Persona

Sepekan Berjuang Melawan Serangan Jantung, Rapper DMX Meninggal

Selama masa kanak-kanaknya, DMX mengalami pelecehan fisik di tangan pasangan ibunya, berjuang melawan asma bronkial parah yang mengakibatkan hampir setiap malam dirinya dibawa ke ruang gawat darurat. Ia juga dilaporkan pernah ditabrak oleh seorang pengemudi mabuk.

JERNIH– Rapper dan aktor Amerika Serikat, DMX, yang terlahir sebagai Earl Simmons, meninggal di Rumah Sakit White Plains, New York, pada Jumat waktu setempat. Situs hiburan terkemuka, People, memperoleh konfirmasi langsung dari keluarga mendiang.

“Kami sangat sedih mengumumkan hari ini bahwa orang yang kami cintai, DMX, nama lahir Earl Simmons, meninggal dunia pada usia 50 tahun di Rumah Sakit White Plains dengan keluarga yang menemani dan terus memberikan dukungan untuk hidup selama beberapa hari terakhir,” tulis keluarga DMX dalam sebuah pernyataan.

Salah satu film yang dibintangi DMX, bersama Jet Li.

“Earl adalah seorang pejuang yang berjuang sampai akhir. Dia mencintai keluarganya dengan segenap hatinya dan kami menghargai waktu yang kami habiskan bersamanya. Musik Earl menginspirasi banyak penggemar di seluruh dunia dan warisan ikoniknya akan hidup selamanya. Kami menghargai semua cinta dan dukungan selama masa yang sangat sulit ini. Harap hormati privasi kami karena kami berduka atas kehilangan saudara laki-laki, ayah, paman, dan pria yang dikenal dunia sebagai DMX. Kami akan membagikan informasi tentang upacara pemakamannya setelah semua detail diselesaikan.”

Dalam catatan tambahan, rumah sakit yang memberikan perawatannya mengatakan, “Rumah Sakit White Plains menyampaikan belasungkawa terdalam kepada keluarga Tuan Simmons, serta teman-teman dan legiun penggemarnya yang menyatakan dukungan teguh mereka selama masa sulit ini. Earl Simmons meninggal dunia, pergi dengan damai dengan hadirnya keluarga, setelah menderita serangan jantung katastropik. “

Rapper “Party Up (Up in Here)” itu dirawat di rumah sakit dalam kondisi parah pada 2 April setelah menderita serangan jantung di rumahnya sekitar pukul 11 ​​malam, kata pengacaranya, Murray Richman, kepada NBC News keesokan harinya.

Setelah dirawat, kesehatan DMX sangat kritis sehingga dia harus disadarkan dengan bantuan alat-alat medis pembantu hidup, kata Richman. DMX sempat dilaporkan kekurangan oksigen selama hampir 30 menit.

“Sakitnya parah,” kata pengacara itu dalam pernyataan terpisah kepada Associated Press, sambil menambahkan bahwa dirinya tidak tahu apa yang menyebabkan serangan jantung itu, juga tidak dapat mengkonfirmasi laporan TMZ bahwa serangan jantung itu dipicu oleh overdosis obat-obatan.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis setelah berita rawat inap DMX bocor, seorang perwakilan rapper mengatakan bintang itu “dalam kondisi kritis.”

“Tadi malam Earl ‘DMX’ Simmons dilarikan ke rumah sakit setelah pingsan di rumah. Saat ini dia berada di ICU dalam kondisi kritis,” kata perwakilan tersebut dalam sebuah pernyataan kepada TMZ. “Earl telah menjadi pejuang sepanjang hidupnya. Situasi ini menunjukkan jalan lain yang harus ia taklukkan.”

“Keluarga Simmons menghargai curahan cinta yang tulus, dorongan, dukungan, dan doa untuk Earl,” lanjutnya. “Earl adalah seseorang yang kehidupan dan musiknya telah menjadi sumber inspirasi dan kekuatan bagi begitu banyak orang di seluruh dunia. Sungguh meyakinkan melihat penggemarnya mengembalikan semangat dan energi yang sama kepadanya selama dia membutuhkan.”

Pada hari Senin malam, doa berjaga diadakan untuk menghormatinya di luar rumah sakit New York di mana dia tetap mendapat dukungan hidup.

Prosesi yang dimulai pada jam 5 sore itu, diselenggarakan oleh Ruff Ryders ke Rescue Foundation, lapor Associated Press. Ratusan orang yang mencintainya, penggemar, dan pendukungnya berkumpul untuk merayakan kehidupan dan warisan musiknya.

Mantan istri DMX, Tashera Simmons dan tunangannya Desiree Lindstrom juga hadir di acara tersebut, di mana mereka berdoa untuk kesembuhannya. Banyak peserta memegang balon dan tanda untuk DMX, saat yang lain menyilangkan tangan mereka untuk membentuk X, sebagai pengakuan atas nama panggungnya. Sekelompok Ruff Ryders dan penggemar juga melewati acara tersebut dengan sepeda motor dan kendaraan saat ratusan orang memainkan musik  mendiang di dekat rumah sakit tersebut.

Pada hari Rabu, DMX menjalani serangkaian tes yang mengungkapkan bahwa tingkat fungsi dan aktivitas otaknya tidak membaik setelah serangan jantungnya, dan pada akhirnya memandu pengambilan keputusan di keluarganya.

“Kami hanya menunggu dokter untuk memberi tahu kami apa langkah selanjutnya,” kata manajer DMX, Steve Rifkind, kepada People.

DMX, yang menjadi terkenal di tahun 90-an, telah terbuka tentang pertempurannya dengan penyalahgunaan zat setelah bintang itu mengatakan dia diperkenalkan dengan narkoba oleh orang dewasa yang dia anggap “seperti kakak laki-laki” ketika dirinya masih kecil. Selama masa kanak-kanaknya, DMX mengalami pelecehan fisik di tangan pasangan ibunya, berjuang melawan asma bronkial parah yang mengakibatkan hampir setiap malam dirinya dibawa ke ruang gawat darurat. Ia juga dilaporkan pernah ditabrak oleh seorang pengemudi mabuk.

“Saya mencintai orang ini seperti kakak laki-laki; saya tidak punya saudara laki-laki,” Simmons menjelaskan selama penampilannya pada November di People’s Party bersama Talib Kweli tentang pria yang katanya mencampurkan ganja dengan kokain. “Saya akan beatbox dan dia akan nge-rap, lalu dia menyarankan suatu kali, ‘Mengapa Anda tidak menulis beberapa sajak dan saya akan beatbox untuk Anda?’ …. Di situlah sajak pertama saya datang kepada saya.”

Dia melanjutkan, sambil menahan air mata, “Tapi orang ini … Dia memperkenalkan saya pada apa yang akan menjadi bagian terbaik dari hidup saya, yang akan menjadi rap, tapi dia juga (memperkenalkan saya pada obat-obatan). Dalam hidup, saya diberkati dengan kutukan,  dan aspek kutukannya adalah saya tidak merokok. Saya tidak merokok ganja. Saya tidak melakukan apa-apa, saya berusia 14 tahun … Saya tidak pernah merasa seperti ini sebelumnya. Saya kemudian mengetahui bahwa dia membubuhi (ganja).”

“Mengapa kamu melakukan itu pada seorang anak kecil?”kata DMX. “Dia seperti 30 dan dia tahu bagaimana saya memandangnya … Mengapa Anda melakukan itu pada seseorang yang menghormati Anda?”

Saat Simmons merinci pengalamannya, dia berkata, “Monster telah lahir. Saya tidak akan melakukan itu pada musuh terburuk saya. Saya tidak akan berharap itu pada musuh terburuk saya, terutama kepada seseorang yang seharusnya Anda cintai … dalam sebuah lagu berjudul ‘Pain‘ … Dia bertingkah seperti dia mencintaiku.”

Pada 2017, DMX membatalkan serangkaian pertunjukan yang telah direncanakan, karena harus masuk kembali ke fasilitas rehabilitasi ketergantungan obat, sebagaimana ditulis Rolling Stone.

“Sekarang ini penting bahwa dia mengambil cuti untuk fokus pada kesehatannya sehingga dia bisa menjadi ayah, teman, dan penghibur yang lebih baik,” kata manajernya saat itu, Pat Gallo, dalam sebuah pernyataan.

Dia kembali ke rehabilitasi pada 2019, tak lama setelah dibebaskan dari penjara atas tuduhan penggelapan pajak. “Dalam komitmennya yang berkelanjutan untuk mengutamakan keluarga dan ketenangan, DMX telah memeriksakan dirinya ke fasilitas rehabilitasi,” bunyi pernyataan yang dibagikan di Instagram-nya pada Oktober itu. “Dia meminta maaf atas acaranya yang dibatalkan dan berterima kasih kepada penggemarnya atas dukungan mereka yang berkelanjutan.”

Dilahirkan pada 18 Desember 1970 di Baltimore, Maryland, DMX merilis 15 lagu Billboard Hot 100 megahit, termasuk “Party Up (Up In Here)” yang memuncak di No. 27 dalam daftar dan bertahan selama 21 minggu. Lagu kolaboratifnya “Money, Power, Respect” dengan The Lox dan Lil ‘Kim memuncak di No 17 dan bertengger selama 20 minggu.

DMX juga muncul di 15 film, termasuk “Belly”, “Fast and Fierce: Death Race” dan “Romeo Must Die”– yang terakhir bersama Jet Li dan sesama pembuat film Aaliyah (yang meninggal pada 2001 pada usia 22). Sang Bintang juga membuat beberapa penampilan TV, termasuk perannya sebagai bintang tamu di “South Park”, “Moesha”, “Half and Half”, “Fresh Off the Boat” dan “Eve”.

Sepanjang karir musiknya, DMX dikontrak oleh Columbia Records dan Def Jam.

Pada tahun 1999, bintang ini dinominasikan untuk Penghargaan Musik Billboard untuk R & B / artis album hip-hop tahun ini–dia pun mendapatkan banyak penghargaan BBMA. Pada tahun yang sama, dia menerima Soul Train Music Award for the Sammy Davis, Jr. male entertainer of the year prize.  Pada tahun 2000, DMX memenangkan American Music Award untuk artis favorit dalam kategori rap hip-hop. Dia dinominasikan untuk AMA sekali lagi pada tahun 2001. Pelantun itu dinominasikan untuk lima MTV Video Music Awards, termasuk video terobosan terbaik.

DMX telah mendapatkan tiga nominasi Grammy Award selama karirnya selama puluhan tahun, termasuk penampilan solo rap terbaik untuk lagu suksesnya “Party Up (Up in Here)” dan album rap terbaik bagi para penggemar favoritnya … And Then There Was X – kedua nominasi datang pada tahun 2000. Pada tahun 2001, dia naik ke Grammy untuk penampilan solo rap terbaiknya, “Who We Be”.

DMX meninggalkan ibunya Arnett Simmons, saudara-saudaranya, anak-anaknya, dan ibu mereka. [People]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close