POTPOURRI

Negara Mana Saja yang Berhasil Menaklukkan Rusia?

JAKARTA—Selama 1000 tahun, siapa saja yang pernah menaklukan tanah Rusia? Tentu saja hal itu meliputi sekian banyak dinasti dan pemerintahan, mulai dari Kerajaan Rus Kuno, Tsardom Moskow, Kekaisaran Rusia dan masa Uni Soviet.

Musuh-musuh Rusia datang dalam berbagai bentuk. Dari kelompok militer di utara, kekaisaran Timur Jauh, sampai beberapa tiran gila yang berambisi mendominasi dunia. Umumnya, mereka semua gagal menaklukkan Rusia. Hanya beberapa yang bisa ‘menduduki’, itu pun tak berlangsung lama sebagaimana ditulis RBTH dalam link https://www.rbth.com/history/331602-which-countries-have-conquered-russia.  

1. Kekaisaran Mongol

Ratusan ribu prajurit Mongol, dipimpin oleh Khan Batu (cucu Jenghis Khan), menyerbu tanah Rusia sekitar tahun 1220-1230. Tak kurang dari 300 ribu sampai 600 ribu orang menyerbu tanah Rusia saat para pangeran Rusia bertempur satu sama lain memperebutkan tahta Kievan.

Pada 1237-1238, Moskow dan Vladimir, dua kota besar di Rusia, dikepung dan diambil-alih tentara Mongol. Tanah Rus dijarah, membuat populasinya kontan menurun tajam.

Pada 1240, Kiev diambil oleh Khan Batu. Namun, setelah itu bangsa Mongol berbalik. Pangeran-pangeran Rusia di kemudian hari menaklukkan khan Tatar-Mongol, dan memaksa mereka membayar upeti besar.  Pada 1380, pangeran Moskow Dmitry Donskoy mengalahkan tentara Tatar di ladang Kulikovo.

2. Lituania

Tanah Lithuania berbatasan dengan tanah Rusia, dan sebelum abad ke-12 orang-orang Lithuania membayar upeti kepada para pangeran Rusia. Pada awal abad ke-13, Lithuania menguat dan memulai serangan rutin ke wilayah Rusia, mengambil Smolensk (400 km barat Moskow) dan menguasainya selama beberapa waktu.

Sekitar tahun 1240-an, Grand Duchy of Lithuania dibentuk dan terus berperang melawan para bangsawan Rusia. Pada 1368 dan 1370, pasukan Lituania mengepung Moskow, dan pada 1402, dengan bantuan tentara Polandia, Lithuania mengambil Smolensk lagi, yang menjadi milik mereka hingga 1522.

Selama masa pemerintahan Ivan the Terrible (1533-1584), Tsardom Rusia berperang melawan Lithuania, Konfederasi Livonia, Polandia, Swedia, dan Denmark dalam konflik yang melelahkan yang disebut ‘Perang Livonia’. Konflik itu berakhir dengan menyedihkan bagi Rusia: mereka dipaksa untuk menyerahkan semua keuntungan teritorialnya kepada Persemakmuran Polandia-Lithuania, setelah itu sebuah ‘super- negara ‘dibentuk pada 1569.

3. Persemakmuran Polandia-Lithuania

Persemakmuran Polandia-Lithuania, juga dikenal sebagai Rzeczpospolita (“Republik” dalam bahasa Polandia), memulai sejarahnya dengan perang yang berhasil melawan Rusia.

Pada 1609-1618, selama krisis politik yang melanda Rusia, Polandia datang dan menaklukkannya. Tentara Polandia, yang dipimpin Stanisław Żółkiewski, mengambil Smolensk, dan setelah itu Moskow, sebelum melindungi diri di Kremlin sampai mereka diusir Pasukan Sukarelawan Kedua Minin dan Pozharsky. Pada 1617-1618, Rusia berhasil menahan serangan pasukan Persemakmuran lainnya, yang kali ini dipimpin oleh raja mereka, Władysław IV Waza.

Perang berlanjut selama abad ke-17, hingga Rusia akhirnya berhasil mempertahankan Kiev dan Smolensk. Perang antara Rusia dan Polandia pada abad ke-18 menyebabkan pembedahan negara Polandia antara Rusia, Prusia, dan Austria. Pasukan Polandia kemudian menyerang Rusia sekali lagi, sebagai bagian dari pasukan Napoleon. Polandia kemudian menjadi gubernur Kekaisaran Rusia yang sering memberontak terhadap Rusia yang dianggap Polandia sebagai negara pendudukan. Pada tahun 1918-1921, Polandia juga berperang melawan Soviet Rusia, yang berakhir dengan ditegaskannya perbatasan Polandia-Soviet pada abad ke-17.

4. Swedia

Sejak abad ke-11 (atau mungkin lebih awal), raja-raja Swedia telah berperang melawan republik Novgorod – sebuah negara kota Rusia, bukan Rusia secara keseluruhan.

Ketika Ivan the Terrible menaklukkan Novgorod dan menjadikannya bagian dari Rusia.  Swedia menjadi salah satu musuh utamanya, selalu berusaha menaklukkan tanah-tanah di wilayah St. Petersburg kontemporer, yang kemudian disebut tanah Ingria. Tanah-tanah ini bolak-balik antara Rusia dan Swedia selama abad ke 15-17, tetapi konflik utama terjadi pada masa pemerintahan Peter the Great.

Perang Besar Utara (1700-1721) adalah konflik besar, di mana Swedia menentang banyak negara Eropa, yang dipimpin oleh Rusia. Subjek perang adalah Baltik, tanah dan wilayahnya. Swedia memulai dengan menyerang Rusia, tetapi dihancurkan dalam Pertempuran Poltava (1709).

Pada 1718, Charles XII, raja Swedia, terbunuh, yang akhirnya menyebabkan kemunduran kekuasaan Swedia. Pada 1721, menurut Perjanjian Nystad, Rusia memenangkan akses ke tanah Estonia, Livonia, Ingria, dan Finlandia Tenggara. Selama perang, St. Petersburg didirikan, dan pada 1721, Peter menjadi Kaisar Rusia. Namun, Swedia mempertahankan sebagian besar wilayah Finlandia–hingga 1809.

Swedia kemudian bersekutu dengan Napoleon dari Prancis dan mengancam akan memblokir Laut Baltik untuk Rusia. Jadi pasukan Alexander I mengambil Finlandia dari Swedia dan menjadikannya gubernur Kekaisaran Rusia. Tapi itu tidak menyelamatkan Rusia dari perang dengan Napoleon.

5. Prancis

Proyek besar dominasi dunia Napoleon Bonaparte tak terhindarkan tersandung pada Kekaisaran Rusia. Pada awalnya, Napoleon mengalahkan tentara Rusia pada tahun 1805 dalam Pertempuran Austerlitz. Setelah ini, Napoleon terus menciptakan ‘sistem kontinental’, menaklukkan negara-negara Eropa dan menciptakan pemerintahan boneka dan raja boneka untuk memerintah mereka di bawah pengawasannya.

Pada 1808, Napoleon berdamai dengan Rusia. Tetapi setelah beberapa usahanya yang gagal untuk menikahi salah satu putri Rusia, Napoleon mulai berbicara secara terbuka tentang “menghancurkan Rusia”. Kaisar Alexander menolak untuk mendukung blokade kontinental perdagangan Inggris, didorong oleh Napoleon.

Pada tahun 1812, setelah beberapa tahun persiapan, yang meliputi pengawasan ketat urusan dalam negeri Rusia oleh intelijen Prancis, Perang Patriotik Besar tahun 1812 dimulai. Dalam perang ini, Napoleon tidak mendapatkan dukungan dari Swedia atau Kekaisaran Ottoman, yang mengira kampanye ini akan menjadi akhir dari Napoleon.

6. Kekaisaran Ottoman (Turki)

Kekaisaran Rusia dan Turki memiliki sejarah konflik militer terpanjang. Mereka telah berada dalam keadaan perang selama 69 tahun secara total, dan konflik mereka telah berlangsung selama 351 tahun (1568-1918). Ada 12 perang Rusia-Turki utama (termasuk Perang Timur dan pertempuran di Kaukasus selama Perang Dunia I), di mana Rusia menang 7, kalah 3, dan dalam 2 kasus, tidak ada pemenang. Perang itu sebagian besar dilancarkan untuk menguasai wilayah Laut Hitam utara, menguasai Kaukasus Utara, dan Selat Turki.

Selama sebagian besar konflik, Turki tidak mendapatkan wilayah Rusia mana pun – Kekaisaran Ottoman sibuk melindungi tanahnya sendiri, yang berusaha ditaklukkan oleh Rusia dengan giat untuk menguasai Laut Hitam. Baru pada 1678, Turki berhasil merebut Chyhyryn, ibukota negara Cossack, Tuan Rumah Zaporozhian, tetapi menggeledah dan menghancurkannya, jadi itu adalah kemenangan tanpa hasil. Juga, setelah Perang Timur, Rusia ditekan oleh musuh-musuhnya yang bersatu (Perancis, Inggris, Austria, dan Prusia) untuk menyerahkan beberapa wilayah Turki yang sebelumnya ditaklukkan, termasuk benteng dan wilayah Kars, kembali ke Turki. Namun, beberapa wilayah ini kemudian diambil kembali oleh Rusia setelah perang Rusia-Turki tahun 1877-1878, dan dikembalikan lagi ke Turki setelah perang 1918-1921 antara Soviet Rusia dan Turki. [ ]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close