Crispy

Fosil Triceratops Terbesar di Dunia Dilelang dan Terjual Rp 109 Miliar

  • Fosil di South Dakota oleh ahli geologi Walter W Stein Bill tahun 2014.
  • Diperkirakan berusia 66 juta tahun, dan 60 persen lengkap.

JERNIH — Big John, fosil Triceratops terbesar di dunia yang pernah ditemukan, terjual 6,6 juta euro, atau Rp 109 miliar, di Balai Lelang Drouot di Paris.

Penjualan berlangsung Kamis 21 Oktober sore. Big John disajikan bersama harta karun bernilai tinggi; fosil meteorit dan artefak sejarah lainnya.

Lelang Big John dibuka dengan harga 1,5 juta euro, atau Rp 24 miliar. Peminat luar biasa besar. Tidak hanya mereka yang berada di lantai lelang, tapi juga di media online.

Pembeli Big John tidak diumumkan. Euronews.com mengatakan pembelinya adalah kolektor asal AS, dan harga Big John adalah rekor penjualan fosil dinosaurus di Eropa.

Big John ditemukan di South Dakota oleh ahli geologi Walter W Stein Bill tahun 2014. Diperkirakan dinosaurus itu hidup di Laramida, dan fosilnya berusia 66 juta tahun.

Laramida adalah benua kuno sangat besar, yang hari ini membentang antara Alaska sampai Meksiko.

Setelah penggalian, tulang-belulang Triceratops yang berlumpur dipulihkan di Italia. Saat itulah arkeolog dapat melihat ukuran asli binatang prasejarah itu.

Big John memiliki tengkorak sepanjang hampir sembilan kaki, atau 2,7 meter, dengan lebar enam setengah kaki atau 1,9 meter. Kerangka Big John 60 persen lengkap.

Menurut Museum Sejarah Alam Inggris, tengkorak Triceratops adalah kemenangan evolusioner dan yang paling mencolok dari semua hewan darat prasejarah.

Tidak semua orang senang dengan penjualan Big John. September 2020, jelang penjualan fosil Tyranosaurus Rex bernama Stan di Balai Lelang Christie, Society of Vertebrate Paleontology (SVP) menyuarakan keprihatinan.

Saat itu Stan si T-Rex berjual dengan harga 31,8 juta dolar, Rp 450,3 miliar, dan tercatat sebagai harga tertinggi.

“Spesimen fosil yang dijual ke tangan swasta berpotensi hilang dari khazanah sains,” kata SVP. “Jika dapat diakses ilmuwan, informasi yang terkandung dalam spesimen milik pribadi tidak dapat dijamin.”

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close