CrispyVeritas

Jerman dan Perannya dalam Huru-hara Berdarah Pasca-G30S/PKI

Majalah berita terbesar Jerman Der Spiegel, tahun 1971 sudah menurunkan berita tentang keterlibatan dinas rahasia Jerman Bundesnachrichtendisenst, disingkat BND, dalam apa yang disebut “operasi penumpasan” PKI.

JERNIH– Aksi pembunuhan massal yang terjadi pasca-Gerakan 30 September yang dilakukan Partai Komunis Indonesia adalah salah satu tragedi kemanusiaan terbesar di era Perang Dingin. Sampai di mana keterlibatan Jerman?

Jerman Barat selama era Perang Dingin tahun 1960-an adalah salah satu ujung tombak Sekutu Barat menghadapi pengaruh Uni Soviet dan Cina. Tidak heran jika Jerman Barat dan dinas rahasianya juga dikerahkan untuk mendukung kudeta militer di berbagai tempat, dari Chili (1973) sampai Turki (1980).

Namun apa yang terjadi di Indonesia tahun 1965-66 disebut-sebut adalah yang paling berdarah dalam era Perang Dingin. Diperkirakan 500.000 sampai tiga juta orang dibunuh, dari warga yang diduga simpatisan PKI sampai kelompok minoritas yang dianggap condong mendukung Cina. Majalah berita terbesar Jerman Der Spiegel, tahun 1971 sudah menurunkan berita tentang keterlibatan dinas rahasia Jerman Bundesnachrichtendisenst, disingkat BND, dalam apa yang disebut “operasi penumpasan” PKI.

Spiegel ketika itu menulis, BND telah mendukung dinas intelijen militer Indonesia tahun 1965 untuk memukul kudeta sayap kiri di Jakarta, dengan senapan mesin ringan, radio gelombang pendek, dan uang senilai 300.000 Deutsche Mark. Beberapa minggu kemudian, Spiegel memberitakan bahwa “seorang komando BND”, telah “melatih agen intelijen militer di Indonesia” untuk meringankan beban rekan-rekan CIA yang sedang berada “di bawah tekanan berat propaganda anti-Amerika” di Indonesia. Instruktur BND itu “memasok senapan Soviet dan amunisi Finlandia” dan bahkan “benar-benar terlibat” dalam “perang saudara” itu.

-Karl Carstens, Presiden Jerman Barat periode 1979-1984. Tahun 1965 sebagai pejabat tinggi Kementerian Luar Negeri menjalin hubungan dekat dengan para jenderal Angkatan Darat untuk menghadang pengaruh komunis di Indonesia

Sejak Suharto sebagai pelaku utama sejarah meninggal dunia, makin banyak dokumen-dokumen  rahasia di luar negeri yang dibuka untuk publik. Di Jerman, tahun 2014 beberapa anggota dari Partai Kiri mulai melontarkan pertanyaan kepada parlemen mengenai peran Jerman, terutama setelah peran dinas rahasia Amerika Serikat, CIA, di Indonesia. Pemerintah Jerman mengirim jawaban setebal delapan halaman, namun membantah “keterlibatan Jerman” dalam peristiwa itu.

Tahun 1965, Sekutu Barat mendukung para jenderal Angkatan Darat karena mencurigai Soekarno condong ke komunis

Operator intelijen Jerman yang dulu ditempatkan di Jakarta dan disebut dalam berita Der Spiegel adalah Kolonel Rudolf Oebsger Roeder, kemudian dikenal sebagai O.G. Roeder. Setelah Suharto duduk di tampuk kekuasaan, dia kemudian menerbitkan biografi tentang Suharto dengan judul: “The Smiling General”, terbitan Gunung Agung tahun 1969. Edisi Indonesianya berjudul: “Soeharto, dari Pradjurit Sampai Presiden”.

Apa kata dokumen dinas rahasia Jerman tentang G30S?

Data-data dinas rahasia yang sekarang terungkap mengindikasikan keterlibatan BND dan pemerintah Jerman sebelum peristiwa 30 September 1965. Suasana global saat itu memang menuntut Jerman Barat berada di garis depan operasi menghadang penyebaran komunisme. Juga setelah terjadi aksi pembunuhan massal di berbagai tempat, intelijen Jerman menerima laporan-laporan perkembangan situasi aktual.

Penelusuran terbaru dilakukan oleh jurnalis portal berita T-Online Jonas Mueller-Töwe bersama dua rekannya, yang menyisir dokumen-dokumen rahasia BND dan merilis hasil penelitian mereka pada 13 Juli 2020.

Mereka misalnya mengungkapkan sebuah laporan internal BND tertanggal 3 November 1965 berjudul “Föhrenwald”, yang menggambarkan terjadinya “pembantaian besar-besaran terhadap komunis”. Lima hari kemudian, 8 November 1965, dokumen lain menulis tentang “permohonan mendesak” dari para jenderal militer di Jakarta agar dikirimkan dana dari Jerman, karena mereka “tidak bisa mengambil dana dari kas negara” di Indonesia. Para jenderal ketika itu meminta dana sekitar 1,2 juta Deutsche Mark untuk keperluan “aksi pembersihan anti komunis”. Tidak jelas, apakah uang itu akhirnya dikirimkan, karena masih ada beberapa dokumen BND yang tetap ditutup.

-Reinhard Gehlen, 1976, pendiri cikal bakal dinas rahasia Jerman BND dan memimpin BND sejak pendiriannya tahun 1956 sampai tahun 1968. BND melatih perwira intelijen Angkatan Darat dan tahun 60-an punya komando khusus intelijen di Jakarta

Dokumen-dokumen BND juga mengungkapkan hubungan dekat dinas intelijen Jerman Barat BND dengan jajaran Angkatan Darat, jauh sebelum peristiwa malam jahanam 30 September itu. Tahun 1962 dan 1963, perwira-perwira intelijen Indonesia mendapat pelatihan di Jerman. Hubungan baik itu juga terdokumentasi dalam berkas-berkas BND. Kedekatan BND dengan Angkatan Darat kemudian memungkinkan “kerjasama intelijen” kedua negara, berupa “uang, peralatan, penasehat”, tulis pejabat intelijen Jerman Gerhard Wessel, yang kemudian diangkat menjadi Direktur BND.

Bantuan ekonomi Jerman

Wakil Menteri Luar Negeri Jerman tahun 1965, Karl Carstens, disebut-sebut sebagai salah satu pejabat tinggi yang mendukung bantuan BND untuk Indonesia dan hubungan Jerman dengan para jenderal Angkatan Darat. Karl Carstens di kemudian hari menjadi Presiden Jerman periode 1979-1984.

Pada 25 November 1965, Karl Carstens menerima kunjungan Brigjen Ahmad Sukendro, salah satu tokoh penting kepercayaan Jendral A.H. Nasution, yang memainkan peran kunci dalam gerakan anti-komunis. Menjelang kedatangan Sukendro ke Bonn, yang saat itu menjadi ibu kota Jerman Barat, Kedutaan Besar Jerman di Jakarta mengirim kabar ke Bonn tentang rencana kunjungan itu, dan menyebut Sukendro sebagai “salah satu jendral anti-komunis yang paling mampu dan paling energik”. Dubes Jerman di Jakarta menulis, Sukendro sendiri mengatakan kepadanya bahwa “sudah sejak beberapa bulan” Angkatan Darat hanya menunggu alasan “untuk menumpas PKI”.

Di Jerman, Brigjen Ahmed Sukendro kemudian bertemu dengan Menlu Jermas Gerhard Schröder untuk membahas bantuan ekonomi, suatu pertemuan langka di panggung diplomasi, di mana seorang perwira militer diterima langsung oleh seorang Menteri Luar Negeri.

Bahwa pemerintah Jerman saat itu sudah mengetahui adanya aksi pembantaian massal di Pulau Jawa, bisa dibaca dalam laporan Föhrenwald tertanggal 3 November 1965. “Di Jawa Tengah dan Jawa Timur terjadi pembantaian massal para komunis, terutama dilaksanakan oleh kalangan Muslim. Pimpinan militer kelihatannya membiarkan aksi-aksi anarkis ini secara sadar…,” tulis dokumen itu.

Pada 14 Desember 1965, Kedutaan Besar Jerman Barat di Jakarta menulis, korban tewas dalam aksi anti komunis “sedikitnya 128.000 orang” dan “ratusan ribu orang lain ditahan.”

Pada saat yang sama, para diplomat Jerman di Jakarta tengah berunding dengan Angkatan Darat tentang bantuan ekonomi untuk Indonesia, yang melandasi hubungan baik Jerman dengan rezim Suharto sampai bertahun-tahun kemudian. Pada kunjungan Soeharto ke Jerman Barat tahun 1995, Kanselir saat itu Helmut Kohl menyambutnya sebagai “sahabat”.

Mantan Direktur BND Reinhard Gehlen, yang memimpin badan intelijen itu dari 1956 sampai 1968, dalam sebuah wawancara televisi tahun 1996 menanggapi turbulensi politik di Indonesia tahun 1965/66 dengan komentar: “Keberhasilan Angkatan Darat Indonesia,.. yang melaksanakan penumpasan seluruh Partai Komunis dengan segala konsekuensi dan kekerasan, menurut keyakinan saya punya peran yang tidak terkatakan pentingnya.” [Deutsche Welle]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close