Veritas

Benarkah Misteri Terbesar Rusia Telah Terjawab dengan Penemuan Mayat Korban?

Bagi sebagian orang Rusia, misteri kematian mereka telah menjadi legenda nasional, yang oleh sebagian orang disebut “Dyatlovmania”. Penamaan itu diambil dari nama pemimpin kelompok pejalan kaki muda tersebut, Igor Dyatlov. Dyatlovmania adalah obsesi yang mencampurkan penelitian rasional dan teori konspirasi liar, beberapa melibatkan UFO, bahkan makhluk misterius semacam Yeti.

Oleh  :  Ivan Nechepurenko dan Alan Yuhas

MOSKOW–Apa yang mendorong sembilan orang pecinta alam berpengalaman, bebe-rapa tanpa alas kaki dan hampir telanjang, keluar dari tenda mereka saat udara dingin di bawah nol derajat Celcius, menuju kegelapan hutan Rusia di tahun 1959?

Ketakutan akan aliens, makhluk semacam Yeti, atau yang lain?

Ketika pekan ini mayat mereka ditemukan di celah terpencil di Pegunungan Ural—62 tahun setelah kejadian– tidak ada yang bisa menjelaskan apa atau siapa yang telah membunuh mereka.

Teka-teki itu telah membingungkan para peneliti dan menginspirasi buku, film, dan acara TV selama beberapa dekade, tetapi sekarang, dua ilmuwan percaya bahwa mereka akhirnya dapat menemukan jawabannya.

Kesembilan orang pendaki tersebut, beberapa saat sebelum pendakian.

Bagi sebagian orang Rusia, misteri kematian mereka telah menjadi legenda nasional, yang oleh sebagian orang disebut “Dyatlovmania”. Penamaan itu diambil dari nama pemimpin kelompok pejalan kaki muda tersebut, Igor Dyatlov. Dyatlovmania adalah obsesi yang mencampurkan penelitian rasional dan teori konspirasi liar, beberapa melibatkan UFO, bahkan makhluk misterius semacam Yeti.

Banyak teori tentang apa yang terjadi, baik yang bersandar pada sains atau takhayul, berawal dari ketidakpercayaan mendalam terhadap versi negara atas peristiwa itu. Sejak zaman Soviet hingga saat ini skeptisisme warga Rusia terhadap para pejabatnya memang kuat. Bahkan, untuk kematian tersebut, beberapa menyalahkan negara secara langsung.

Mungkin, kata mereka, otoritas Soviet membunuh para pendaki karena mereka tersandung menemukan eksperimen yang sangat rahasia di hutan. Mungkin, kata orang lain, mereka terkena puing-puing dari uji senjata yang meninggalkan jejak radiasi yang masih belum bisa dijelaskan di pakaian mereka.

Pada 2019, pemerintah membuka kembali kasus tersebut dan menyalahkan longsoran salju atas kematian tersebut. Tetapi karena pihak berwenang gagal menawarkan bukti-bukti pendukung, versi itu pun tak mampu meyakinkan orang.

Sekarang, dua ilmuwan yang berbasis di Swiss membuat kasus yang sama, dan mendukungnya dengan model dan data.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Januari di jurnal “Communications Earth and Environment”, para ilmuwan mengandaikan bahwa longsor-an salju—meskipun yang sangat tidak biasa– memang dapat menghantam kamp pendaki.

Hampir sebulan setelah pendaki hilang, mayat empat pendaki terakhir ditemukan. (Domain publik, via dyatlovpass.com)

Tetap saja, bahkan mereka tidak mengklaim telah memecahkan misteri itu secara definitif, tetapi hanya untuk mengemukakan penjelasan terukur yang lebih masuk akal daripada monster; dan dengan lebih banyak bukti daripada teori bahwa kesembilan orang itu dimutilasi oleh seorang atau lebih pelarian gila dari gulag.

“Kami tidak ingin berpura-pura telah menyelesaikannya,” kata Johan Gaume, seorang profesor di Laboratorium Simulasi Salju dan Longsor di École Polytechnique Fédérale de Lausanne di Swiss, dan salah satu penulis studi tersebut. “Ada begitu banyak hal di sekitarnya yang tidak akan pernah bisa dijelaskan.”

Para pencari menemukan sisa-sisa pendaki—para mahasiswa, terdiri dari tujuh pria dan dua wanita, yang ingin menguji ketahanan fisik mereka pada pendakian musim dingin yang panjang–berserakan ratusan meter dari tenda mereka. Kanvasnya diiris dengan pisau, tampaknya dari dalam.

Meskipun otopsi menentukan bahwa hipotermia adalah penyebab utama kematian, tiga pejalan kaki menderita luka tumpul yang serius, termasuk tulang rusuk yang patah dan tengkorak yang retak. Dua mayat ditemukan tanpa mata, dan satu tanpa lidah.

“Ketika kita berbicara tentang misteri, kita cenderung berpikir bahwa kita hampir tidak tahu apa-apa,” kata Dmitry Kurakin, sosiolog yang mempelajari kasus Dyatlov. “Di sini ada banyak sekali informasi–foto, buku harian, dokumen resmi. Namun dalam rangkaian informasi yang kaya ini, sangat sulit untuk menemukan kebenaran.”

Tidak lama setelah penyelidikan awal, penyelidik Soviet mengklasifikasikan file kasus tersebut.

Akibatnya, hanya sedikit orang di luar Ural yang tahu tentang apa yang disebut kelompok Dyatlov sampai kebisuan resmi selama beberapa dekade pecah dengan pecahnya Uni Soviet.

Pada tahun 1990, seorang pensiunan penyelidik Soviet dalam kasus ini menerbitkan teorinya sendiri, menyalahkan “sinar panas atau energi yang kuat tetapi sama sekali tidak diketahui”. Ini diikuti oleh rumor industri rumahan, dongeng tinggi dan teori konspirasi yang terbentuk bersamaan dengan krisis keuangan dekade itu, korupsi yang berkembang di tahun-tahun Yeltsin dan pengungkapan baru penyimpangan resmi dan penindasan Stalin.

“Ketika negara akan berkata, “Ya, kami menutupi ini, inilah kejahatan Stalin,” Anda akan berpikir itu mungkin menginspirasi kepercayaan untuk mengungkap kebenaran,” kata Eliot Borenstein, seorang profesor bahasa Rusia di Universitas New York. “Tapi yang terjadi justru sebaliknya. Rasanya seperti konfirmasi terbesar yang bisa Anda dapatkan ketika negara mengakui kebohongannya. Segala sesuatu tentang Peres-troika benar-benar merusak argumen apa pun untuk kebenaran obyektif yang dapat Anda verifikasi.”

Sebuah monumen kecil untuk mengenang para pendaki di sebuah pemakaman di Yekaterinburg.

Dugaan dan fantasi berkembang di era internet awal, dengan semua sisi perdebatan –apakah mereka menunjuk ke KGB (dinas rahasia zaman itu),  atau uji coba rudal atau infrasonik yang memicu kepanikan. Semua karena kesimpulan investigasi Soviet bahwa “pengaruh kekuatan alam yang menarik” telah membunuh para pendaki, tidak memuaskan.

Kemudian pada 2013, penyelidik utama yang telah berusia 94 tahun, mendorong kasus itu agar kasusnya dibuka kembali, dengan mengatakan para pejabat tinggi di Moskow telah menekannya pada saat itu untuk menyatakan kecelakaan sebagai satu-satunya penyebab tragedi.

Tahun lalu, penyelidikan Rusia menyalahkan longsoran salju, penjelasan yang ditolak oleh banyak orang yang telah mengerjakan misteri itu sendiri-sendiri.

“Ini bukan longsoran salju,” kata Teddy Hadjiyska, yang mengelola situs web yang didedikasikan untuk insiden tersebut. “Angin bertiup sepanjang waktu di sekitar sana, tidak ada cukup tumpukan salju, dan lerengnya terlalu rendah,”katanya.

Gaume dan rekan penulisnya pada studi peer-review baru, Alexander Puzrin, seorang profesor teknik geoteknik di ETH Zurich, sebuah universitas riset, berusaha untuk membahas poin-poin tersebut dan lainnya. Mereka mencatat, misalnya, bahwa lebih dari tiga minggu berlalu sebelum tenda ditemukan, cukup waktu bagi angin untuk menyembunyikan bukti longsoran salju.

Masalah yang lebih besar, kata para skeptis, adalah bahwa lereng di situs Dyatlov itu tidak terlalu curam.

Gaume mengatakan, meskipun ada “aturan umum” bahwa longsoran salju tidak terjadi pada sudut kurang dari 30 derajat, masih ada pengecualian. Dia dan Puzrin mengembangkan model matematika untuk menghitung angin dan salju, dan menemukan bahwa mereka bisa saja menghasilkan longsoran lempengan kecil yang tertunda, sekitar 5 meter kali 5 meter. Itu mungkin menjelaskan luka brutal tetapi tidak mengancam jiwa yang ditemukan di tubuh, kata mereka.

Ilmuwan di Rusia dan beberapa negara memuji penelitian tersebut. Ini menunjukkan bahwa “longsoran kecil seperti itu–meskipun sangat jarang–masuk akal, dan bahwa longsoran kecil seperti ini dapat menyebabkan beberapa luka pada para korban,” kata Karl Birkeland, ilmuwan longsoran salju di Pusat Longsor Nasional Dinas Kehutanan AS (U.S. Forest Service’s National Avalanche Center), yang tidak terlibat dalam penelitian.

Namun, Birkeland mencatat bahwa berdasarkan sudut kemiringan rendah dan foto medan, longsoran salju “pasti merupakan peristiwa yang sangat langka dan tidak biasa”.

Gaume menguraikan teori yang mungkin, tentang bagaimana malam musim dingin dulu itu bisa terjadi:

Para pendaki, yang tiba-tiba dilanda longsoran lempengan dalam kegelapan, berjuang untuk melarikan diri dari tenda mereka dan membantu teman-teman mereka yang terluka. Hampir tidak berpakaian, mereka pergi dengan tergesa-gesa, mungkin takut akan longsoran salju lagi, dan berjalan menuju gudang persediaan di hutan.

Tapi bingung dan berjuang dalam suhu sekitar minus 40 derajat Fahrenheit, mereka tersesat, dan menyerah. Beberapa mungkin telah menelanjangi orang mati untuk mendapatkan lapisan kehangatan ekstra.

“Itu adalah kisah tentang sembilan orang teman yang berjuang bersama melawan kekuatan alam,” kata Gaume. “Mereka tidak saling meninggalkan satu sama lain.”

Meskipun teori longsoran tidak memperhitungkan jejak radiasi, beberapa orang berpendapat bahwa tingkatnya tidak abnormal, mengingat tubuh lama terpapar matahari di ketinggian. Binatang pemakan bangkai (Scavengers) dan pembusukan bisa menjelaskan bagian tubuh yang hilang.

Studi tersebut gagal meyakinkan Nona Hadjiyska. Dia berpendapat bahwa ada pohon tumbang yang menimpa para pendaki, dan bahwa para pemimpin lokal ceroboh dan menutup-nutupinya untuk menghindari pembalasan dari atasan mereka. “Segala sesuatu tentang kasus ini adalah rumah gila,” katanya.

Studi tersebut juga tidak meyakinkan Yuri K. Kuntsevich, yang menyaksikan pemakaman kelompok tersebut ketika dia berusia 12 tahun dan sekarang mengelola museum darurat tentang misteri itu di apartemennya di Yekaterinburg, kota besar terdekat dari lokasi kejadian. Dia mengatakan gagasan bahwa para pendaki itu penuh  pengalaman dan membuat kesalahan dengan memasang tenda di mana longsoran salju mungkin terjadi, adalah “tidak mungkin.”

Bagi Kuntsevich, para pendaki adalah pahlawan yang menolak melarikan diri dari bencana besar buatan manusia–tetapi masih belum diketahui. Tidak ada apa pun selain permainan curang yang bisa menjelaskan tragedi itu.

“Mereka menghadapi sesuatu yang mengerikan,”katanya, tetap memberikan peluang munculnya makhluk aneh atau aparat yang tak ingin rahasia besar negara terbongkar. “Dan mereka melakukan perlawanan.” [The New York Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close