POTPOURRI

Ahmad Ibn Fadlan, Utusan Bagdad Pemberani ke Negeri Kanibal

Gambarannya tentang Viking, yang dia sebut sebagai “makhluk Tuhan yang paling kotor” namun secara fisik orang yang paling cantik yang pernah dia lihat— “setinggi pohon kurma, pirang dan kemerahan”– hanyalah salah satu dari banyak bagian penting dalam tulisan Ibn Fadlan. Ia juga membahas keberadaan Ya’juj dan Ma’juj, makhluk buas yang disebutkan dalam sumber-sumber kuno dan terkait dengan akhir dunia.  

JERNIH—Pernah menonton film Hollywood “The 13th Warrior” yang dibintangi Antonio Banderas, disutradarai John McTierman pada 1999? Film itu bercerita tentang seorang utusan Muslim, Ahmad bin Fadlan ke negeri kaum kanibal di Rusia dan Skandinvia.

Meski menurut Chase F Robinson dalam “Islamic Civilization in Thirty Lives: The First 1000 Years” film itu sama sekali tak berhasil menggambarkan sosok Fadlan dengan akurat, karena bahannya hanya dari novel Michael Crichton, “Eaters of the Dead” yang dirangkai dari bricole—istilah Prancis untuk materi yang dirangkai dari bahan seadanya –setidaknya mengenalkan kita akan sosok besar Fadlan.

Kisah Bin Fadlan bangkit dari ‘kubur’ melalui sebuah naskah kuno yang ditemukan di kota Mashad, Iran Timur pada 1923. Awal manuskrip itu menyampaikan info singkat tentang penulisnya:

“Ini adalah kisah Ahmad bin Fadlan bin Al-Abbas bin Rashid bin Hammad, seorang hamba Muhammad bin Sulayman dan utusan Khalifah Al-Muqtadir kepada raja Saqaliba. Buku ini mencatat apa pun yang dilihatnya di tanah suku Turk Khazar, Rus, Saqaliba, Bashgrib dan bangsa lainnya, bersama dengan berbagai adat istiadat, cara hidup dan raja-raja mereka…”

Ibnu Fadlan digambarkan bersama tokoh mitos Eropa kuno, Beowulf

Ahmad Ibn Fadlan dikirim pada 921 M sebagai sekretaris duta besar dari Khalifah Abbasiyah al-Muqtadir dari Baghdad ke Volga Bulgar di Laut Hitam dan Kaspia. Misi itu sendiri barangkali bisa disebut gagal. Namun selama di sana, Ibn Fadhlan merekam perjumpaannya dengan sekelompok pedagang dari Utara, yang disebutnya Rus, atau Rusiyyah.

Namun menariknya, novel “Eaters of the Dead”-nya Michael Crichton itu justru diilhami pengalaman Ibnu Fadlan, meski menurut Robinson penuh ditambahi fiksi-fiksi tak perlu dari Crichton. Dalam film tersebut, “the Arab” (Sang Duta Besar) dibawa lebih jauh ke utara dan terlibat dalam petualangan yang terinspirasi oleh epik Beowulf Inggris Kuno. Memang Crichton merancang “Eaters of the Dead” sebagai versi fiksi dari peristiwa bersejarah yang menciptakan dasar epik Beowulf.

Meskipun tidak diragukan lagi Crighton sudah familiar dengan cerita Ibn Fadhlan, novelnya benar-benar fiksi, mencampurkan Ibn Fadhlan dengan Beowulf, dan tambahan sedikit Morlocks H.G. Wells untuk menambah cita rasa. Namun demikian, terjemahan dari kisah asli Ibn Fadhlan tersedia, termasuk kutipan yang membahas petualangan Ibn Fadhlan di antara kaum Rus.

Menurut ringkasan plot “the 13th Warrior”, pada awal abad ke-10, Ahmad Ibn Fadhlan menemani rombongan Viking ke Utara yang biadab. Ibn Fadhlan dikejutkan oleh adat istiadat Viking–kebiasaan permisif mereka, ketidakpedulian mereka terhadap kebersihan, pengorbanan manusia dengan darah dingin. Kemudian dia mengetahui kebenaran yang mengerikan: dirinya telah terdaftar untuk memerangi monster yang mengerikan, Wendol, yang membantai kaum Viking dan melahap daging mereka.

Ahmad Ibn Fadhlan awalnya tidak merasa nyaman dengan orang-orang asing di utara, tetapi ketika dia mengetahui apa yang sebenarnya terjadi, dia dengan berani bertarung bersama Viking dalam pertempuran yang tidak dapat dimenangkan.

Serial TV Arab untuk Fadlan adalah “The Roof of the World” (Saqf al-`alam) diproduksi pada tahun 2007 (disutradarai oleh Najdat Anzour) yang memetakan perjalanan Ibn Fadhlan dari perspektif kontemporer. Tiga puluh episode  masing-masing satu jam  itu membahas hubungan antara Islam dan Eropa pada dua momen: waktu Ibn Fadhlan dan saat ini

Fadlan dan Beowulf

Beowulf, yang ditulis dalam bahasa Inggris Kuno beberapa saat sebelum abad ke-10 M, adalah puisi epik heroik Inggris Kuno. Epic itu menggambarkan petualangan seorang pejuang Skandinavia yang hebat dari abad ke-6. Sebuah jalinan fakta dan khayalan yang kaya, Beowulf adalah epik tertua yang masih ada dalam sastra Inggris.

Beowulf adalah penulis anonim. Pembuatannya berasal dari abad ke-8 dan ke-11, satu-satunya manuskrip yang masih ada berasal dari sekitar tahun 1010. Pada 3183 baris, naskah ini terkenal karena panjangnya. Hal itu meningkatkan statusnya menjadi epik nasional di Inggris.

Teks hanya ada dalam satu manuskrip. Salinan ini selamat dari penghancuran besar-besaran artefak keagamaan selama pembubaran biara oleh Henry VIII dan bencana kebakaran yang menghancurkan perpustakaan Sir Robert Bruce Cotton (1571-1631). Naskah itu masih memiliki bekas jilatan api. Naskah Beowulf sekarang disimpan di British Library, London.

Dalam puisi itu, Beowulf, seorang pahlawan Geats, melawan tiga antagonis: Grendel, yang menyerang aula madu Denmark yang disebut Heorot dan penduduknya; Ibu Grendel; dan, di kemudian hari setelah kembali ke Geatland (Swedia selatan modern) dan menjadi raja, ia harus bertarung dengan naga yang tidak disebutkan namanya. Dia terluka parah dalam pertempuran terakhir, dan setelah kematiannya dia dimakamkan di sebuah gerobak dorong di Geatland oleh para pengikutnya.

Beowulf telah diadaptasi beberapa kali dalam novel, teater, dan bioskop, termasuk film “Beowulf and Grendel” pada 2005 dan film animasi “Beowulf” tahun 2007 yang disutradarai tokoh film terkemuka, Robert Zemeckis.

Hubungan antara Ahmad ibn Fadlan dan Beowulf (etimologinya mungkin nama Arab Buliwyf atau variannya) diotorisasi oleh fakta bahwa catatan Ibn Fadhlan tentang perjalanannya di Eropa Utara mungkin telah menjadi sumber bahasa Inggris kuno epik. Hubungan ini masih harus dibangun dengan kokoh di atas dasar sejarah yang kuat. Namun hubungan keduanya menginspirasi literatur modern yang mengekstrapolasi aspek aneh keduanya untuk membangun narasi yang menawan, seperti yang dikonstruksi oleh Michael Crichton dalam “Eaters of the Dead”.

Perjalanan Ibn Fadlan

Ahmad ibn Fadlan ibn al-Abbas ibn Rashid ibn Hammad adalah seorang penulis dan pelancong Muslim Arab abad ke-10 yang menulis catatan tentang perjalanannya sebagai anggota kedutaan Khalifah Abbasiyah Baghdad kepada Raja Volga Bulgars,  dan Raja Saqaliba.

Untuk waktu yang lama, hanya versi yang tidak lengkap dari catatan Fadlan yang diketahui. Misalnya seperti yang tertulis dalam kamus geografis Yaqut (di bawah judul Atil, Bashgird, Bulghar, Khazar, Khwarizm, Rus), diterbitkan pada tahun 1823 oleh sarjana Rusia, CM Frähn, yang diterjemahkan dari teks berbahasa Arab ke dalam bahasa Jerman.

Baru pada tahun 1923 sebuah manuskrip ditemukan oleh ilmuwan Turki, Zeki Validi Togan, di perpustakaan kota Masyhad di Iran. Naskah MS 5229 itu berasal dari abad ke-13 dan terdiri dari 420 halaman. Selain risalah geografis lainnya, naskah itu berisi versi yang lebih lengkap dari teks Ibn Fadhlan. Bagian tambahan yang tidak disimpan dalam MS 5229 dikutip dalam karya ahli geografi Persia abad ke-16, Amin Razi, yang disebut “Haft Iqlim” (Tujuh Iklim).

Ibn Fadlan dikirim dari Baghdad pada tahun 921 untuk menjadi duta besar dari Khalifah Abbasiyah al-Muqtadir ke Iltäbär, ibukota kerajaan dari Volga Bulgaria, yang saat itu diperintah Raja Almis.

Tujuan penugasannya adalah agar raja Bolgar memberi penghormatan kepada Khalifah al-Muqtadir dan, sebagai gantinya, memberikan uang kepada raja untuk membayar pembangunan benteng. Meskipun mereka mencapai Bolgar, misi gagal karena mereka tidak dapat mengumpulkan uang yang diperuntukkan bagi raja. Kesal karena tidak menerima jumlah yang dijanjikan, raja Bolgar menolak untuk beralih dari ritus Maliki ke ritus Hanafi di Baghdad. Ternyata raja Bolgar sudah memeluk Islam, meski dalam pembelajaran.

Sang Duta meninggalkan Baghdad pada 21 Juni 921 (11 Safar 309 H). Dia mencapai Bulghar (atau Bolgar) setelah banyak kesulitan pada 12 Mei 922 (12 Muharram 310 H). Hingga hari ini, hari datangnya fadhlan menjadi hari libur keagamaan resmi di Tatarstan modern.

Perjalanan tersebut membawa Ibn Fadlan dari Baghdad ke Bukhara, lalu ke Khwarizm (selatan Laut Aral). Meskipun dijanjikan jalan yang aman oleh panglima perang bangsa Oghuz, atau Kudarkin, mereka dihadang oleh bandit Oghuz. Untung, mereka bisa menyuap para penyerang itu. Mereka menghabiskan musim dingin di Jurjaniya sebelum melakukan perjalanan ke utara melintasi Sungai Ural sampai mereka mencapai kota Bulghar, wilayah di antara tiga danau Volga di utara Samara.

Setelah tiba di Bolgar, Ahmad ibn Fadlan melakukan perjalanan ke Wisu dan mencatat pengamatannya tentang perdagangan antara Volga Bolgar dan suku Finlandia setempat.

Sebagian besar dari catatan Ibn Fadlan didedikasikan untuk deskripsi orang yang dia sebut Rus atau Rusiyyah. Kebanyakan cendekiawan mengidentifikasikan mereka dengan Rus ‘atau Varangians, yang akan membuat catatan Ibn Fadlan salah satu penggambaran Viking yang paling awal.

Rus muncul sebagai pedagang yang mendirikan toko di tepi sungai dekat kamp Bolgar. Mereka digambarkan memiliki tubuh paling sempurna, setinggi pohon palem, dengan rambut pirang dan kulit kemerahan. Mereka ditato dari “kuku sampai leher” dengan “pola pohon” biru tua atau hijau tua dan “figur” lainnya dan semua pria mempersenjatai diri dengan kapak dan pisau panjang.

Ibn Fadlan menggambarkan kebersihan Rusiyyah sebagai menjijikkan (sambil juga mencatat dengan sedikit keheranan bahwa mereka menyisir rambut mereka setiap hari) dan menganggapnya vulgar dan tidak canggih. Dalam hal itu, kesannya bertentangan dengan pengelana Persia, Ibn Rustah. Dia juga menjelaskan dengan sangat rinci pemakaman salah satu kepala suku mereka (penguburan kapal yang melibatkan pengorbanan manusia). Beberapa ahli percaya bahwa itu terjadi di kompleks Balymer modern.

Gambarannya tentang Viking, yang dia sebut sebagai “makhluk Tuhan yang paling kotor” namun secara fisik orang yang paling cantik yang pernah dia lihat— “setinggi pohon kurma, pirang dan kemerahan” – hanyalah salah satu dari banyak bagian penting dalam tulisan Ibn Fadlan. Ia juga membahas keberadaan Ya juj dan Ma juj, makhluk buas yang disebutkan dalam sumber-sumber kuno dan terkait dengan akhir dunia.

Sepanjang Abad Pertengahan, para musafir dan otoritas palsu mengklaim telah menemukan Ya juj dan Ma juj di suatu tempat di Asia Tengah; Ibn Fadlan, setidaknya, melaporkan kisah ini hanya sebagai legenda yang didengarnya dari orang lain.

Sekembalinya ke Baghdad, Ibn Fadlan menulis catatan tentang perjalanannya. Bagian terakhir — bagian yang mungkin akan menceritakan tentang perjalanannya kembali dan kehidupan selanjutnya — telah hilang, tetapi fragmen yang bertahan membuatnya menjadi bacaan yang sangat informatif dan kuat. [Muslimheritage/” Islamic Civilization in Thirty Lives: The First 1000 Years

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close