Crispy

Uji Coba Vaksin Covid-19 Dibatalkan, Peserta Malah Didiagnosis HIV

JERNIH – Australia telah membatalkan produksi salah satu vaksin buatan lokalnya setelah tes menunjukkan hal itu menyebabkan beberapa peserta uji coba salah didiagnosis dengan HIV.

Antibodi yang dihasilkan oleh vaksin yang dikembangkan oleh Universitas Queensland (UQ) dan perusahaan bioteknologi CSL, salah satu dari empat kandidat yang dikontrak oleh pemerintah Australia, ditemukan mengarah pada beberapa hasil tes HIV positif palsu, kata pembuatnya.

Pemerintah telah membatalkan produksi dan sebagai gantinya mendapatkan dosis tambahan dari vaksin saingan. Sementara vaksin ditemukan telah menimbulkan respons kekebalan yang ‘kuat’ terhadap Covid-19 tanpa efek samping yang serius dalam uji coba fase satu dengan 216 peserta, rekayasa ulang perbaikan dapat memakan waktu 12 bulan lagi, kata para ilmuwan.

CSL dan pemerintah Australia telah bersama-sama memutuskan untuk menghentikan uji coba fase dua dan tiga. “Meskipun ini adalah keputusan yang sulit untuk diambil, kebutuhan mendesak akan vaksin harus menjadi prioritas semua orang,” kata Profesor UQ Paul Young, seperti dikutip Metro.co.uk, kemarin.

CSL, yang memiliki kontrak untuk memproduksi 51 juta dosis vaksin UQ, sebagai gantinya akan memproduksi 20 juta dosis tambahan dari vaksin Oxford yang sedang dikembangkan dengan AstraZeneca Inggris, sehingga total menjadi 53 juta. Pemerintah mengatakan pihaknya juga telah mengamankan dosis tambahan vaksin Novavax.

Australia juga memiliki kontrak untuk 10 juta dosis vaksin yang sedang dikembangkan oleh Pfizer, dengan persetujuan peraturan diharapkan pada Januari 2021.

Secara keseluruhan, Australia telah mengamankan 140 juta unit vaksin untuk menyuntik 25 juta penduduknya, salah satu rasio pembelian vaksin tertinggi terhadap populasi di dunia, kata para pejabat.

Pembatalan diumumkan sebelum pertemuan terakhir Perdana Menteri Scott Morrison tahun ini dengan para pemimpin negara bagian dan teritori di Canberra – pertemuan tatap muka pertama mereka dalam sembilan bulan – untuk merencanakan peluncuran vaksinasi dan untuk mengembangkan visa musiman bagi pekerja dan pelajar terampil.

Meskipun menderita pukulan ekonomi yang signifikan karena Covid-19, sentimen konsumen Australia naik lagi karena negara itu bangkit kembali dari pandemi lebih cepat daripada kebanyakan. Menurut perhitungan di Australia terdapat 28.000 infeksi Covid-19, jauh lebih sedikit daripada di banyak negara maju lainnya, dan dengan hanya kasus sporadis virus yang sekarang muncul, belum berlomba untuk memulai vaksinasi seperti di Amerika Utara dan sebagian Eropa. Negara ini dijadwalkan untuk memulai vaksinasi pada Maret 2021 dan mengharapkan untuk menginokulasi seluruh populasinya pada akhir tahun. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close