Dum Sumus

Trump Ancam Veto RUU Jika FB, Google dan Twitter Tetap Kebal Hukum

JERNIH – Presiden Donald Trump mengancam akan memveto RUU pertahanan tahunan yang mengesahkan pengeluaran militer miliaran dolar AS kecuali Kongres setuju menghapus undang-undang internet yang memberikan kekebalan hukum kepada Facebook (FB), Google, dan Twitter atas konten yang diposting oleh pengguna mereka.

Hasilnya adalah kebuntuan yang menahan salah satu bagian paling penting dari undang-undang Kongres dan menempatkan Pasal 230 di bawah ancaman yang akan segera terjadi.

Seperti dikutip The Verge, Kamis (3/12/2020), Pasal 230 dari Communications Decency Act, yang disahkan pada 1996, mengatakan ‘layanan komputer interaktif’ tidak dapat diperlakukan sebagai penerbit atau pembicara dari konten pihak ketiga. Ini melindungi situs web dari tuntutan hukum jika pengguna memposting sesuatu yang ilegal, meskipun ada pengecualian untuk materi bajakan dan terkait prostitusi.

Dengan adanya Pasal 230 para pemilik situs web dapat memoderasi situs tanpa mengkhawatirkan tanggung jawab hukum. Undang-undang ini sangat penting untuk jaringan media sosial, tetapi mencakup banyak situs dan layanan, termasuk outlet berita dengan bagian komentar – seperti The Verge. Electronic Frontier Foundation menyebutnya “hukum paling penting yang melindungi ucapan di internet”.

Namun, aturan ini semakin kontroversial dan sering disalahartikan. Kritikus berpendapat bahwa perlindungannya yang luas memungkinkan perusahaan yang kuat mengabaikan kerugian nyata bagi pengguna. Di sisi lain, beberapa pembuat undang-undang salah mengklaim bahwa itu hanya melindungi “platform netral” – istilah yang tidak relevan dengan hukum.

Sebuah perlindungan hukum dasar untuk platform pidato online, Pasal 230 telah menjadi kontroversial dalam beberapa tahun terakhir, dan ada keinginan yang berkembang di seluruh spektrum ideologis untuk mereformasi hukum. Selama kampanye utama, Presiden terpilih Joe Biden mengatakan Pasal 230 “harus segera dicabut,” menanggapi kekhawatiran bahwa Facebook melalaikan tanggung jawabnya untuk memoderasi platform. Partai Republik mempermasalahkan Pasal 230 karena alasan yang berlawanan, melihatnya sebagai platform pemberian lisensi luas yang tidak tepat untuk menyensor ucapan.

Masalah ini menjadi sangat mendesak bagi Presiden Trump pada hari-hari setelah pemilu, ketika dia menggunakan Twitter untuk menyebarkan tuduhan tidak berdasar tentang kecurangan pemilu. Platform menanggapi dengan melabeli tweet sebagai informasi yang salah tentang proses sipil (kategori yang dilindungi khusus di Twitter) dan membatasi jangkauan mereka.

Sekarang, presiden yang melakukan tawar menawar pencabutan pasal 230 dengan pendanaan pertahanan, salah satu dari beberapa undang-undang yang dipandang sebagai “harus diloloskan” oleh anggota Kongres. Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional terutama memberikan otorisasi pada pengeluaran oleh militer dan badan keamanan nasional lainnya, sehingga kegagalan untuk mengesahkan beberapa versi RUU tersebut dapat menimbulkan konsekuensi yang parah bagi negara secara keseluruhan.

Sifat RUU yang “harus dilewati” menjadikannya target yang sempurna bagi pembuat undang-undang yang ingin menyelipkan prioritas partisan mereka sendiri (dikenal sebagai pengendara) ke dalam RUU yang pasti akan disahkan pada akhir tahun fiskal. Ini adalah proses yang berlangsung lama bagi pembuat undang-undang, tetapi jarang diupayakan untuk masalah selembut reformasi 230.

Dalam serangkaian tweet tadi malam, presiden dengan tegas ingin melampirkan pencabutan Pasal 230 dalam RUU tersebut. “Pasal 230, yang merupakan hadiah perlindungan kewajiban dari AS kepada ‘Teknologi Besar’ (satu-satunya perusahaan di Amerika yang memilikinya – kesejahteraan perusahaan!), Merupakan ancaman serius bagi Keamanan Nasional dan Integritas Pemilu kami,” kata Trump.

Dia melanjutkan, mengatakan bahwa jika “Pasal 230 yang sangat berbahaya & tidak adil tidak sepenuhnya dihentikan sebagai bagian dari (NDAA), saya akan dipaksa untuk dengan tegas VETO RUU tersebut ketika dikirim ke meja resolusi yang sangat indah.”

Saat dipublikasikan, tweet pertama di utas Selasa malam Trump disematkan di bagian atas profil Twitter-nya.

The National Defense Authorization Act (NDAA) tahun ini mencakup ketentuan untuk mengganti nama 10 instalasi militer yang saat ini menghormati perwira militer Konfederasi, sebuah kebijakan yang ditentang keras oleh Presiden Trump. Pada November, The New York Times melaporkan bahwa kepala staf Gedung Putih, Mark Meadows, mengatakan kepada negosiator NDAA di Kongres bahwa Trump dapat terbuka untuk menandatangani versi RUU yang mengganti nama pangkalan militer bernama Konfederasi jika Demokrat setuju untuk mencabut Pasal 230. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close