Veritas

Mengapa Iran Tidak Bereaksi dalam Penindasan Muslim Uighur?

Sekelompok 22 negara, di mana tak ada di dalamnya negara-negara mayoritas Muslim, menulis surat bersama kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Juli 2019, menuntut agar China menjunjung tinggi kewajiban hak asasi manusia vis-à-vis Muslim Uighur dan meninggalkan penahanan sewenang-wenang yang ia lakukan.

JERNIH–Iran telah lama memperjuangkan perjuangan Muslim yang tertindas di seluruh dunia, sikap yang sering kali vocal, mendukung peran kepemimpinan Republik Islam itu di dunia Muslim.

Tetapi Iran dengan sengaja mengabaikan cobaan berat lebih dari 1,5 juta Muslim Uighur yang sekarang dikurung Cina dalam kamp-kamp “pelatihan kejuruan” yang kontroversial. Keheningan itu mengungkapkan banyak hal tentang pengaruh Beijing yang tumbuh atas Teheran.

Dukungan Iran untuk kelompok Muslim Syiah yang teraniaya menjangkau jauh dan luas. Dari kelompok Syiah yang tertindas di Bahrain yang diperintah Sunni, kelompok Houthi yang berperang di Yaman, hingga Gerakan Islam pro-Iran di Nigeria yang berupaya mendirikan negara Islam.

Yang pasti, orang Uighur tidak langsung cocok dengan pola pemberontakan yang sama. Kelompok etnis Muslim yang tinggal terutama di provinsi otonom Cina, Xinjiang, Uighur adalah komunitas Sunni yang berbahasa Turki, berjumlah hampir 12 juta. Mereka membentuk sekitar 42 persen dari populasi di Daerah Otonomi Uyghur,  Xinjiang.

Dalam beberapa tahun terakhir, migrasi orang-orang Cina etnis Han ke Xinjiang, yang dianggap oleh pemerintah Beijing sebagai pintu gerbang perdagangan penting ke Asia dan Eropa, telah secara signifikan mengubah demografi dan dinamika kawasan yang didominasi Muslim secara historis.

Setelah serangkaian insiden ekstremis, Beijing telah menerapkan tindakan keras penuh terhadap Uighur, yang dipandang oleh banyak orang sebagai “perang melawan teror” versi Beijing.

Menurut Institut Kebijakan Strategis Australia (ASPI), Beijing telah mendirikan 380 “kamp pendidikan ulang” dalam beberapa tahun terakhir, fasilitas tempat orang Uighur diindoktrinasi dalam bahasa, budaya, dan bahkan kebiasaan makan Cina sehingga merusak identitas Muslim mereka.

Polisi Cina mengawasi para Muslim Uighur meninggalkan Masjid Id Kah setelah sholat subuh di kota tua Kashgar di Daerah Otonomi Xinjiang, Cina. Foto: AFP / Johannes Eisele

Beijing menyebut kamp tersebut sebagai “pusat pelatihan kejuruan” dan menggambarkan fasilitas tersebut sebagai bagian dari upaya pembangunan yang lebih luas di wilayah yang berjauhan dan secara historis bergolak. Kampanye serupa sekarang sedang berlangsung di Tibet, sebagaimana dilaporkan lembaga think tank Jamestown Foundation.

Pada 2017, pemerintah Xinjiang meratifikasi undang-undang yang melarang pria menumbuhkan jenggot dan wanita mengenakan jilbab, praktik yang umum di kalangan pria dan wanita Muslim Uighur.

ASPI Australia mendokumentasikan bahwa dalam beberapa tahun terakhir sebanyak 16.000 masjid telah rusak atau hancur di Xinjiang dalam kampanye asimilasi paksa Beijing.

Kecaman internasional atas pelanggaran tersebut meningkat, meskipun tidak dari Iran. Pemerintahan Biden telah mengangkat perlakuan buruk terhadap Uighur dalam komunikasi awalnya dengan Cina, dengan Biden sendiri dilaporkan mengangkat masalah tersebut selama panggilan telepon dengan Presiden Xi Jinping.

Sekelompok 22 negara, di mana tak ada di dalamnya negara-negara mayoritas Muslim, menulis surat bersama kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Juli 2019, menuntut agar China menjunjung tinggi kewajiban hak asasi manusia vis-à-vis Muslim Uighur dan meninggalkan penahanan sewenang-wenang yang ia lakukan.

Selama pemerintahan Trump, AS menjatuhkan berbagai sanksi kepada pejabat dan entitas Cina, termasuk Korps Produksi dan Konstruksi Xinjiang, sebuah perusahaan ekonomi dan paramiliter yang mendorong pengembangan wilayah barat laut China.

Ironi dari Barat yang datang dengan lebih tegas untuk membela Uighur daripada para pemimpin Muslim seperti Iran, tidak luput dari pengamatan para pengamat.

Sejak revolusi Islam 1979, Iran telah terlibat dalam sejumlah pertengkaran dengan negara-negara karena penganiayaan mereka terhadap minoritas Muslim, ketegangan diplomatik yang bertujuan untuk memposisikan Teheran sebagai penjaga persatuan dunia Islam.

Kritikus mengatakan Iran telah membayar harga untuk beberapa dekade manuver ideologis, termasuk yang paling tajam dengan memilih pertengkaran dengan Israel atas Palestina, yang otoritas Iran masih bersikeras harus menjadi prioritas utama dunia Muslim.

Sekarang, para kritikus mengklaim Teheran melihat ke arah lain pada Uighur, indikasi yang jelas dan keras bahwa hubungan perdagangan dan investasinya yang penting ke Cina lebih besar daripada misi penjaga yang diklaimnya di dunia Muslim.

“Kebungkaman dan non-reaksi Iran terhadap penindasan Muslim Uighur terutama dimotivasi oleh keinginan untuk tidak mengecewakan Cina,” kata Jacopo Scita, rekan doktoral HH Sheikh Nasser al-Mohammad al-Sabah di Universitas Durham dan seorang ahli tentang hubungan Iran-Cina.

“Iran dan negara-negara Timur Tengah lainnya yang tetap bungkam tentang Uighur memahami bahwa masalah ekstremisme Islam adalah salah satu perhatian utama Beijing dalam hal keamanan internal.”

“Fakta bahwa pemerintahan Trump telah secara terbuka menyerang Cina karena tindakan keras terhadap minoritas Muslimnya semakin membuat Iran enggan mengambil sikap kritis terhadap masalah tersebut. Sederhananya: politik menang atas idealisme,”kata Scita kepada Asia Times.

Yang lain mencatat tanggapan diamnya Iran itu bukanlah pertama kalinya Teheran menyerahkan aspirasi kepemimpinan dunia Muslim yang diklaim sendiri untuk mempertahankan kemitraan ekonomi dan politik yang kritis. Misalnya, setelah aneksasi Krimea oleh Rusia pada tahun 2014 dan tindakan keras terhadap Muslim di semenanjung itu, Iran pun tak memprotes.

Teheran juga tidak bersuara melawan penindasan kekerasan Rusia terhadap pemberontakan Muslim Chechnya pada pertengahan 1990-an dan kemudian inisiatif anti-radikalisasi yang keras yang didorong oleh Presiden Vladimir Putin.

Seperti Cina sekarang, Rusia secara historis memberikan dukungan kepada Iran selama masa tekanan ekonomi dan isolasi politik, termasuk di Perserikatan Bangsa-Bangsa. “Dalam kalkulasi politik pemerintah Iran, hubungan bilateral dengan kedua pemerintah di Moskow dan Beijing tampak besar untuk keamanan ekonomi, politik dan militernya dan tidak ingin mengambil tindakan politik yang akan membahayakan hubungan penting ini,” kata Manochehr Dorraj, profesor ilmu politik di Texas Christian University.

“Selain itu, Muslim Uighur sebagian besar adalah Sunni, dan daya tarik negara Syiah Iran di jajaran mereka jauh lebih terbatas dibandingkan dengan Turki,” tambah Dorraj.

Cina dan Iran baru-baru ini mengeluarkan kesepakatan kemitraan strategis selama 25 tahun, yang jika diterapkan akan memberi Cina potensi monopoli di masa depan atas proyek-proyek energi Iran. Sebagai bagian dari skema tersebut, Cina telah berjanji untuk menginvestasikan sebanyak 400 miliar dolar AS dalam infrastruktur, transportasi, dan perumahan di Republik Islam Iran.

Cina tidak selalu menjadi sekutu Iran. Antara tahun 2006 dan 2010, Cina mendukung semua resolusi Dewan Keamanan PBB yang melarang aktivitas pengayaan uranium Iran, memberikan sanksi keras terhadap Teheran.

Itu termasuk resolusi 1747, yang menetapkan embargo senjata, dan resolusi 1929, yang melarang program rudal balistik Iran dan memasukkan daftar hitam Korps Pengawal Revolusi Islam yang berpengaruh.

Sejarah itu telah menimbulkan pertanyaan tertentu tentang ketulusan di balik pesona Cina saat ini yang menyinggung Iran. “Apa yang disebut kesepakatan Iran-Cina bukanlah kesepakatan besar sama sekali, dan hubungan masa depan kemungkinan akan tetap terbatas dan bergantung pada peningkatan hubungan dengan Amerika Serikat,” kata Bill Figueroa, seorang peneliti hubungan Iran-Cina di Universitas Pennsylvania. .

“Cina tidak akan menyelamatkan Iran, dan saya pikir Iran menyadari hal itu, dan sebagian besar tertarik pada kartu Cina sebagai taktik negosiasi dan sebagai cara untuk menggembar-gemborkan sekutu kuat pada saat isolasi diplomatik meningkat,” katanya.

Sejak Trump keluar dari kesepakatan nuklir Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) dan berjanji untuk menghentikan ekspor minyak Iran, Cina telah menentang sanksi AS dengan mengimpor minyak mentah Iran.

Analis menyarankan impor minyak Cina, yang dengan semua langkah telah berfungsi sebagai jalur ekonomi bagi anggota OPEC untuk memastikan ekonomi yang bergantung pada minyak, yang terkena sanksi tidak sepenuhnya runtuh, tidak berarti bahwa Cina akan berusaha lebih keras untuk menyelamatkan Iran dari kesulitannya.

“Meskipun Cina tetap menjadi importir minyak utama Iran, impor tidak meningkat pada tingkat eksponensial yang diprediksi, dan tidak mungkin secara fundamental mengancam keseimbangan kekuatan internasional saat ini di Timur Tengah,” kata Figueroa.

“Cina cenderung memilih hubungan yang stabil dengan keuntungan geostrategis daripada yang mudah berubah yang cenderung memicu konflik dan tidak bermain-main di kedua sisi dari suatu masalah. Untuk semua propagandanya, Cina, seperti Iran, lebih tertarik pada tujuan geopolitik langsung daripada ideologi revolusioner,”tambahnya.

Pakar lain mengatakan kualitas hubungan Teheran-Beijing akan sangat bergantung pada bagaimana hubungan Beijing-Washington berkembang di bawah pemerintahan Biden yang baru. Jika AS menekan Cina, maka Beijing akan memiliki insentif untuk meningkatkan hubungan dengan Republik Islam itu.

“Beijing tidak perlu, juga tidak, memilih salah satu atau pendekatan untuk memenuhi tantangan Iran. Jika persaingan AS-Cina terus meningkat dan hubungan bilateral terus menurun, perhitungan Beijing dapat berubah. Kemudian, mungkin ada dorongan yang lebih kuat untuk menentang dan menghadapi AS tentang kebijakan Iran,”kata John Calabrese, direktur Proyek Timur Tengah-Asia di Institut Timur Tengah dan asisten profesor di Universitas Amerika.

“Namun, Beijing harus mempertimbangkan kemiringan yang menentukan dalam mendukung Iran terhadap pertimbangan lain, termasuk menjaga hubungan baik dengan Arab Saudi dan UEA, menghindari dipandang sebagai pendorong perilaku jahat dan mungkin menyia-nyiakan modal politik dan sumber daya ekonomi pada sebuah rezim. yang belum mampu mengelola perekonomian dengan baik bahkan di saat yang lebih baik, ”ujarnya.

Dengan dinamika bilateral yang miring itu, Iran sepertinya tidak akan segera menantang Cina untuk memoderasi perlakuannya terhadap Uighur.

“Pemerintah Beijing melihat kebijakan Uighurnya sebagai pusat stabilitas jangka panjang dan dalam keadaan apa pun ia tidak akan mundur dari kebijakan itu karena tekanan eksternal,” kata Kurk Dorsey, ketua Departemen Sejarah di Universitas New Hampshire.

“Faktanya, tekanan seperti itu hampir tidak pernah memaksa negara yang kuat untuk mundur, tetapi tekanan semacam itu adalah tentang membuat pernyataan kepada dunia bahwa negara-negara penekan lebih menghargai suatu posisi ideologis atau moral daripada menghargai manfaat dari hubungan normal.”

 “Jadi, jika negara-negara Islam yang kuat dapat mengatasi perbedaan mereka, yang tampaknya tidak mungkin, mereka dapat menghukum Cina atas Uighur, tetapi mereka mungkin akan mengalami lebih banyak kerusakan ekonomi daripada Cina,” katanya kepada Asia Times.

Ali Motahari, mantan anggota parlemen Iran, adalah salah satu dari sedikit tokoh masyarakat terkemuka yang mempertanyakan sikap diam pemerintah Iran terhadap orang Uighur.

Dia menyatakan penyesalan dalam tweet pada Agustus 2020,  bahwa Iran–karena ketergantungan keuangannya pada Cina, tidak punya pilihan selain tetap diam pada “pemberantasan total budaya Islam” di Xinjiang. [Asia Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close