CrispyVeritas

Bill Gates: Warga Negara Miskin Mungkin Tidak Akan Kebagian Vaksin Corona

Dalam “The Goalkeepers Report” yang baru-baru ini dirilis Bill & Melinda Gates Foundation, pemodelan dari Northeastern University meramalkan bahwa dua kali lebih banyak orang bisa meninggal akibat pandemi yang sedang berlangsung, jika negara-negara kaya memutuskan untuk menimbun dua miliar dosis vaksin pertama.

JERNIH– Miliarder Bill Gates sangat optimistis bahwa vaksin virus corona yang layak akan tersedia pada tahun 2021 mendatang. Tetapi dia tetap khawatir bahwa dosis yang berpotensi menyelamatkan nyawa itu tidak akan menjangkau banyak orang miskin di dunia.

 “Seharusnya tidak hanya negara-negara kaya yang memenangkan perang penawaran (untuk vaksin virus korona),” katanya dalam konferensi baru-baru ini. “Salah mengalokasikan vaksin akan menyebabkan kematian tambahan yang dramatis.”

Negara-negara kaya seperti Amerika Serikat, Jepang, dan Inggris telah memesan lebih dari dua miliar dosis vaksin — yang dapat membuat negara-negara miskin kalah dalam penawaran mereka untuk mendapatkan vaksin bagi warga negara masing-masing.

Dalam “The Goalkeepers Report” yang baru-baru ini dirilis Bill & Melinda Gates Foundation, pemodelan dari Northeastern University meramalkan bahwa dua kali lebih banyak orang bisa meninggal akibat pandemi yang sedang berlangsung, jika negara-negara kaya memutuskan untuk menimbun dua miliar dosis vaksin pertama.

Laporan yang membuka mata itu juga mencatat bahwa pandemi berdampak secara tidak proporsional terhadap perempuan, kelompok minoritas ras dan etnis, dan mereka yang hidup dalam kemiskinan ekstrem. “Pandemi, di hampir setiap dimensi, memperburuk ketidakadilan,” kata Gates. “Negara-negara miskin menderita jauh lebih banyak daripada negara-negara kaya karena kekurangan sumber daya fiskal.”

Namun, Gates tidak secara terbuka mengatakan bahwa negara-negara kaya seperti Amerika Serikat tidak boleh memprioritaskan dosis vaksin untuk populasinya sendiri. “Saya rasa itu tidak salah,” katanya.

Gates, bagaimana pun, mencatat bahwa Amerika Serikat dapat lebih berupaya untuk memastikan bahwa lebih banyak orang di seluruh dunia memiliki akses ke dosis vaksin.

 “Satu hal yang belum dilakukan Amerika Serikat, tetapi saya sangat berharap itu akan terjadi, adalah mengalokasikan sumber daya yang besar untuk pengadaan vaksin dan obat lain serta diagnostik untuk pandemi,” katanya.

“Jika mereka akan memasangkannya dengan pendanaan mereka untuk R&D dan memfasilitasi vaksin untuk dibuat di banyak pabrik, maka Anda akan memiliki gambaran lengkap di sana. Jadi, tidak ada yang mengatakan itu. . . tidak boleh ada pengakuan di mana uji coba telah dilakukan, dari mana dana R&D berasal. Cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan memiliki kapasitas sebesar mungkin. ”

Pendiri Microsoft, yang telah memperingatkan tentang ancaman pandemi global sejak 2015, itu sebelumnya menyatakan bahwa “sangat mengejutkan” melihat pemerintah AS–berbulan-bulan setelah pandemi global, masih belum dapat memperbaiki keadaannya.  Dia banyak menyalahkan antrean panjang di laboratorium komersial dan terkadang penundaan selama berminggu-minggu dalam hasil tes.

Sekarang ada sekitar 29,4 juta kasus virus korona yang dikonfirmasi di seluruh dunia, termasuk setidaknya 930.000 kematian terkait, menurut data terbaru dari Universitas Johns Hopkins. [Ethen Kim Lieser/National Interest]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close