OikosVeritas

Mengekor Evergrande, Raksasa Pengembang Cina, Fantasia, Gagal Bayar Obligasi

Fantasia didirikan pada tahun 1996 oleh Zeng Jie, juga dikenal sebagai Baby Zeng, keponakan dari mantan Wakil Presiden Cina, Zeng Qinghong. Perusahaan ini dikenal untuk membangun proyek perumahan kelas atas dan apartemen mewah. Fantasia memiliki lusinan proyek real estat yang sedang berlangsung di wilayah metropolitan utama di seluruh Cina, di kota-kota termasuk Beijing, Wuhan, Tianjin, dan Ningbo.

JERNIH– Fantasia Holdings Group Co., pengembang apartemen mewah di Cina, menyatakan tidak melakukan pembayaran obligasi 206 juta dolar AS yang jatuh tempo pada 4 Oktober. Fenomena ini menambah malaise di sekitar perusahaan properti yang dililit utang besar di negara itu.

Perusahaan, yang seperti China Evergrande Group berbasis di Shenzhen itu mengatakan pada Senin malam bahwa mereka tidak membayar pokok pinjaman pada obligasi 7,375 persen yang diterbitkan pada 2016. Fantasia awalnya menjual 500 juta dolar dari utang ini dan sebelumnya tahun ini membeli kembali beberapa sekuritas.

Pemberitahuan gagalnya pembayaran itu mengejutkan pelaku pasar. Hanya beberapa hari sebelumnya, perwakilan Fantasia mengatakan kepada investor bahwa mereka akan melakukan pembayaran, menurut catatan dari Chuanyi Zhou, analis kredit di Lucr Analytics. Pada akhir September, Fantasia mengatakan sebuah perusahaan yang dimiliki oleh pendirinya membeli sebagian kecil dari penerbitan obligasi yang sama, setelah pengembang mencatat bahwa “kinerja operasinya bagus dengan modal kerja yang cukup dan tidak ada masalah likuiditas.”

Beberapa jam sebelum pengajuan peraturan terbaru Fantasia, Fitch Ratings memangkas peringkat Fantasia empat tingkat menjadi CCC-, yang mencerminkan risiko gagal bayar yang sangat tinggi. Perusahaan pemeringkat global mengatakan pengembang dilaporkan baru-baru ini melewatkan pembayaran lain pada obligasi swasta — yang sebelumnya tidak disadari oleh Fitch — dan mengatakan insiden itu “menimbulkan keraguan pada transparansi pengungkapan keuangan perusahaan.”

Pada Selasa (5/10), Fitch merevisi peringkat Fantasia menjadi “restricted default” menyusul kegagalan perusahaan untuk membayar kembali obligasi dolarnya, mencatat bahwa tidak ada masa tenggang untuk pembayaran.

Harga obligasi sampah dari pengembang real estat Cina lainnya jatuh pada hari Selasa, mencerminkan kekhawatiran investor tentang apakah perusahaan-perusahaan itu akan mampu membayar utang dolar mereka.

Obligasi Kaisa Group Holdings Ltd., yang jatuh tempo September 2022, turun lebih dari 7 poin menjadi 76 sen dolar, menurut Tradeweb, sementara obligasi Central China Real Estate Ltd. yang jatuh tempo pada November tahun ini turun hampir 5 poin menjadi 68 sen dolar. Obligasi dolar Sunac China Holdings Ltd. juga turun tajam.

Seperti rekan yang lebih besar, Evergrande, Fantasia terdaftar di Hong Kong dan merupakan penerbit aktif obligasi dolar hasil tinggi, yang telah terjual dengan tajam dalam beberapa minggu terakhir. Salah satu obligasinya yang jatuh tempo pada 2024 baru-baru ini dikutip pada 24 sen dolar, menurut Tradeweb. Fantasia, dalam laporan semester pertama baru-baru ini, mencatatkan sekitar 4,3 miliar dolar AS obligasi dolar yang beredar pada Juni, termasuk beberapa yang diterbitkan awal tahun ini dengan kupon persentase dua digit.

Evergrande, pengembang Cina yang paling berhutang dan penerbit obligasi sampah terbesar di negara itu, melewatkan pembayaran bunga atas utang dolarnya selama dua minggu terakhir, tetapi belum membuat pengungkapan publik tentang masalah tersebut. Pada Senin lalu, unit manajemen properti yang menguntungkan dari pengembang yang sakit itu mengatakan hal itu bisa menjadi subjek dari tawaran pengambilalihan, yang akan membawa uang tunai yang sangat dibutuhkan ke Evergrande.

Fantasia didirikan pada tahun 1996 oleh Zeng Jie, juga dikenal sebagai Baby Zeng, keponakan dari mantan Wakil Presiden Cina, Zeng Qinghong. Perusahaan ini dikenal untuk membangun proyek perumahan kelas atas dan apartemen mewah. Fantasia memiliki lusinan proyek real estat yang sedang berlangsung di wilayah metropolitan utama di seluruh Cina, di kota-kota termasuk Beijing, Wuhan, Tianjin, dan Ningbo.

Pada Senin malam, tak lama setelah pengajuan peraturan Fantasia tentang pembayaran obligasi yang terlewat dirilis di situs bursa saham Hong Kong, poster film Inggris “Darkest Hour” muncul di akun Weibo Ms. Zeng di Cina, tanpa komentar yang menyertainya.

Fantasia go public pada tahun 2009 setelah mengumpulkan 400 juta dolar AS. Perusahaan baru-baru ini memiliki kapitalisasi pasar sekitar  415 juta dolar. Sahamnya telah dihentikan dari perdagangan sejak 29 September sambil menunggu pengumuman perusahaan. Zeng adalah pemegang saham terbesar dan direktur eksekutif, menurut laporan tahunannya.

Jika dibandingkan dengan Evergrande, Fantasia secara signifikan lebih kecil ukurannya. Penjualannya dalam sembilan bulan pertama tahun 2021 berada di peringkat ke-73 di antara rekan-rekan domestiknya, sementara Evergrande berada di tempat ketiga, menurut laporan pasar oleh perusahaan riset CricChina.

“Dalam pandangan kami, ini adalah masalah kesediaan untuk membayar alih-alih kemampuan untuk membayar,” kata Zhou dari Lucror tentang pembayaran obligasi dolar yang terlewat dari Fantasia. Dia menambahkan bahwa perusahaan sebelumnya mengklaim memiliki cukup uang untuk memenuhi jatuh tempo obligasi Oktober dan telah memenuhi beberapa kewajiban lainnya.

Fantasia tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Selasa. Dalam pengajuan peraturan Senin, perusahaan mengatakan dewan dan manajemennya akan menilai dampak potensial dari tidak membayar pada kondisi keuangan dan posisi kas dan memberikan pembaruan jika ada perkembangan lebih lanjut. Ia juga mengatakan sahamnya akan tetap ditangguhkan dari perdagangan.

Fantasia melaporkan pendapatan yang setara dengan 1,7 miliar dolar untuk enam bulan pertama tahun 2021, naik 18,5 persen dari tahun sebelumnya, dan laba bersih 23,7 juta dolar AS. Perusahaan mengatakan telah mencapai “kinerja penjualan yang sangat baik” selama periode tersebut dan melaporkan penjualan properti terkontrak sebesar 4,36 miliar dolar, naik 61 persen dari tahun sebelumnya.

Pada hari Selasa, beberapa outlet media milik negara Cina mengatakan sebuah “komite tanggap darurat” telah dibentuk oleh perusahaan, dengan dukungan dari pemerintah daerah, lembaga keuangan dan badan penasihat untuk menyelesaikan masalahnya.

Sebuah artikel yang diterbitkan ulang oleh beberapa situs web berita domestik mengatakan likuiditas Fantasia tegang dan “krisis intermiten” tidak dapat dihindari. Ia menambahkan bahwa perusahaan telah memberikan kontribusi penting untuk pengembangan masyarakat dan pada akhirnya harus mengatasi masalahnya. [The Wall Street Journal]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button
Close
Close