Dum Sumus

Kepolisian Detroit, AS, Digugat Pria Pertama yang Ditangkap Karena Kesalahan Sistem Pengenalan Wajah

Pengenalan wajah sering kali tidak akurat, terutama dengan subjek kulit hitam dan gambar berkualitas rendah.

JERNIH – Seorang pria yang mendapat tuduhan yang salah telah mengutil melancarkan gugatan kepada Departemen Kepolisian Detroit. Polisi sebelumnya menangkapnya berdasarkan kecocokan pengenalan wajah yang ternyata keliru.

American Civil Liberties Union (ACLU) mengajukan gugatan atas nama Robert Williams, yang disebut sebagai orang AS pertama yang ditangkap secara salah berdasarkan pengenalan wajah.

Seperti dikutip dari The Verge, kemarin, Departemen Kepolisian Detroit menangkap Williams pada 2019 setelah memeriksa rekaman keamanan dari insiden mengutil. Seorang detektif menggunakan teknologi pengenalan wajah pada gambar dari video, dan sistem menandai Williams sebagai tersangka berdasarkan foto surat izin mengemudi.

Namun seperti yang dicatat dalam gugatan tersebut, pengenalan wajah sering kali tidak akurat, terutama dengan subjek kulit hitam dan gambar berkualitas rendah. Departemen tersebut membuat daftar foto yang menyertakan gambar Williams. Kemudian menunjukkannya kepada seorang penjaga keamanan yang tidak benar-benar menyaksikan insiden pengutilan. Kepolisian memperoleh surat perintah penangkapan ketika penjaga tersebut memilih pria itu.

Williams – yang dalam perjalanan pulang kerja selama insiden tersebut – menghabiskan 30 jam di pusat penahanan. ACLU kemudian mengajukan pengaduan resmi atas namanya, dan kantor kejaksaan meminta maaf, mengatakan bahwa kasus tersebut dapat dihapus dari catatannya.

ACLU mengklaim polisi Detroit menggunakan pengenalan wajah yang mereka ketahui akan menghasilkan gambar yang tidak dapat diandalkan. Kemudian secara tidak jujur ​​gagal menyebutkan kekurangan system, termasuk gambar yang “sangat di bawah standar” dan bias rasial yang diketahui dari sistem pengenalan.

Departemen itu sendiri telah mengakui bahwa penangkapan Williams didasarkan pada “pekerjaan investigasi yang ceroboh” dan kesalahan lainnya. Tetapi pengaduan menyebut insiden ini sebagai bagian dari pola, menunjuk ke penangkapan salah kedua yang melibatkan seorang pria kulit hitam yang salah diidentifikasi oleh teknologi pengenalan wajah. Orang itu, Michael Oliver, menggugat departemen tahun lalu. Di luar Detroit, setidaknya satu orang kulit hitam lainnya telah menuntut penangkapan yang salah berdasarkan pengenalan wajah.

Ribuan lembaga penegak hukum diduga menggunakan teknologi pengenalan wajah untuk mengidentifikasi tersangka. Tetapi reaksi keras telah menyebabkan beberapa kota melarang praktik tersebut, sementara Microsoft, IBM, dan Amazon telah berjanji untuk menjaga dan memperbarui sistem mereka di polisi. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close