Veritas

WHO: Herd Immunity Itu Tidak Etis

Tedros merujuk pemerintah beberapa negara yang abai bertanggung jawab dan menyerukan untuk membiarkan Covid-19 berjalan dengan sendirinya, sampai cukup banyak orang mengembangkan kekebalan guna menghentikan penyebarannya secara alami.

JERNIH — Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus, memperingatkan agar tidak membiarkan virus corona baru menyebar dengan harapan mencapai apa yang disebut kekebalan kawanan (herd immunity). Menurut Tedros kekebalan kawanan itu sama sekali tidak etis.

Pernyataan Tedros itu merujuk pemerintah beberapa negara yang cenderung melepas tanggung jawab dan menyerukan untuk membiarkan Covid-19 berjalan dengan sendirinya, sampai cukup banyak orang mengembangkan kekebalan yang diperlukan untuk menghentikan penyebarannya secara alami.

“Kekebalan kelompok merupakan konsep yang digunakan untuk vaksinasi, di mana suatu populasi dapat dilindungi dari virus tertentu jika ambang batas vaksinasi tercapai,” kata Tedros dalam jumpa pers virtual, Senin (12/10). Untuk campak, misalnya, kata dia, diperkirakan jika 95 persen penduduknya divaksinasi, lima persen sisanya juga akan terlindungi dari penyebaran virus.

Untuk polio, ambang batasnya diperkirakan 80 persen. “Kekebalan kelompok dicapai dengan melindungi orang dari virus, bukan dengan membuat mereka terpapar virus,” kata Tedros.

“Tidak pernah dalam sejarah kesehatan masyarakat, kekebalan kawanan digunakan sebagai strategi untuk menanggapi wabah, apalagi pandemi,” kata dia.

Virus corona baru telah menewaskan lebih dari satu juta orang dan menginfeksi lebih dari 37,5 juta sejak pertama kali muncul di Cina, akhir tahun lalu. Mengandalkan kekebalan kawanan secara alami dalam situasi seperti itu akan “bermasalah secara ilmiah dan etis”, kata Tedros.

“Membiarkan virus berbahaya yang tidak sepenuhnya kita pahami untuk bebas adalah tidak etis. Itu bukan pilihan,” ia mengingatkan.

Ia mencontohkan minimnya informasi tentang perkembangan kekebalan terhadap Covid-19, termasuk seberapa kuat respon imun dan berapa lama antibodi tetap berada di dalam tubuh.

Tedros menunjuk pada beberapa kasus di mana orang diyakini telah terinfeksi virus untuk kedua kalinya. Dia juga menekankan banyak masalah kesehatan jangka panjang akibat infeksi, yang baru saja mulai dipahami oleh para peneliti.

Dan dia menunjukkan bahwa diperkirakan kurang dari 10 persen populasi di sebagian besar negara diyakini tertular penyakit tersebut. “Sebagian besar orang di kebanyakan negara tetap rentan terhadap virus ini,” katanya.

“Membiarkan virus bersirkulasi tanpa terkendali berarti membiarkan infeksi, penderitaan, dan kematian yang tidak perlu.”

Secara keseluruhan, diperkirakan 0,6 persen orang yang tertular Covid-19 meninggal karena penyakit tersebut, kata Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk virus tersebut, kepada pengarahan pada hari Senin.

“Kedengarannya tidak banyak,”kata dia, sambil menekankan bahwa “jauh lebih tinggi influenza”. Dia juga menunjukkan bahwa “rasio kematian akibat infeksi meningkat secara dramatis seiring bertambahnya usia”.

Sementara orang tua dan orang-orang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya jelas paling mungkin jatuh sakit parah akibat Covid-19, Tedros menekankan bahwa mereka bukan satu-satunya yang berisiko. “Orang-orang dari segala usia telah meninggal,” katanya.

Badan PBB juga menyuarakan optimisme pada kecepatan pengembangan vaksin melawan virus, dengan 40 kandidat vaksin dalam uji klinis, termasuk 10 dalam uji coba Tahap 3 tahap akhir.

Presiden AS Trump telah berulang kali berjanji bahwa vaksin Covid-19 akan siap sebelum pemilihan AS bulan depan.

Tetapi kepala ilmuwan WHO Soumya Swaminathan mengatakan vaksin dalam uji coba tahap akhir tidak diharapkan menghasilkan data yang cukup untuk membuat persetujuan. “Paling tidak Desember. Memasuki awal 2021, kami berharap sejumlah uji coba mulai menyediakan data untuk dilihat regulator,” katanya.

Namun setelah itu, regulator perlu memeriksa data sebelum membuat keputusan. “Ini akan menjadi data yang banyak dan juga untuk WHO,” katanya.

Tedros juga mencatat negara-negara telah melaporkan angka tertinggi harian Covid-19 ke badan kesehatan PBB selama empat hari terakhir, mengutip lonjakan di Eropa dan Amerika pada khususnya.

Di Inggris terjadi lonjakan tinggi, dengan jumlah kematian tertinggi di Eropa. Perdana Menteri Boris Johnson memerintahkan pub-pub di Liverpool untuk ditutup sebagai bagian dari strategi baru untuk mengatasi lonjakan infeksi. Dia mengatakan bisnis yang dipaksa tutup akan mendapat dukungan dari pemerintah, tetapi fokusnya pada penutupan tempat perhotelan, memicu kemarahan. [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close