Oikos

Venesia Bak Kota Hantu, Setelah Banjir Kini Corona

Venesia – Selama tiga bulan terakhir, industri pariwisata Venesia babak belur. Setelah diterjang banjir akibat gelombang tinggi, kini hembus wabah virus Corona.

Banjir pada November lalu, didorong gelombang yang sangat tinggi, menyebabkan pembatalan massal kunjungan wisata ke daerah ini. Sekarang ketika Italia mengalami wabah coronavirus terbesar di luar Asia sehingga terjadi lagi penurunan jumlah turis yang tidak diinginkan.

Menurut Associazione Venezia Albergatori, sebuah asosiasi pemilik hotel lokal, 50 persen pemesanan di Venesia telah dibatalkan pada minggu lalu. “Situasinya dramatis bagi industri ini,” kata Vittorio Bonacini, sang ketua, seperti dikutip dari nytimes.com, Sabtu (29/2/2020).

Bonacini memperkirakan bahwa sejak November, pariwisata Venesia, mencapai nilai 3 miliar euro atau sekitar US$ 3,3 miliar, “mungkin telah kehilangan 800 juta Euro.” Sejak wabah dimulai pada 21 Februari, katanya, hotel-hotel Venesia telah kehilangan hampir 70 persen pengunjung internasional mereka.

Pernah mengalami overtourism, Venesia sekarang benar-benar kosong. Banyak hotspot terkenal di dunia, termasuk Campo Santa Margherita dan Jewish Ghetto, sepi. Beberapa wisatawan dapat dilihat bahkan di Lapangan St. Mark’s yang biasanya penuh sesak.

“Rasanya seperti salah satu film zombie dengan satu orang berjalan di New York yang kosong,” kata Matteo Secchi, seorang resepsionis hotel. Dia mengatakan turis yang takut oleh virus ini membatalkan reservasi mereka hingga April. “Satu bulan seperti ini adalah sesuatu yang bisa kita tangani, tetapi jika ini berlarut-larut, orang akan menganggur.”

Venice sebenarnya,, bukanlah pusat penyebaran virus korona di Italia Utara, dan tidak ada penutupan di kota tersebut. Sampai Kamis, 650 kasus virus korona telah dikonfirmasi di Italia, menurut badan perlindungan sipil negara itu (kementerian kesehatan menghitung, yang tertinggal dari angka perlindungan sipil, sedikit lebih rendah). Sebagian besar berada di Lombardy, di mana 11 desa dan kota-kota kecil telah dikarantina sepenuhnya dan ibukota regional Milan telah memberlakukan sendiri penutupan, dengan sekolah, gimnasium dan kantor publik ditutup, sementara pub dan kafe tunduk pada dan- jam malam.

Di Veneto yang berdekatan, kasus koronavirus yang dikonfirmasi adalah 71, kata badan perlindungan sipil. Ibukota regionalnya, Venesia, hanya menutup sekolah dan museumnya. Dan, tentu saja, dua hari terakhir Karnaval Venesia dibatalkan, menjadi berita utama internasional.

Beberapa orang Venesia tidak menyetujuinya. “Saya tidak yakin menutup museum dan sekolah, sementara bar dan restoran buka, mengirim pesan yang tepat,” kata Nicola Ussardi, seorang salesman lokal dan aktivis komunitas. “Konsumsi lebih diutamakan daripada budaya.”

Ketika Gubernur Luca Zaia membatalkan karnaval, kritikus menuduhnya menyebarkan kepanikan yang tidak perlu. “Itu adalah keputusan yang sulit,” kata Zaia kepada surat kabar lokal Corriere Del Veneto, “tetapi kita harus menempatkan kesehatan Venesia di atas segalanya.”

Veberapa negara, termasuk Israel dan Irlandia, menasihati warganya untuk tidak melakukan perjalanan ke Italia karena wabah itu. Venesia bukan satu-satunya kota yang berjuang dengan pariwisata.

Milan menunda Design Week, undian internasional terbesar, dan Roma telah melaporkan ribuan pembatalan perjalanan. Awal minggu ini Federalberghi, asosiasi pemilik hotel di negara itu, mengeluarkan pernyataan yang meminta keringanan pajak selama masa darurat. Asosiasi masih belum memiliki perkiraan yang kuat tentang dampak wabah pada pariwisata Italia, tetapi presidennya, Antonio Barreca, mengatakan tingkat pembatalan “bervariasi dari 30 hingga 70 persen, tergantung pada kota.”

Tetapi yang membedakan Venesia adalah bahwa, tidak seperti Roma dan Milan, kota ini hampir tidak memiliki sumber pendapatan lain selain pariwisata, dan telah mengalami tingkat pembatalan 35 persen pada November, yang menimbulkan beberapa pertanyaan tentang ketahanan dan keberlanjutan model ekonominya. .

“Selama berabad-abad, kami mempertaruhkan segalanya pada pariwisata massal,” kata Ussardi, aktivis masyarakat. “Kami benar-benar perlu memikirkan kembali itu.” [*]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close