Oikos

Kisah Perempuan Diisolasi Bareng Suami, Menyelinap untuk Selingkuh

Kisah perempuan asal Inggris ini sangat menarik. Saat isolasi karena pandemic Covid-19, ia terhanyut dalam perselingkuhan di tengah kondisi suami yang memang memiliki banyak keterbasan. Semua bisa menjadi pelajaran. Berikut penuturannya, seperti dikutip dari Metro.co.uk, kemarin

HIDUP saya lebih rumit dari yang saya bayangkan apalagi seiring dengan datangnya pandemi virus corona. Saya terisolasi dengan suami, tetapi saya masih menyelinap untuk berselingkuh bertemu dengan pacar.

Kami telah diisolasi selama tiga minggu, sejak pemerintah mengumumkan bahwa mereka yang memiliki masalah kesehatan harus tetap di rumah. Alex tidak bisa keluar rumah dan saya juga tidak boleh, tetapi saya melakukannya, karena saya punya rumah dengan pasangan lain. Saya bukan ogre atau karakter jahat dari thriller psikologis. Hidup saya lebih rumit daripada yang saya bayangkan.

Alex dan saya telah menikah selama hampir dua dekade, dan sebagian besar waktu saya menjadi pengasuhnya karena dia memiliki sakit kronis selama lima tahun terakhir dalam pernikahan kami. Dia didiagnosis mengidap penyakit autoimun, saya beralih dari seorang istri yang memiliki hubungan cinta menjadi seorang perawat tanpa kehidupan seks.

Selama 10 tahun, hidup kami berputar di sekitar kondisi Alex bersama hari-hari baik dan yang buruk. Yang saya lakukan pada hari libur atau di akhir pekan selalu memainkan biola untuk menghiburnya.

Alex yang saya nikahi masih memang masih hadir. Tetapi saya merasa seperti hidup dengan suami yang egois dan miskin. Saya kemudian bekerja sebagai penjaga di panti jompo setempat.

Lima tahun yang lalu ketika bekerja, saya bertemu Phil. Ibunya adalah salah satu penghuni di panti jompo dan saya bertemu dengannya saat berkunjung. Suatu hari dia mengejutkan saya dengan seikat bunga. Tidak lama kemudian, kami mengatur kencan makan siang yang sangat polos. Sampai titik ini, hubungan kami sepenuhnya platonis, namun saya tahu saya memiliki perasaan padanya. Saat makan siang saya menjelaskan kondisi di rumah saya dan Phil mengerti sepenuhnya. Pada bulan-bulan berikutnya saya mulai melihatnya secara teratur.

Phil mencintai saya sebagai wanita dan tidak mengandalkan saya sebagai penjaga. Saya membandingkan dan saya menyadari tidak adil untuk menilai Alex dengan cara ini. Kami pergi melalui konseling 10 tahun yang lalu yang belum terselesaikan tanpa seks dan ketidakseimbangan hubungan kami belum bergeser.

Saya telah diselimuti rasa bersalah karena menjalani kehidupan ganda, tetapi saya tidak dapat meninggalkan Alex sendirian dan saya menolak untuk menyerahkan dunia yang telah saya ciptakan bersama Phil.

Alex dan saya memiliki beberapa apartemen yang bisa disewa atau dibeli ketika ada yang mengosongkannya. Dengan terburu-buru aku meminta Phil untuk pindah, tahu bahwa kami juga bisa menghabiskan waktu bersama di sana.

Sementara kami mendekorasi apartemen itu bersama-sama, saya mulai menginginkan keintiman yang saya dan Phil lakukan pada siang hari dan mulai menginginkan menginap bersama. Jadi saya memberi tahu Alex bahwa saya telah mengambil dua shift malam setiap minggu di panti jompo. Dia langsung setuju, dengan asumsi saya akan memiliki lebih banyak waktu untuk menghabiskan waktu bersamanya di hari itu.

Itu empat tahun lalu dan saya telah menjalankan dua rumah tangga sejak itu. Sepanjang waktu itu saya bergumul dengan rasa bersalah karena menjalani kehidupan ganda, tetapi saya tidak dapat meninggalkan Alex sendirian dan saya menolak untuk menyerahkan dunia yang telah saya ciptakan bersama Phil.

Hal itu terus terjadi sampai sebulan yang lalu, ketika terjadi pandemi coronavirus. Pada awalnya saya tidak tahu bagaimana itu akan berdampak pada situasi pribadi saya. Saya mengikuti apa yang terjadi di seluruh Eropa dan menyadari dengan kengerian yang memuncak bahwa ada risiko lockdown yang sangat nyata juga terjadi pada kami.

Suatu malam saya menangis kepada Phil. Dia mengerti, saya tidak akan bisa melihatnya sampai virus terkendali. Alex sebelumnya khawatir tentang kesehatannya dan kemungkinan saya membawa virus itu dari tempat kerja ke rumah. Dengan penyakit yang diderita Alex itu, berarti harus mengasingkan diri selama tiga bulan dan itu berdampak pada saya juga.

Atasan saya sebenarnya menerimanya karena mereka tahu situasi saya di rumah. Tetapi setelah dua minggu, saya tak tahan. Dengan alasan berbelanja, saya dan Phil kemudian menghabiskan sore bersama. Kami makan siang, bercinta, dan melakukan aktivitas harian yang biasa kami lakukan.

Saya tidak merasa bersalah. Ini adalah kehidupan sejati dan cinta sejati saya, tetapi saya tidak dapat meninggalkan Alex. Saya sangat berhati-hati ketika saya kembali ke rumah. Saya meninggalkan belanjaan di luar dan dengan susah payah membersihkan semua item belanjaannya.

Saya tidak merasa bersalah tentang risiko membawa virus ke rumah kami. Saya hanya melihat Phil dan saya tidak terpapar yang tidak akan menularkannya pada orang lain. Selain itu, saya juga masih terus melakukan sosial distancing ketika masih di luar rumah. [Zin]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close