Crispy

Ini Perbandingan Vaksin Covid-19 dari Pfizer, Moderna, dan J&J

JERNIH – Beberapa vaksin Covid-19 telah digunakan di seluruh dunia. Masing-masing memiliki keunggulan dan kelemahannya, dari mulai tingkat kemanjuran hingga cara penyimpanannya.

Di Amerika Serikat sejauh ini, tiga vaksin COVID-19 telah dikeluarkan otorisasi penggunaan darurat dari Food and Drug Administration (FDA). Vaksin yang dikembangkan kemitraan Pfizer dan pabrikan Jerman BioNTech hadir pertama kali pada pertengahan Desember, diikuti vaksin yang dikembangkan Moderna dengan bantuan dari National Institute of Allergy and Infectious Diseases.

Pada akhir Februari datang yang ketiga. Janssen Pharmaceuticals, divisi vaksin Johnson & Johnson, mendapatkan izin penggunaan darurat untuk vaksin satu dosisnya. Vaksin itu dipandang sebagai pembawa perubahan yang potensial. Hal ini mengingat vaksin ini tidak memerlukan rantai dingin yang rumit seperti vaksin Pfizer dan Moderna agar tidak rusak.

Lebih Murah

Lebih murah karena hanya dibutuhkan satu dosis. Selain itu, opsi satu suntikan telah banyak memikat orang enggan menyisingkan lengan baju untuk mendapatkan dua dosis.

Namun sejak vaksin J&J hadir, ada sejumlah tantangan. Sebuah kekacauan saat produksi  telah mencemari 15 juta dosis yang kemudian harus dimusnahkan. Dan pada pertengahan April, FDA dan CDC merekomendasikan negara bagian untuk menghentikan penggunaan vaksin saat mereka menyelidiki apakah vaksin tersebut memicu efek samping yang jarang tetapi serius. Seperti gumpalan darah yang menyebar, meskipun beberapa orang yang mengembangkan kondisi tersebut memiliki trombosit yang rendah.

Berikut ini adalah perbandingan langsung dari vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech, oleh Moderna, dan oleh J&J yang dikutip dari Statnews. Harap dicatat bahwa dalam peluncuran awal vaksin, individu mungkin tidak ditawari pilihan vaksin yang mereka inginkan. Hanya saja vaksin OVID-19 yang tersedia di tempat Anda divaksinasi adalah yang akan Anda dapatkan.

Jenis Vaksin

Vaksin Pfizer dan Moderna dibuat menggunakan messenger RNA, atau mRNA, sebuah teknologi yang mengirimkan sedikit kode genetik ke sel. Ini merupakan resep untuk membuat protein permukaan (dikenal sebagai spike) pada virus SARS-2. Protein yang dibuat dengan instruksi mRNA mengaktifkan sistem kekebalan, mengajarinya untuk melihat protein lonjakan sebagai benda asing. Juga mengembangkan antibodi dan senjata kekebalan lain yang dapat digunakan untuk melawannya.

Vaksin COVID-19 J&J menggunakan pendekatan berbeda untuk menginstruksikan sel manusia membuat protein lonjakan SARS-2, yang kemudian memicu respons imun. Inilah yang dikenal sebagai vaksin vektor virus. Adenovirus yang tidak berbahaya – dari keluarga besar virus, beberapa di antaranya menyebabkan flu biasa – telah direkayasa untuk membawa kode genetik untuk protein lonjakan SARS-2.

Begitu adenovirus memasuki sel, mereka menggunakan kode itu untuk membuat protein lonjakan. J&J menggunakan pendekatan yang sama untuk membuat vaksin Ebola yang telah diizinkan untuk digunakan oleh European Medicines Agency.

Populasi Target

Vaksin Pfizer telah diizinkan untuk digunakan bagi orang yang berusia 16 tahun ke atas. Belakangan perusahaan baru-baru ini meminta FDA untuk mengubah label agar anak-anak berusia 12 tahun ke atas dapat divaksinasi. Moderna telah diizinkan digunakan orang berusia 18 ke atas, meskipun perusahaan tersebut menguji vaksinnya pada anak usia 12-17 tahun.

Vaksin J&J telah diuji pada orang berusia 18 tahun ke atas. Sampai pengujian pada anak-anak dan remaja yang lebih muda dilakukan, vaksin ini juga tidak akan tersedia untuk digunakan oleh siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun.

Kemanjuran Vaksin

Vaksin Pfizer dan Moderna telah menunjukkan tingkat kemanjuran yang menakjubkan dan pada dasarnya setara, setidaknya pada tahap awal setelah vaksinasi. Vaksin Pfizer menunjukkan kemanjuran 95% dalam mencegah infeksi Covid bergejala setelah dua dosis. Vaksin COVID-19 tampaknya kurang lebih sama protektifnya di seluruh kelompok usia dan kelompok ras dan etnis.

Vaksin Moderna 94,1% efektif mencegah gejala Covid-19 setelah dosis kedua. Efek vaksin tampaknya sedikit lebih rendah pada orang berusia 65 tahun ke atas, tetapi selama presentasi kepada komite penasihat Food and Drug Administration pada bulan Desember, perusahaan menjelaskan bahwa angka tersebut dapat dipengaruhi oleh fakta bahwa ada beberapa kasus pada kelompok usia tersebut di percobaan. Vaksin COVID-19 tersebut tampaknya sama efektifnya di berbagai kelompok etnis dan ras.

Tetapi membandingkan kemanjuran vaksin tersebut dengan kemanjuran Johnson & Johnson merupakan hal yang menantang. Hal ini karena perbedaan desain uji klinis Fase 3 yang pada dasarnya uji coba tersebut menguji hasil yang berbeda.

Uji coba Pfizer dan Moderna sama-sama menguji gejala infeksi Covid. Pfizer mulai menghitung kasus sejak tujuh hari setelah menerima dosis kedua vaksin, sementara Moderna menunggu hingga hari ke-14 untuk mulai menghitung kasus.

Sebaliknya, J&J berusaha untuk menentukan apakah satu dosis vaksinnya terlindung dari penyakit Covid sedang hingga parah. Hal ini didefinisikan sebagai kombinasi dari tes positif dan setidaknya satu gejala seperti sesak napas, dimulai dari 14 atau 28 hari setelah tes suntikan tunggal.

Membandingkan Apel dan Jeruk

Karena perbedaan dalam uji coba, membuat perbandingan langsung seperti membandingkan apel dan jeruk. Selain itu, vaksin Pfizer dan Moderna telah diuji sebelum munculnya varian baru yang mengganggu di Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil. Tidak sepenuhnya jelas seberapa baik mereka akan bekerja melawan virus yang bermutasi ini.

Vaksin J&J masih diuji ketika variannya beredar. Sebagian besar data yang dihasilkan di lengan Afrika Selatan dari uji coba J&J melibatkan orang-orang yang terinfeksi dengan varian yang pertama kali terlihat di Afrika Selatan, yang disebut B.1.351.

Vaksin satu dosis J&J terbukti 66% melindungi terhadap infeksi Covid sedang hingga parah secara keseluruhan dari 28 hari setelah injeksi. Meskipun ada variabilitas berdasarkan lokasi geografis. Vaksin tersebut 72% protektif di Amerika Serikat, 66% protektif di Amerika Selatan, dan 57% protektif di Afrika Selatan.

Tetapi vaksin tersebut terbukti 85% melindungi terhadap penyakit parah, tanpa perbedaan di delapan negara atau tiga wilayah dalam penelitian. Atau pada seluruh kelompok usia di antara peserta uji coba. Dan tidak ada rawat inap atau kematian pada kelompok vaksin percobaan setelah periode 28 hari di mana kekebalan berkembang.

Belum diketahui apakah salah satu dari vaksin ini mencegah infeksi tanpa gejala dengan virus SARS-CoV-2. Juga tidak diketahui apakah orang yang divaksinasi dapat menularkan virus jika mereka terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala.

Jumlah Vaksin per Dosis

Baik vaksin Moderna dan Pfizer membutuhkan dua suntikan: dosis awal, diikuti dengan suntikan penguat. Interval antara dosis Moderna adalah 28 hari; untuk vaksin Pfizer, itu 21 hari.

Setiap dosis Pfizer mengandung 30 mikrogram vaksin. Moderna menggunakan dosis vaksin yang jauh lebih besar, 100 mikrogram. Ini berarti perusahaan menggunakan vaksin tiga kali lebih banyak per orang daripada Pfizer. Namun, mereka tidak mendapatkan hasil yang lebih baik. Program pengembangan vaksin pemerintah, yang sebelumnya disebut Operation Warp Speed, telah meminta Moderna untuk menguji apakah mereka dapat menurunkan dosis vaksinnya tanpa mengurangi perlindungan vaksin.

Vaksin J&J, seperti yang disebutkan, adalah vaksin dosis tunggal. Perusahaan juga menguji rejimen dua dosis, dengan dua suntikan diberikan dalam jarak delapan minggu. Hasil dari uji coba 30.000 orang itu tidak diharapkan hingga sekitar bulan Mei.

J&J juga menguji respons antibodi ketika seseorang menerima dosis tunggal mendapat suntikan booster kecil beberapa saat kemudian. Demikian Johan Van Hoof, direktur pelaksana Janssen Vaccines mengungkapkan baru-baru ini. Van Hoof tidak mengatakan berapa lama jeda antara suntikan tunggal dan booster kecil. Dia juga tidak mengatakan kapan J&J mengharapkan hasil dari penelitian itu.

Profil Efek Samping

Dalam bahasa vaksinologi, suntikan yang memicu berbagai efek samping sementara di banyak penerima dikenal sebagai reaktogenik. Semua vaksin ini, pada kenyataannya, sebagian besar telah melaporkan data termasuk dalam kategori reaktogenik.

Komite Penasihat untuk Praktik Imunisasi, panel ahli yang membantu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menetapkan kebijakan vaksinasi, menyarankan rumah sakit sejak awal peluncuran bahwa mereka mungkin ingin mengatur vaksinasi di antara karyawan jika beberapa merasa tidak terlalu sehat untuk bekerja sehari setelah divaksinasi.

Efek samping yang paling umum adalah nyeri di tempat suntikan, kelelahan, sakit kepala, nyeri otot, dan nyeri sendi. Beberapa orang dalam uji klinis telah melaporkan demam. Dengan vaksin Pfizer dan Moderna, efek samping lebih umum terjadi setelah dosis kedua. Orang dewasa yang lebih muda, yang memiliki sistem kekebalan yang lebih kuat, melaporkan lebih banyak efek samping daripada orang dewasa yang lebih tua.

Efek Samping Tanda Vaksin Bekerja

Efek samping ini merupakan tanda sistem kekebalan mulai bekerja. Mereka tidak memberi tanda bahwa vaksin itu tidak aman. Sampai saat ini tidak ada efek samping jangka panjang yang serius terkait vaksin ini, yang akan dipantau ketat saat meluas.

Ada laporan tentang reaksi alergi yang parah terhadap vaksin mRNA. Baik vaksin Pfizer dan Moderna, pada kesempatan langka, memicu anafilaksis, reaksi yang parah dan berpotensi mengancam nyawa. Orang yang mengembangkan anafilaksis harus diobati dengan epinefrin – obat dalam EpiPens. Mungkin perlu dirawat di rumah sakit untuk memastikan saluran udara mereka tetap terbuka.

CDC mengatakan orang harus dipantau 15 menit setelah mendapatkan suntikan Covid-19, dan 30 menit jika mereka memiliki riwayat alergi parah. J&J baru-baru ini mengungkapkan bahwa satu kasus anafilaksis telah dilaporkan pada seseorang yang menerima vaksinnya.

Perlu waktu untuk mendapatkan perkiraan yang pasti tentang seberapa sering efek samping ini terjadi. Data terbaru dari CDC menunjukkan bahwa anafilaksis terjadi pada tingkat sekitar 2,5 kasus per satu juta dosis yang diberikan vaksin Moderna, dan 4,7 kasus per juta dosis Pfizer. Banyak orang yang mengalami anafilaksis memiliki riwayat alergi parah dan beberapa pernah mengalami episode anafilaksis sebelumnya.

J&J juga tampaknya memiliki masalah serius. Sejumlah kecil orang yang menerima vaksin mengalami peristiwa trombotik dalam satu atau dua minggu setelah vaksinasi bahkan satu telah meninggal. Peristiwa trombotik termasuk gumpalan difus dan tingkat trombosit rendah, kombinasi yang tidak biasa yang dapat berbahaya jika ditangani tidak tepat. Perawatan normal untuk gumpalan – pengencer darah yang disebut heparin – akan memperburuk masalah. FDA memperingatkan dokter untuk meminta riwayat vaksinasi Covid-19 jika mereka melihat pasien dengan konfigurasi gejala tersebut.

Keamanan Bagi Ibu Hamil atau Menyusui

Tak satu pun dari vaksin yang telah diuji dalam kedua kelompok ini, meskipun Pfizer baru-baru ini memulai uji coba Fase 2/3 untuk menguji keamanan dan kemanjuran vaksinnya selama kehamilan. Van Hoof mengatakan J&J akan memulai uji coba serupa pada akhir Maret atau awal April.

Moderna telah menyelesaikan studi hewan yang diminta FDA dari produsen. Penelitian ini mencari bukti bahwa vaksin dapat membahayakan kehamilan atau janin yang sedang berkembang. Perusahaan mengatakan tidak melihat sinyal seperti itu.

CDC merekomendasikan sampai studi tersebut dilakukan, pilihan apakah akan divaksinasi harus ada pada orang yang sedang hamil atau menyusui. Ini adalah sikap yang lebih permisif daripada yang telah diambil di beberapa negara, yang mengatakan bahwa orang yang sedang hamil tidak boleh divaksinasi dengan vaksin ini.

Persyaratan Penyimpanan

Vaksin mRNA memerlukan rantai dingin yang rumit. Istilah ini digunakan untuk menggambarkan kondisi di mana vaksin harus disimpan selama distribusi dan saat berada di apotek, atau klinik kesehatan.

Tidak demikian dengan suntikan J&J, yang berarti vaksin ini dapat diberikan dengan mudah di mana saja, di klinik, apotek, dan lokasi vaksinasi massal. Ini dapat disimpan setidaknya selama tiga bulan pada suhu lemari es biasa.

Dari vaksin mRNA, Pfizer awalnya lebih sulit digunakan. Itu harus dikirim dan disimpan dalam freezer ultra-dingin – yang bisa menjaga botol pada minus 94 derajat Fahrenheit. Namun baru-baru ini, FDA mengumumkan bahwa vaksin dapat dikirim dan disimpan – hanya untuk periode dua minggu – pada suhu freezer apotek normal, antara minus 13-5 derajat Fahrenheit. Hal itu seharusnya membuat tahap akhir perjalanan vaksin dari pabrik produksi hingga jarum suntik yang siap digunakan menjadi lebih mudah.

Sementara Moderna’s harus dikirim pada minus 4 derajat Fahrenheit, yang berada dalam suhu freezer lemari es biasa.

Setelah pencairan, botol vaksin Pfizer harus digunakan dalam lima hari. Moderna’s stabil pada suhu lemari es selama 30 hari dan pada suhu kamar selama 12 jam. Vaksin J & J dapat disimpan pada suhu kamar tidak melebihi 77 derajat Fahrenheit  selama 12 jam saat vial belum bocor. Setelah dosis pertama ditarik, vial dapat disimpan di lemari es selama enam jam atau pada suhu kamar selama dua jam. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close