Dum Sumus

Instagram Rilis Fitur Baru Filter Otomatis Pesan Melecehkan

Instagram mengatakan bekerja dengan “organisasi anti-diskriminasi dan anti-intimidasi terkemuka” untuk menghasilkan daftar frasa ofensif yang telah ditetapkan

JERNIH – Instagram mengumumkan fitur baru yang memungkinkan pengguna untuk secara otomatis memfilter permintaan pesan langsung (DM) berisi kata, frasa, dan emoji yang menyinggung. Alat ini ditargetkan untuk selebritas dan tokoh masyarakat yang menerima DM berbahaya yang tidak diinginkan dalam jumlah besar.

Pembaruan ini dikembangkan dari upaya Instagram untuk memerangi ujaran kebencian di platform tersebut. Seperti dikutip The Verge, pada bulan Februari, perusahaan mengatakan akan mulai menonaktifkan akun pengguna yang mengirim banyak pesan yang melecehkan. Pada 2018, perusahaan memperluas filter komentar ofensifnya untuk secara otomatis memblokir komentar yang menyerang penampilan atau karakter seseorang.

Filter permintaan pesan dapat diaktifkan atau dinonaktifkan di bagian baru aplikasi yang disebut “kata-kata tersembunyi”. Jika aktif, pesan yang menyinggung akan dimasukkan ke folder terpisah. DM di folder ini dirahasiakan, memungkinkan pengguna untuk menelusuri pesan tanpa perlu membaca apa yang mereka katakan. Jika pengguna menyentuh pesan, mereka dapat membaca, menghapus, atau melaporkannya.

Perusahaan mengatakan bekerja dengan “organisasi anti-diskriminasi dan anti-intimidasi terkemuka” untuk menghasilkan daftar frasa ofensif yang telah ditetapkan. Pengguna juga dapat menyesuaikan daftarnya sendiri berdasarkan apa yang tidak ingin mereka lihat.

Instagram mengatakan fitur baru itu akan diluncurkan di “beberapa negara” dalam beberapa minggu mendatang, meskipun tidak menentukan negara mana itu. Perusahaan berencana untuk memperluas ke lebih banyak negara dalam beberapa bulan ke depan.

Instagram juga mengatakan sedang meluncurkan alat untuk memungkinkan orang-orang memblokir akun baru secara preemptif dari para pelaku pelecehan. Sekarang, saat pengguna memblokir seseorang di aplikasi, mereka akan memiliki opsi untuk memblokir akun baru yang dibuat orang tersebut.

Perusahaan menolak untuk menjelaskan bagaimana melakukannya, hanya mengatakan bahwa mereka menggunakan “berbagai sinyal” untuk mendeteksi akun baru dari pengguna yang sama. Fitur tersebut akan diluncurkan secara global dalam beberapa minggu ke depan. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close