Crispy

Gelombang Keempat Pandemi di Hong Kong Paksa Rem Peningkatan Perjalanan Hong Kong-Singapura

Sebelumnya, sejak 21 November Hong Kong mengonfirmasi sedang memerangi wabah lokal yang parah, memaksa pihak berwenang memperketat pedoman jarak sosial ke level paling keras sejak Juli, yang berarti penundaan gelembung perjalanan pun tidak terhindari.

JERNIH— Pada Selasa (1/12), Pemerintah Hong Kong dan Pemerintah Singapura menunda peluncuran penerbangan bebas karantina hingga 2021. Keputusan yang kembali memukul industri penerbangan yang masih sempoyongan terpukul Covid-19 itu dilakukan untuk menyelamatkan upaya pemulihan dari pandemi virus corona.

Biro Pembangunan Ekonomi dan Perdagangan Hong Kong mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pengaturan gelembung akan ditinjau pada “akhir Desember”, dengan maksud untuk menilai kembali kondisi kesehatan di Hong Kong, yang sekarang berjuang dengan gelombang keempat dari virus corona. “Keputusan penundaan lebih lanjut dari tanggal peluncuran ATB (air travel bubble) diambil mengingat parahnya situasi epidemi di Hong Kong, dengan jumlah kasus lokal dari sumber yang tidak diketahui, meningkat dengan cepat,” bunyi pernyataan pemerintah itu.

Penumpang yang melakukan pemesanan pada bulan Desember disarankan untuk menghubungi maskapai penerbangan mereka dan menyesuaikan kembali rencana perjalanan.

Gelembung yang sebelumnya sangat dipuji antara dua hub transit udara utama Asia itu gagal pada malam penerbangan perdananya, dan memberikan pukulan besar bagi maskapai penerbangan yang telah menerima rencana bebas karantina dengan harapan akan menopang sektor yang hancur secara finansial. Sebelumnya, selama setahun ini semua rencana bepergian digagalkan akibat pandemi virus corona yang tentu saja berdampak langsung pada perekonomian di industry penerbangan.

Pada 21 November, pejabat dari kedua kota mengumumkan penundaan setidaknya dua minggu untuk memberi waktu kepada Hong Kong menilai kembali wabah terbaru kasus Covid-19.

Sejak itu, Hong Kong mengonfirmasi sedang memerangi wabah lokal yang parah, memaksa pihak berwenang untuk memperketat pedoman jarak sosial ke level paling keras sejak Juli, yang berarti penundaan gelembung perjalanan tidak bisa dihindari.

Brendan Sobie, seorang analis yang berbasis di Singapura dari Sobie Aviation, mengatakan keputusan itu “lebih simbolis daripada finansial”. Ia menambahkan, dirinya berharap negara-negara berisiko rendah lainnya tidak akan menghindar untuk bergerak maju dengan gelembung mereka sendiri. “Jika penundaan Hong Kong-Singapura mengembalikan momentum keseluruhan untuk melanjutkan perjalanan udara internasional di Asia-Pasifik, maka kemunduran akan signifikan,” kata Sobie.

“Saya akan mendorong Singapura untuk maju dengan gelembung lain, dan bahkan Hong Kong dapat bergerak maju… dengan gagasan bahwa mereka diaktifkan ketika gelombang terbaru mereda.”

Wilayah Asia-Pasifik telah menjadi salah satu wilayah yang paling sulit dalam pergerakan orang melalui udara, dengan mayoritas pemerintah menutup perbatasan untuk non-penduduk.

Koridor perjalanan Hong Kong-Singapura direncanakan untuk menjadi model bagaimana tujuan lain dengan tarif rendah Covid-19 dapat memulai kembali penerbangan komersial dengan aman, dengan pemantauan epidemi yang ketat dan aturan tentang siapa yang berhak terbang.

Kesepakatan bilateral itu termasuk pemutus sirkuit yang akan melihat gelembung ditangguhkan selama dua minggu jika jumlah rata-rata harian kasus Covid-19 yang tidak dapat dilacak dalam seminggu mencapai lebih dari lima di kedua kota. Perjalanan dapat dilanjutkan ketika angka itu turun di bawah lima lagi.

Tapi sejak penangguhan diberlakukan, angka tersebut terus naik, dan pada 30 November tercatat 16,1 kasus yang tidak diketahui asalnya per hari. Penghitungan infeksi kota sekarang berjumlah 6.314, dengan 109 kematian terkait.

Singapura saat ini memiliki 58.228 kasus virus corona secara keseluruhan, tetapi jumlah infeksi baru telah melambat secara dramatis sejak wabah memuncak pada bulan April. Pada November, hanya ada 11 kasus penularan lokal di negara kota itu.

Andrew Li, CEO Zouk Group, sebuah perusahaan kehidupan malam, makanan dan minuman yang berbasis di Singapura, akan mengunjungi keluarga di Hong Kong pada bulan Januari, tetapi gelembung yang ditunda telah mengumumkan rencananya. Li, bagaimana pun mengatakan dia mengerti perlunya mengutamakan kesehatan masyarakat.

“Saya yakin penundaan itu dijamin mengingat lonjakan kasus di Hong Kong. Gelembung perjalanan hanya mungkin terjadi jika jumlahnya sama-sama rendah di kedua sisi, dan yang lebih penting adalah keselamatan pengunjung dan penduduk di Hong Kong dan Singapura, “kata Li.

Jeremy Smart, direktur kreatif di sebuah perusahaan penerbitan, telah merencanakan untuk memanfaatkan perjalanan bebas karantina untuk bekerja di Singapura selama beberapa minggu, tetapi rencananya untuk terbang pada hari Sabtu ini dibatalkan. Pria berusia 27 tahun itu mengatakan jika dia ingin memasuki negara kota itu, dia harus berpegang pada jadwal yang terkendali untuk diberikan masa tinggal dua minggu tanpa karantina.

Penerbangan aman Covid internasional pertama di dunia yang direncanakan untuk diluncurkan 22 November, awalnya dibatasi pada satu penerbangan per hari ke setiap kota dan 200 penumpang per pesawat. Baik Cathay Pacific dan Singapore Airlines akan mengoperasikan layanan khusus tersebut.

Cathay Pacific, yang menolak mengomentari berita hari ini, sebelumnya mengatakan beberapa minggu pertama penerbangannya hampir habis terjual, dengan alasan permintaan yang “luar biasa”. [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close