Crispy

Pengadilan Cina Kukuhkan Homoseksualitas Sebagai Gangguan Mental, Komunitas LGBT Kepanasan

Pada 2016, selama tahun pertamanya belajar di Universitas Pertanian Cina Selatan di Guangzhou, Provinsi Guangdong, Xixi menemukan buku teks psikologi yang menggambarkan gay sebagai gangguan mental. Xixi dan teman-temannya memprotes buku teks tersebut di depan kantor penerbitnya di Guangzhou, Provinsi Guangdong pada Juli 2016.

JERNIH– Sebuah Pengadilan Cina telah menguatkan putusan bahwa deskripsi buku teks tentang homoseksualitas sebagai “gangguan psikologis” bukanlah kesalahan factual, tetapi hanya “pandangan akademis”. Hal itu kontan membuat komunitas LGBT negeri itu gerah kepanasan.

Komunitas LGBT Cina, dan seorang wanita berusia 24 tahun yang mengajukan gugatan kontan menyatakan kekecewaannya atas keputusan yang dijatuhkan minggu lalu oleh Pengadilan Menengah Rakyat Suqian di Provinsi timur Jiangsu itu. Ou Jiayong, yang juga menggunakan Xixi untuk nama keren, mengatakan keputusan pengadilan itu “kesalahan faktual” dan “acak serta tidak berdasar”.

Pada 2016, selama tahun pertamanya belajar di Universitas Pertanian Cina Selatan di Guangzhou, Provinsi Guangdong, Xixi menemukan buku teks psikologi yang menggambarkan gay sebagai gangguan mental. Xixi dan teman-temannya memprotes buku teks tersebut di depan kantor penerbitnya di Guangzhou, Provinsi Guangdong pada Juli 2016.

Xixi dan teman-temannya memprotes buku teks tersebut di depan kantor penerbitnya di Guangzhou, provinsi Guangdong pada Juli 2016.

Pendidikan Kesehatan Mental untuk Mahasiswa edisi 2013”, yang diterbitkan oleh Jinan University Press, mencantumkan homoseksualitas di bawah “gangguan psikoseksual umum”–bersama dengan cross-dressing dan fetisisme. Dinyatakan bahwa homoseksualitas “diyakini sebagai gangguan cinta dan seks atau penyimpangan pasangan seksual”.

Buku teks itu digunakan oleh sejumlah universitas di Cina dan Xixi khawatir buku itu mengabadikan keyakinan bahwa menjadi gay itu salah.

Pada 2017, Xixi menggugat penerbit buku teks tersebut, dan pengecer online JD.com yang mengedarkannya, menuntutnya menghapus referensi dan meminta maaf secara terbuka. Dia mengatakan buku itu “karya berkualitas buruk” karena pernyataan itu salah, tanpa dasar ilmiah untuk mendukungnya.

Akhir tahun lalu, Pengadilan Rakyat Distrik Suyu di Suqian memenangkan perusahaan penerbitan, mengatakan bahwa pandangan yang berlawanan dari Xixi dan penerbit disebabkan oleh perbedaan pendapat dan bukan kesalahan faktual.

Pada November lalu, Xixi, sekarang seorang pekerja sosial di Hong Kong, mengajukan banding atas putusan tersebut, tetapi itu tidak cukup untuk mempengaruhi pengadilan banding, yang pekan lalu menjatuhkan keputusannya untuk menegakkan putusan sebelumnya.

Dia mengatakan dia yakin bukti yang dia berikan sudah cukup untuk membuktikan bahwa deskripsi homoseksualitas sebagai gangguan mental itu salah. “Mungkin putusan ini untuk mengurangi kontroversi,” ujarnya. “Tapi itu juga memungkinkan buku teks yang patologi homoseksualitas terus beredar, yang sangat disayangkan.”

Gugatan Xixi menarik gelombang dukungan dari komunitas LGBT Cina, yang secara terbuka menyatakan kekecewaan atas hasil kasus tersebut.

Cina mendekriminalisasi homoseksualitas pada 1997 dan dihapus dari daftar gangguan mental pada 2001. Namun pada 2021, pengadilan menguatkan putusan bahwa buku teks yang menyebut homoseksualitas sebagai gangguan mental itu tidak salah.

Ah Qiang, juru bicara organisasi non-pemerintah PFLAG yang berbasis di Guangzhou, kelompok pendukung lokal untuk keluarga dan teman-teman komunitas queer, membandingkan deskripsi buku teks tentang homoseksualitas dengan orang-orang yang percaya bahwa matahari berputar mengelilingi bumi dalam ketidaktepatannya. Artinya, laiknya persoalan teori geosentris dan heliosentris yang berabad-abad menjadi perdebatan.

“Editor buku teks itu tampaknya menggunakan sudut pandang yang tidak sesuai dengan persepsi masyarakat tentang minoritas seksual saat ini,” kata Ah Qiang.

 Cina mendekriminalisasi homoseksualitas pada tahun 1997 dan dihapus dari daftar penyakit mental pada tahun 2001. Tetapi homoseksual yang “tidak sesuai dengan diri mereka sendiri” atau yang merasa cemas atau depresi karena seksualitas mereka masih terdaftar dalam Klasifikasi Gangguan Mental  yang resmi di Cina.

Organisasi Kesehatan Dunia mendeklasifikasi homoseksualitas sebagai gangguan mental pada tahun 1990.

Xixi mengatakan bahwa meskipun dia telah menghabiskan semua jalur hukum yang tersedia untuk membatalkan keputusan tersebut, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan jalan yang panjang untuk mengatasi situasi tersebut.

“Pengacara saya dan saya akan mengadakan beberapa sesi berbagi di depan umum, menulis catatan dengan orang lain di komunitas dan melihat apakah ada hal lain yang bisa kami tindaklanjuti,” katanya. [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close