SolilokuiVeritas

Amerika Telah Brutal Terhadap Orang Tua. Biden Berusaha Mengubah Itu

Beleid ini akan memperpanjang hingga tahun 2025 pembayaran tunai bulanan yang akan diterima orang tua di bawah American Rescue Plan. Amerika pada akhirnya bisa menjadi negara di mana memiliki anak tidak berarti ditinggalkan untuk mengurus diri sendiri di pasar kerja yang kejam

Oleh   : Michelle Goldberg

JERNIH– Ketika Patty Murray bergabung dengan Senat pada 1993, salah satu hal  pertama yang dia kerjakan adalah Family and Medical Leave Act (FMLA), yang menjamin 12 minggu cuti keluarga tanpa dibayar, untuk orang-orang yang bekerja di perusahaan dengan 50 karyawan atau lebih.

Michelle Goldberg

Itu cukup sederhana, terutama dibandingkan dengan tunjangan keluarga yang tersedia di sebagian besar negara maju. Tetapi Murray mengatakan, untuk  itu pun adalah perjuangan yang sulit. Dalam sebuah pertemuan terbuka, saat itu dia menggambarkan seorang temannya, ibu dari seorang anak berusia 16 tahun yang sedang sekarat karena leukemia, yang pekerjaannya terancam karena dia ingin mengambil cuti untuk menemani putranya di bulan-bulan terakhirnya. Setelah itu, Murray memberi tahu saya, seorang senator lain mendekatinya dan berkata,”Kita tidak menceritakan kisah pribadi di perdebatan Senat Amerika Serikat.”

Namun, Murray–yang telah memperjuangkan cuti keluarga dan perawatan anak yang terjangkau sebagai pusat perhatiannya–berpikir FMLA hanyalah permulaan. Namun dalam 28 tahun berikutnya, tidak ada undang-undang keluarga lainnya yang cukup berarti yang disahkan. (Yang terbesar mungkin adalah rencana undang-undang yang ditandatangani Donald Trump pada tahun 2019 yang memberikan cuti berbayar kepada karyawan federal.) Di antara negara-negara kaya, Amerika Serikat tetap menjadi entitas ganjil dalam betapa sedikit bantuan yang diberikan kepada orang tua.

Namun, sekarang kita mungkin berada di puncak kebijakan keluarga yang manusiawi. Pada Rabu lalu, Joe Biden meluncurkan American Families Plan-nya, yang, antara lain, mendanai cuti berbayar untuk pengasuh, mensubsidi penitipan anak, dan melembagakan prasekolah universal.

Ini akan memperpanjang hingga tahun 2025 pembayaran tunai bulanan yang akan diterima orang tua di bawah American Rescue Plan. Amerika pada akhirnya bisa menjadi negara di mana memiliki anak tidak berarti ditinggalkan untuk mengurus diri sendiri di pasar kerja yang kejam.

Ada beberapa alasan kebijakan domestik kita telah lama secara unik memusuhi orang tua, tetapi dua alasan utamanya adalah rasisme dan fundamentalisme agama. Pada dasarnya, pemerintah federal secara politik alergi untuk mendukung wanita kulit hitam yang ingin tinggal di rumah bersama anak-anak mereka, dan wanita kulit putih yang ingin bekerja.

Program Aid to Dependent Children–yang akan menjadi Aid to Families With Dependent Children (AFDC)–dimulai selama New Deal. Hal itu dimaksudkan, seperti yang dijelaskan oleh Mahkamah Agung pada tahun 1975, “untuk membebaskan para janda dan ibu yang bercerai dari kebutuhan untuk bekerja, sehingga mereka dapat tetap tinggal di rumah untuk mengawasi anak-anak mereka.”

Kelayakan ditentukan oleh negara bagian dan lokalitas, yang menemukan berbagai cara untuk mengecualikan wanita kulit hitam. Namun, dengan revolusi hak-hak sipil di tahun 1960-an, lebih banyak ibu kulit hitam yang dapat menerima manfaat. Saat mereka melakukannya, kaum konservatif mulai menjelekkan “welfare mothers” sebagai wanita kulit hitam yang malas, meskipun tetap ada lebih banyak wanita kulit putih daripada wanita kulit hitam di AFDC.

Dalam “The Sum of Us: What Racism Cost Everyone and How We Can Prosper Together,” Heather McGhee merinci bagaimana dukungan untuk barang publik runtuh di antara orang kulit putih, begitu orang kulit hitam memiliki akses. Ini tentu saja termasuk bantuan untuk orang tua dan anak-anak.

“Ketakutan akan ibu-ibu kulit hitam malas, yang akan terus bereproduksi tanpa bekerja, sangat dalam di negara ini,” kata McGhee kepada saya. Sulit membayangkan bagaimana proposal pembayaran tunai otomatis untuk keluarga bisa berhasil selama puluhan tahun kepanikan moral tentang ibu-ibu kulit hitam yang menikmati uang sedekah.

Tetapi program penitipan anak universal yang akan membantu wanita bekerja juga tidak berhasil. Pada tahun 1971, Kongres mengeluarkan undang-undang yang akan menciptakan jaringan nasional pusat penitipan anak, bergeser pada skala berkualitas tinggi, mirip dengan yang ada di banyak negara Eropa. Didorong oleh Patrick Buchanan, Richard Nixon memvetonya, menulis bahwa mereka akan “menyerahkan otoritas moral yang luas dari pemerintah nasional ke sisi pendekatan komunal untuk membesarkan anak melawan pendekatan yang berpusat pada keluarga.”

Sejak itu, upaya untuk memperluas penitipan anak yang didukung pemerintah menghadapi tentangan keras dari hak beragama. Seperti yang dikatakan Phyllis Schlafly dalam sebuah wawancara tahun 2011, bayi “tidak suka diperlakukan seperti berada di gudang. Bayi membutuhkan perawatan lebih dari itu dan para feminis tidak ingin memberikannya kepada bayi mereka. Mereka selalu menuntut penitipan anak yang dibiayai pembayar pajak. “Yang terbaik, katanya, “memiliki ibu di rumah dan ayah yang menafkahi mereka.” (Sementara secara munafik Schlafly sendiri mengandalkan pengasuh.)

Tetapi kaum konservatif gaya Schlafly memiliki kekuatan yang lebih kecil dari sebelumnya. Kaum fundamentalis agama telah kalah telak dalam perang budaya tentang perempuan yang bekerja, dan tentang nilai-nilai keluarga secara lebih umum; Partai Donald Trump dan Matt Gaetz tidak dalam posisi untuk menguliahi siapa pun tentang pengaturan rumah tangga mereka.

Pada saat yang sama, banyak orang di sayap kanan, sebagian didorong oleh kekhawatiran tentang angka kelahiran yang rendah, telah tersadar akan beban keuangan yang menghancurkan orang tua. Perdebatan kebijakan publik dengan demikian tidak lagi apakah akan mensubsidi pengasuhan anak, tetapi bagaimana. Undang-Undang Keamanan Keluarga dari Mitt Romney, misalnya, akan memberi orang tua 350 dolar AS sebulan untuk setiap anak di bawah enam tahun, dan 250 dolar sebulan untuk anak-anak berusia antara 6 dan 17 tahun, hingga 1.250 dolar per keluarga per bulan.

Pseudo-populist seperti J.D. Vance mungkin mengklaim, di Twitter, bahwa “‘penitipan anak universal’ adalah perang kelas melawan orang normal,” tetapi dia mendukung jenis subsidi lainnya. Gagasan bahwa membantu orang tua membesarkan anak-anak mereka bukanlah tugas pemerintah, sudah usang.

Dan Jendela Kemungkinan telah terbuka. Dengan melemahkan sistem penitipan anak Amerika yang sudah usang, Covid menjadikan kebijakan keluarga sebagai prioritas yang mendesak. Di antara Demokrat, ada keharusan politik untuk membantu ibu yang didorong keluar dari angkatan kerja karena penutupan sekolah dan penitipan anak untuk membangun kembali karier mereka.

Dengan asumsi ekonomi laissez-faire yang mendominasi Amerika sejak pemerintahan Reagan didiskreditkan, Demokrat tidak lagi gemetar ketika pihak kanan menuduh mereka mendorong pemerintahan besar. Seperti yang Biden katakan dalam pidatonya di depan Kongres pada hari Rabu, “Trickle-down economics tidak pernah terjadi.”

Dan–ini penting—saat ini ada lebih banyak perempuan dalam posisi berkuasa. Ketika Murray tiba di Senat, katanya, dia adalah salah satu dari sedikit anggota yang membicarakan masalah seperti penitipan anak. Setiap kali dia mengungkitnya, dia berkata, “Itu seperti akhir dari percakapan,” dan akan ada “Tepukan di kepala, seperti, “Oh, itu sangat lucu”.”

Sekarang Murray adalah ketua komite yang akan mengawasi undang-undang yang diusulkan Biden. Yang mendukungnya adalah “wanita lain, di komite kami, di Senat, di DPR, yang menggemakan apa yang saya katakan.” Ada juga wanita di pemerintahan Biden yang telah memikirkan kebijakan keluarga selama bertahun-tahun; ekonom feminis Heather Boushey, penulis “Finding Time: The Economics of Work-Life Conflict,” yang merupakan bagian dari Council of Economic Advisers Presiden Biden.

Ini tidak berarti American Families Plan akan terwujud. Dengan sedikit kemungkinan dukungan Partai Republik, beleid itu harus melewati proses rekonsiliasi, jadi nasibnya kemungkinan besar ada di tangan Joe Manchin, Demokrat paling konservatif di Senat. Namun, sungguh menakjubkan bahwa tiba-tiba ada kemungkinan bahwa menjadi orang tua di Amerika benar-benar menjadi pengalaman yang tidak terlalu membebani secara finansial.

“Negara kita telah mengambil giliran, dan saya yakin Covid banyak hubungannya dengan itu,” kata Murray. Keluarga, katanya, sangat menyadari tekanan yang tidak terkendali yang mereka alami, dan mereka berkata, “Saya ingin negara saya menghadapinya.” Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya berharap hal itu akan terjadi. [The New York Times]

Michelle Goldberg telah menjadi kolumnis Opini sejak 2017. Dia adalah penulis beberapa buku tentang politik, agama, dan hak-hak wanita, dan merupakan bagian dari tim yang memenangkan Penghargaan Pulitzer untuk layanan publik pada tahun 2018 karena melaporkan masalah pelecehan seksual di tempat kerja.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button
Close
Close