Crispy

Tweet Cina Mengolok-olok Kejahatan Perang Australia Bikin Sewod Canberra

Gambar itu diposting di Twitter pada Senin pagi kemarin oleh Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Zhao Lijian, disertai teks: “Dikejutkan oleh pembunuhan warga sipil  dan tahanan Afghanistan oleh tentara Australia. Kami mengutuk keras tindakan seperti itu, dan menyerukan agar mereka bertanggung jawab.”

JERNIH– Perang kata-kata antara Australia dan Cina telah meningkat dengan fakta terakhir Kementerian Luar Negeri Cina menolak untuk menghapus tweet yang menampilkan ilustrasi seperti meme dari seorang tentara Australia yang tampak membunuh seorang anak kecil.

Gambar itu diposting di Twitter pada Senin pagi kemarin oleh Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Zhao Lijian, disertai teks: “Dikejutkan oleh pembunuhan warga sipil  dan tahanan Afghanistan oleh tentara Australia. Kami mengutuk keras tindakan seperti itu, dan menyerukan agar mereka bertanggung jawab.”

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying, mengatakan dia berdiri di samping bawahannya Zhao, yang menarik langsung amarah dari Canberra. Perdana Menteri Australia Scott Morrison juga menuntut penghapusan tweet tersebut.

“Australia telah memastikan bahwa tentaranya telah melakukan kejahatan perang yang serius di Afghanistan … Rinciannya mengejutkan dan perilaku brutal mereka telah dikecam keras oleh komunitas internasional,” kata Hua.

“Australia telah menunjukkan tanggapan yang kuat kepada kolega saya … dan mengatakan bahwa pemerintah Cina seharusnya merasa malu. Bukankah Australia seharusnya merasa malu karena mengirim tentaranya untuk melakukan kekejaman seperti itu dan membunuh warga sipil yang tidak bersalah di Afghanistan?”

Ditanya apakah tweet itu harus dihapus, Hua mengatakan itu urusan antara Twitter dan Australia. Dia juga meminta komentar Cina itu tidak dianggap sebagai akibat dari penurunan hubungan Sino-Australia.

Twitter belum menanggapi pertanyaan email dari South China Morning Post. Tweet telah dipasang di bagian atas tweet Zhao.

Duta Besar Cina untuk Australia, Cheng Jingye, telah dipanggil untuk bertemu dengan para pejabat Australia, sementara Morrison juga mengatakan kedutaan besar Canberra di Cina akan segera mewakili kepentingan mereka.

Dalam konferensi pers tidak lama setelah tweet itu diposting, Morrison menggambarkan tweet itu sebagai “dipalsukan”, “menjijikkan” dan “sangat keterlaluan”. Tweet Zhao merujuk pada penyelidikan kejahatan perang yang menemukan awal bulan ini menemukan bahwa pasukan Australia telah membunuhi warga sipil di Afghanistan. Cina dan Rusia telah mengutuk Canberra atas laporan Brereton dan menyebut pemerintah Australia munafik.

Laporan tersebut menemukan bukti bahwa pasukan khusus Australia melakukan setidaknya 39 pembunuhan di luar hukum selama perang Afghanistan pada 2009-2013.

Morrison mengatakan pemerintahnya telah menghubungi Beijing dan menghubungi Twitter untuk menghapus postingan itu. “Australia meminta permintaan maaf dari pemerintah Cina atas jabatan yang memalukan ini,”katanya. “Kami juga sedang meng-upayakan penghapusannya segera.”

Morrison mengatakan tweet itu tidak bisa dibenarkan “atas dasar apa pun” dan mengatakan pemerintah Cina harus “benar-benar malu” atas posting itu. “Tidak diragukan lagi ada ketegangan antara Cina dan Australia, tapi ini bukan cara Anda.”

Hubungan Sino-Australia berada dalam spiral menurun yang intens. Perdagangan telah menjadi fokus paling serius akhir-akhir ini, dengan Cina mengambil berbagai tindakan informal pada serangkaian produk Australia, termasuk batu bara, kayu, kapas, daging sapi, dan anggur.

Zhao dikenal karena konfrontasi sengit di Twitter dengan para pengkritik Cina. Dia sebelumnya menyindir bahwa militer AS mungkin bertanggung jawab atas wabah virus corona yang mematikan di kota Wuhan, Cina, tempat kasus pertama dilaporkan. [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close