masih dapat membunuh beberapa bakteri pada sikat gigi Anda.

Sebagai contoh, penelitian tahun 2008 yang dipublikasikan dalam American Journal of Dentistry menemukan bahwa sinar UV menghilangkan 86% kuman lebih banyak dibandingkan dengan sikat gigi yang baru saja dibilas dengan air dingin.

Menurut ADA, Anda harus mencari perangkat yang telah dibersihkan oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS (FDA). ADA juga memperingatkan terhadap gelombang mikro atau menaruh sikat gigi di mesin cuci piring karena panas dapat merusak sikat.

4. Jaga sikat gigi Anda aman saat bepergian

Untuk menjaga kuman bebas sikat gigi saat bepergian, Anda harus membukanya, melepas kasingnya, dan menyimpannya dengan benar ke mana pun Anda pergi. Keringkan udara sikat gigi Anda selama mungkin – dan idealnya sampai benar-benar kering – sebelum memasukkannya kembali ke dalam tas travel adalah salah satu langkah paling penting yang dapat Anda ambil untuk melindungi diri dari kuman.

Anda juga dapat membersihkan travel case dengan membilasnya dengan air panas untuk menghilangan kuman dan mencuci dengan sabun atau merendam dalam obat kumur antibakteri selama 10 hingga 15 menit, seperti halnya Anda menggunakan sikat gigi.

5. Kapan harus membuang sikat gigi Anda

Sikat gigi harus diganti kira-kira setiap tiga sampai empat bulan, atau lebih cepat jika bulu menjadi kusut atau berjumbai, menurut ADA. Itu karena kemanjuran menghilangkan plak dari sikat berkurang ketika bulu menjadi aus, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian 2013 ini.

Anda juga harus mengganti sikat gigi setelah sakit dengan penyakit biasa seperti pilek atau flu, karena ini dapat membantu mencegah infeksi ulang atau penularan kepada anggota keluarga. [Zin]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close