Crispy

Pelaku Pembakaran Masjid dan Penembakan Sinagog California, Dihukum 121 Tahun Penjara Plus 16 Tahun Penjara Lagi

Untuk menghindari hukuman mati, selain hukuman seumur hidup, Earnest setuju untuk menjalani hukuman 121 tahun seumur hidup dan 16 tahun di penjara negara.

JERNIH—John Earnest, mantan mahasiswa keperawatan berusia 22 tahun, akan menghabiskan sisa hidupnya di penjara, sebagai konsekuensi penembakan di sinagoga California Selatan pada 2019, serta pembakaran masjid di wilayah itu.

Pada April 2019, John Earnest berjalan ke Poway Synagogue, dekat San Diego pada hari terakhir kebaktian Paskah. Dia mengaku menggunakan senapan semi-otomatis untuk membunuh seorang wanita berusia 60 tahun, Lori Gilbert-Kaye, dan melukai tiga orang lainnya, termasuk seorang gadis berusia 8 tahun, bersama dengan Rabi, yang kehilangan satu jarinya karena penembakan itu.

“Earnest mengakui bahwa dia melakukan kejahatan itu karena bias dan kebenciannya terhadap orang Yahudi. Dia juga mengakui bahwa dirinya melepaskan tembakan-tembakan senjata api yang menyebabkan kematian dan cedera tubuh yang parah,” kata Kantor Kejaksaan Distrik San Diego dalam sebuah pernyataan.

Dia juga mengaku bersalah karena membakar Masjid Dar-ul-Arqam di Escondido “untuk tujuan meneror jamaah Muslim,” kata kantor tersebut.

Jaksa juga dilaporkan mengutip surat yang mereka katakan ditulis oleh Earnest, yang mengatakan dia terinspirasi oleh penembakan massal di sebuah sinagog di Pittsburgh pada 2018, dan penembakan massal di masjid-masjid di Christchurch, Selandia Baru pada tahun berikutnya.

Perjanjian pembelaan hari Selasa lalu memungkinkan Earnest menghindari hukuman mati, tetapi memastikan bahwa dia tidak akan pernah dibebaskan dengan pembebasan bersyarat. Selain hukuman seumur hidup, Earnest setuju untuk menjalani hukuman 121 tahun seumur hidup dan 16 tahun di penjara negara.

Dia akan dijatuhi hukuman pada 30 September. “Sementara kami mencadangkan pilihan untuk mengadili ini sebagai kasus hukuman mati, penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat bagi terdakwa adalah resolusi yang tepat untuk kejahatan kebencian yang kejam ini, dan kami berharap itu membawa ukuran keadilan dan penutupan bagi para korban, keluarga mereka, teman-teman dan masyarakat luas,” kata kantor kejaksaan.

“Setelah berkonsultasi dengan keluarga Kaye dan banyak korban yang terkena dampak penembakan, keputusan untuk menerima pembelaan seumur hidup dibuat untuk kepentingan keadilan dan dengan pengetahuan bahwa penuntutan paralel oleh Kantor Kejaksaan AS dan kemungkinan pembelaan di pengadilan. kasus itu akan mencegah kasus negara bergerak maju,” tambahnya.

Earnest masih menghadapi lebih dari seratus tuduhan kejahatan kebencian federal, termasuk 54 tuduhan menghalangi pelaksanaan keyakinan agama secara bebas yang mengakibatkan kematian atau cedera tubuh–satu tuduhan untuk setiap orang di dalam sinagoga pada saat itu. [Anadolu Agency]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close