POTPOURRI

Dua Rabi Ortodoks AS Diduga Diam-diam Jadi Pengikut Kristen Injili

Pendiri Outreach Yudaism, Rabbi Tovia Singer, menjelaskan bahwa Isaacsons adalah bagian dari gerakan mesianis yang merupakan “iterasi Kristen yang didedikasikan untuk mengubah orang Yahudi,” dan “mereka berusaha untuk menyusup ke komunitas Yahudi, seringkali dengan mengaburkan perbedaan antara Yudaisme dan Kristen untuk memikat orang Yahudi

JERNIH– Tuduhan telah dilontarkan terhadap seorang ayah dan anak di Amerika Serikat yang berpraktik sebagai rabi Ortodoks tapi diam-diam menjadi pengikut Kristen Injili.

Ayah dan anak yang dimaksud, Michael dan Calev Isaacson, telah bekerja sebagai rabi di komunitas Yahudi Ortodoks di seluruh Amerika Serikat. Wilayah mereka meliputi Portland, Milwaukee, Houston, dan, saat ini, Phoenix. Saat berada di Houston, dari 2014-2016, Michael dilaporkan bekerja sebagai supervisor untuk asosiasi kashrut lokal.

Tuduhan terhadap mereka dilontarkan oleh Beynenyu, sebuah organisasi anti-misionaris yang berbasis di Israel, yang mengklaim bahwa mereka telah pindah alamat setiap kali kecurigaan para rabi setempat muncul.

Investigasi yang dilakukan Jewish Chronicle (JC) menguatkan klaim ini. Media kaum Yahudi itu mengungkapkan bahwa Michael Isaacson, bernama Michael Dawson hingga 2019, dibesarkan sebagai Lutheran dan menikah dalam pernikahan Lutheran, dan yang membuat para kerabatnya “terkejut” adalah klaimnya sebagai orang Yahudi.

Isaacson juga dilaporkan membuat latar belakang menjadi Yahudi halachis dan dengan sejarah mempraktikkan tradisi Yahudi, yang semuanya ditolak oleh anggota keluarganya kepada JC.

Terlepas dari itu, ayah dan anak itu telah berhasil mengumpulkan dokumentasi dari para rabi yang memberikan validasi atas klaim mereka. Ini termasuk semicha (penahbisan), dengan penandatanganan Calev oleh salah satu Rabi Michael Aminov, seorang rabi di Arizona.

Namun, Beyneynu khawatir bahwa dokumentasi itu mereka mencoba melakukan Aliyah (pindah ke Israel).

Keluarga itu tercatat telah mengambil bagian dalam sebuah acara dengan Gates of Zion, sebuah organisasi misionaris yang berbasis di Arizona. Namun, ketika berbicara dengan para rabi lain, mereka menyangkal minat dalam pekerjaan misionaris, dan mengklaim bahwa mereka hanya terlibat dengan organisasi semacam itu untuk tujuan “kemanusiaan”.

Penyelidikan Beyneynu lebih lanjut mengungkapkan bahwa sebelumnya Isaacsons telah menghadapi sidang. Namun, dalam konfrontasi ini, ketika ditanya apakah mereka percaya Yesus sebagai sang mesias, mereka telah menyatakan, “Kami tidak menolak Yeshua [Yesus] sang Mesias Yahudi.”

Sepanjang waktu mereka di AS, keluarga Isaacson dilaporkan telah melakukan sejumlah ritual penting Yahudi, termasuk melakukan pernikahan dan perceraian, menulis gulungan suci seperti mezuzot dan bahkan meresmikan konversi Ortodoks. Yang terakhir dilakukan bersama Aminov, diduga sambil mengaku atas nama Kepala Rabbinat Israel.

Jika tuduhan terhadap mereka benar, setiap ritual ini akan dianggap tidak sah.

Ketika didekati Beyneynu, kantor Kepala Rabi Israel, David Lau, menegaskan bahwa Aminov tidak disetujui untuk melakukan konversi.

Pendiri Outreach Yudaism, Rabbi Tovia Singer, menjelaskan bahwa Isaacsons adalah bagian dari gerakan mesianis yang merupakan “iterasi Kristen yang didedikasikan untuk mengubah orang Yahudi,” dan “mereka berusaha untuk menyusup ke komunitas Yahudi, seringkali dengan mengaburkan perbedaan antara Yudaisme dan Kristen untuk memikat orang Yahudi, yang biasanya akan menolak langsung pesan-pesan itu.”

[The Jerusalem Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close