Solilokui

Berlindung Atas Nama Hak Asasi, Prancis Telah Menelikung Hak Asasi Manusia

Pada 2 Desember lalu pemerintah Prancis membubarkan lembaga “Collective Against Islamophobia in France” (CCIF), sebuah LSM yang memerangi diskriminasi terhadap Muslim.

Oleh   : Daniel Raynolds *

JERNIH–Prancis hampir secara teratur ditampilkan di halaman depan surat kabar di seluruh dunia, tetapi untuk alasan yang tidak terduga dari negara liberal seperti dirinya.

Daniel Raynolds

Di bawah kepemimpinan Presiden Emanuel Macron, Prancis belakangan ini telah mengambil berbagai langkah yang melemahkan hak asasi manusia–sesuatu yang secara bertahap merusak citra negara itu sebagai pembela kebebasan berekspresi. Yang terbaru di antara hal-hal yang melanggar hak asasi manusia ini adalah usulan amandemen undang-undang keamanan Prancis dan pembubaran organisasi hak non-pemerintah.

Pembubaran organisasi hak asasi manusia

Pada 2 Desember, pemerintah Prancis membubarkan lembaga “Collective Against Islamophobia in France” (CCIF), sebuah LSM yang memerangi diskriminasi terhadap Muslim. Langkah ini akan berdampak buruk bagi para aktivis dan kelompok yang terlibat dalam memerangi rasisme dan diskriminasi di negara tersebut.

Nils Muižnieks, direktur Eropa di Amnesty International mengatakan bahwa organisasinya sangat prihatin dengan sinyal yang dikirimkan pemerintah Prancis kepada LSM yang terus berperang melawan diskriminasi di Prancis tersebut.

Proses pembubaran CCIF menyingkapkan adanya cacat dalam hukum Prancis. Di bawah hukum Prancis, Dewan Menteri dapat membubarkan organisasi melalui dekrit– sesuatu yang membuka jalan bagi pemerintah untuk membubarkan organisasi dengan alasan yang tidak jelas dan tanpa memerlukan pengawasan yudisial sebelumnya.

Di bawah hukum dan standar hak asasi manusia internasional, negara dapat mengkriminalisasi tindakan persiapan yang mengarah pada tindakan kriminal serta hasutan untuk melakukan kejahatan. Selain itu, harus ada hubungan sebab akibat yang jelas dan langsung antara pernyataan/ungkapan tersebut dengan tindak pidana.

Namun, pihak berwenang Prancis gagal memberikan bukti apa pun yang menunjukkan bahwa CCIF secara jelas dan segera mengancam keamanan nasional atau ketertiban umum.

Perlu dicatat di sini bahwa Human Rights Watch serta organisasi hak asasi manusia internasional dan pengacara lainnya menganggap pekerjaan CCIF penting dalam mendokumentasikan dampak diskriminatif dari tindakan kontraterorisme.

Terbukti bahwa pembubaran sebuah LSM, yang bekerja untuk hak asasi manusia, meninggalkan luka yang dalam pada citra global Prancis.

Amandemen kontroversial terhadap undang-undang keamanan

Pada bulan Oktober, Partai La Republique En Marche-nya Presiden Prancis Emanuel Macron, bersama dengan Partai Agir, telah mengusulkan amandemen undang-undang keamanan global negara tersebut.

Amandemen tersebut telah disahkan oleh anggota parlemen di Majelis Nasional dan akan dipertimbangkan oleh Majelis Tinggi Senat. Meskipun pemerintah Prancis menyatakan bahwa amandemen yang diusulkan dimaksudkan untuk melindungi polisi dari seruan online untuk kekerasan, kelompok hak asasi dan pendukung khawatir bahwa amandemen tersebut tidak sesuai dengan hukum internasional dan hak asasi manusia.

Para pembela hak asasi manusia secara khusus mewaspadai dua ketentuan yang diusulkan, Pasal 22 dan Pasal 24.

Pasal 24 amandemen menetapkan pelanggaran untuk mempublikasikan foto atau film yang mengidentifikasi polisi atau polisi yang bertugas dengan “maksud untuk melukai fisik atau psikologis”. Ini akan mencegah warga negara termasuk aktivis hak untuk menangkap di kamera mereka setiap kesalahan yang dilakukan oleh polisi.

Ini akan membuka jalan bagi kesalahan polisi agar tidak diketahui dan terkubur. Perlu dicatat di sini bahwa foto dan video pelanggaran hak yang ditangkap oleh publik telah memainkan peran penting dalam pengawasan pelanggaran hak asasi manusia. Apalagi jika menyangkut pelanggaran yang dilakukan oleh lembaga publik, termasuk polisi.

Menanggapi protes baru-baru ini terhadap amandemen yang diusulkan, Presiden Prancis meyakinkan bahwa Pasal 24 akan ditulis ulang. Namun, para pengunjuk rasa, pembela hak asasi manusia dan kelompok hak asasi ragu apakah pengungkapan ulang ketentuan itu akan membuat perbedaan.

Lebih lanjut, Pasal 24 bukan satu-satunya ketentuan yang tidak sesuai dengan hukum internasional dan hak asasi manusia. Ada kekhawatiran tentang Pasal 22 juga.

Pasukan keamanan akan diizinkan untuk melakukan pengawasan tak terbatas, termasuk terhadap para demonstran, berdasarkan Pasal 22 yang mengizinkan penggunaan drone pengintai atas nama menjaga keamanan dan memerangi terorisme. Tindakan semacam itu jelas merupakan pelanggaran paling tidak tiga hak asasi manusia yang diterima secara universal: hak atas privasi, kebebasan berekspresi dan kebebasan berkumpul.

Masalah usulan amandemen undang-undang keamanan dan pembubaran organisasi hak-hak non-pemerintah telah muncul pada saat pemerintah Prancis yang sedang menjabat, di bawah kepemimpinan Emanuel Macron, secara luas dituduh merusak ketiga hak asasi manusia yang diterima secara universal tersebut di atas. [Eurasia Review]

* Daniel Raynolds kerap menyuarakan suaranya menentang pelanggaran hak asasi manusia secara lokal dan global. Bersama George Williams ia menulis “A Charter of Rights for Australia”, January 2018

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close