Veritas

Klaim Cina: Virus Corona Ada di Banyak Tempat Sebelum Wabah Wuhan

Makalah dari para peneliti Cina itu mengatakan, strain dapat dilacak ke delapan negara di empat benua, sebelum wabah Wuhan merebak. Penularan ke manusia pertama kali mungkin terjadi di India

JERNIH– Tepat ketika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan dimulainya penyelidikan yang sangat ditunggu-tunggu terhadap sumber virus corona yang menyebabkan penyakit Covid-19, laporan ilmiah lainnya muncul untuk menunjukkan jari-jari yang saling bertentangan ke arah yang berbeda ke mana patogen mungkin berasal.

Untuk memperjelas, konflik bukanlah tentang di mana virus itu secara resmi terdeteksi dan diidentifikasi dalam populasi manusia; tempat itu adalah kota Wuhan di Cina tengah, Desember lalu. Pertanyaannya bukanlah apakah itu “muncul” di Wuhan, tetapi apakah “berasal” dari Wuhan?

Tim WHO, yang melakukan pertemuan pertamanya pada 30 Oktober, ditugaskan untuk menjawab pertanyaan tersebut dengan menggunakan 10 spesialis internasional dari Amerika Serikat, Jepang dan negara lain, bekerja dengan mitra mereka di Cina.

Inang virus secara luas diyakini sebagai hewan tempat patogen melompat ke manusia, karena menemukan sumber hewani dapat membantu sains memahami bagaimana sumber itu masuk ke manusia dan mencegah terulangnya kembali hal yang sama.

Namun, pencarian asal virus telah terinfeksi oleh hubungan beracun antara Washington dan Beijing. Presiden AS Donald Trump berulang kali menyalahkan Cina atas virus tersebut, sementara para pejabat Cina menanggapi dengan mengulangi teori konspirasi bahwa militer AS telah membawanya ke Cina.

Tim ilmiah lain yang mencari asal usul Sars-CoV-2, virus penyebab Covid-19, telah ditarik ke dalam kontroversi itu. Tanya saja Profesor Gabriella Sozzi.

Dia memimpin tim peneliti di Italia yang mengatakan mereka menemukan bukti antibodi terhadap Sars-CoV-2 dalam sampel darah dari skrining kanker di negara itu dan menerbitkan makalah hasil tinjauan sejawat pada November ini. Dikatakan,  antibodi ada dalam sampel dari September 2019, tiga bulan sebelum wabah Wuhan dilaporkan.

Perdebatan sengit terjadi, dengan mantan pejabat dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Cina mengooptasi koran Italia sebagai bukti bahwa Wuhan bukanlah sumber virus. Sementara ahli virologi di tempat lain menyerang metodologinya, menyebutnya cacat.

Sekarang, sebuah makalah dari para peneliti di Cina telah meneliti masalah yang sama dan mengusulkan bahwa Sars-CoV-2 sudah ada di beberapa benua sebelum wabah Wuhan. Dan mereka memiliki teori baru: transmisi manusia pertama mungkin terjadi di anak benua, India.

Bagian dari penelitian ini telah ditinjau oleh para sejawat dan diterbitkan dalam jurnal Molecular Phylogenetics and Evolution pada Selasa (24/11) lalu oleh tim yang dipimpin Dr Shen Libing, dari Shanghai Institute for Biological Sciences.

Sebuah makalah terkait ditulis timnya, “Transmisi Kriptik Awal dan Evolusi Sars-CoV-2 di Hosti Manusia” (“The Early Cryptic Transmission and Evolution of Sars-CoV-2 in Human Hosts”), diposting pada 17 November di ssrn.com, yang disebut platform pracetak dari jurnal medis The Lancet. Itu didasarkan pada penelitian tentang jenis virus yang disediakan oleh 17 negara dan wilayah, dan melacak wabah paling awal ke India atau Bangladesh.

Pracetak adalah publikasi makalah sebelum ditinjau oleh rekan sejawat, atau diperiksa oleh ilmuwan lain. Temuan ini, oleh karena itu, tidak boleh diartikan sebagai kesimpulan yang ditetapkan.

Tim Shen mengatakan, pendekatan tradisional untuk melacak asal strain virus corona — sebuah proses yang dikenal sebagai analisis filogenetik–tidak berhasil. Pendekatan tersebut menggunakan virus kelelawar yang ditemukan beberapa tahun lalu di Yunnan, Tiongkok barat daya, sebagai acuan leluhur untuk mengidentifikasi mutasi dan sejarah evolusi. Tapi virus kelelawar bukanlah nenek moyang virus manusia, jadi tidak ada yang bisa melacak pandemi sampai awal.

Mereka malah menggunakan metode baru yang hanya menghitung jumlah mutasi pada setiap jenis virus. Strain dengan lebih banyak mutasi telah ada untuk waktu yang lebih lama, dan yang mutasi lebih sedikit lebih dekat dengan nenek moyang asli Sars-CoV-2.

Makalah Shen mengatakan, tim menemukan bahwa beberapa strain memiliki mutasi lebih sedikit daripada yang pertama kali dikumpulkan di Wuhan. Itu menyimpulkan: “Wuhan tidak bisa menjadi tempat pertama di mana penularan Sars-CoV-2 dari manusia ke manusia terjadi.”

Lebih lanjut makalah tersebut menyatakan bahwa strain paling sedikit bermutasi ditemukan di delapan negara dari empat benua: Australia, Bangladesh, Yunani, AS, Rusia, Italia, India dan Republik Ceko.

Tetapi virus tidak dapat melompat ke manusia dari semua tempat ini pada waktu yang bersamaan. Area wabah pertama seharusnya memiliki keragaman genetik terbesar, menandakan bahwa wabah tersebut sudah ada lebih lama. Tidak ada daerah lain yang memiliki keragaman virus lebih banyak daripada India dan Bangladesh, para peneliti menemukan.

Informasi geografis strain yang paling sedikit bermutasi dan keanekaragaman strain menunjukkan bahwa anak benua India mungkin menjadi tempat penularan Sars-CoV-2 dari manusia ke manusia yang paling awal terjadi.

Tetapi ilmuwan lain mempertanyakan temuan itu, mengatakan prinsip penelitian dan perangkat lunak yang digunakan tidak sesuai dengan standar yang diharapkan untuk jenis analisis filogenetik ini. “Memilih urutan virus yang tampaknya memiliki jumlah perbedaan paling sedikit dari yang lain dalam kumpulan acak tidak mungkin menghasilkan nenek moyang,” kata Marc Suchard, profesor di Departments of Biostatistics and Human Genetics di Universitas California, Los Angeles .

Suchard menambahkan bahwa meskipun filogenetik “sangat menjanjikan dalam membantu kita memahami kemunculan dan penyebaran patogen virus, apa yang dapat kita pelajari datang dengan ketidakpastian yang cukup besar”.

Cuaca ekstrem mungkin telah memicu pandemi, menurut Shen dan rekannya. Pada Mei 2019, India mencatat gelombang panas terpanjang kedua. Kekeringan memaksa hewan dan manusia ke sumber air minum yang sama. Ini mungkin telah meningkatkan kemungkinan virus melompat ke manusia, kata mereka.

Shen mengatakan besarnya proporsi anak muda di India dapat mengurangi frekuensi kasus yang parah dan membuat virus lebih sulit dideteksi.

Mukesh Thakur, ahli virologi pemerintah India di Zoological Survey of India, tidak setuju dengan kesimpulan penelitian Shanghai. “Tampaknya (itu) hasil salah tafsir,” kata Thakur dalam tanggapan email atas pertanyaan dari South China Morning Post. Dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Dalam sebuah wawancara dengan Post, Shen mengatakan bahwa dia menyambut baik pemeriksaan makalah timnya dan bahwa ini adalah inti dari debat akademis terbuka, untuk membantu menetapkan kesimpulan ilmiah. “Hanya dengan melakukan itu maka bisa dibantah atau diterima secara sah,” katanya. [Stephen Chen/ Simone McCarthy/South China Morning Post/The Lancet]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close