Crispy

Punya Pemimpin Baru, ISIS: Amerika Jangan Senang

JAKARTA – Tewasnya Abu Bakar al-Baghdadi sebagai pemimpin ISIS pada Sabtu (26/10/2019) lalu, tidak menyulutkan gerakan kelompok terorisme itu. Bahkan baru-baru ini, Abu Ibrahim al-Hashemi al-Qurayshi telah ditunjuk sebagai pengganti Baghdadi.

Pergantian itu diumumkan juru bicara baru ISIS, Abu Hamza al-Qarshi, menggantikan Abu Hasan al-Muhajir yang tewas dalam serangan Militer Amerika di dekat Jarablus di Suriah utara, melalui media kelompok ISIS bernama al-Furqan tersebar di Telegram pada Kamis (31/10/2019).

“Syekh mujahidin setuju, setelah berkonsultasi dengan saudara-saudara mereka dan bertindak atas rekomendasi Abu Bakr al-Baghdadi, untuk berjanji setia kepada syekh dan mujahid, ulama, pelaku dan penyembah Abu Ibrahim al-Hashimi al-Quraishi,” tulis pengumuman tersebut.

Dalam pengumuman itu pula, para pendukung diminta untuk berjanji setia kepada pengganti Baghdadi. Tak hanya itu, rekaman berdurasi 7 menit 37 detik, juga memberikan peringatan kepada Amerika Serikat.

“Jangan senang Amerika, atas kematian Syekh al-Baghdadi, dan jangan lupa cangkir kematian di tangannya, semoga Tuhan menerimanya,”.

Dari rilis indianexpress.com menyebutkan, tidak ada yang diketahui tentang Abu Ibrahim al-Hashemi al-Qurayshi. Nama itu hampir pasti nom de guerre (nama perang), dan ada beberapa spekulasi bahwa kemungkinan itu Hajji Abdullah, seorang individu yang muncul dalam catatan internal ISIS yang baru saja pulih.

Jika dilihat “Al-Quraisy” merupakan kata sifat yang menunjukkan keturunan kalif dari suku Quraisy Nabi Muhammad. Al-Baghdadi membuat klaim yang sama – ia dilahirkan sebagai Ibrahim Awad Ibrahim Ali al-Badri di Jallam di Irak tengah, sebuah desa yang dihuni oleh suku al-Badri, yang melacak garis keturunannya ke Quraish.

Tautan ke suku Quraish merupakan persyaratan penting untuk mempertaruhkan klaim atas kepemimpinan kekhalifahan.

Hampir tidak ada yang diketahui tentang Abu Ibrahim al-Hashemi al-Qurayshi, dan para analis kontraterorisme berjuang pada hari Kamis untuk mendapatkan informasi tersebut.

“Tidak ada – dan maksud saya tidak ada orang di luar lingkaran yang sangat kecil di dalam ISIS – memiliki gagasan siapa pemimpin baru mereka ‘Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurayshi’,” kata Paul Cruickshank, seorang editor CTC Sentinel di Combating Terrorism Center yang dipostingnya melalui Twitter.

Dalam catatan audio yang diposting di Telegram ISIS, hanya mengatakan Al-Qurayshi adalah “tokoh terkemuka dalam jihad” yang telah berperang melawan AS di masa lalu.

Seorang jurnalis dan analis, Daniele Raineri, yang mempelajari struktur kepemimpinan ISIS selama lebih dari satu dekade mengatakan, para pemimpin ISIS sering memperoleh nama perang baru dengan penunjukan ke posisi baru – yang berarti al-Qurayshi memiliki nama yang sama sekali berbeda.

Menurut para ahli, ketika al-Baghdadi menjadi kepala ISIS pada tahun 2010, ia juga adalah sosok yang sebagian besar tidak dikenal di luar organisasi.

Karenanya, pengaburan nama tersebut, adalah untuk memastikan keamanan operasional terhadap pemimpin baru itu.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close