POTPOURRI

Skandal Pembunuhan di Gereja Injili Brasil [5]

Menurut narasi yang dikumpulkan polisi, keluarga itu telah berusaha membunuh Anderson setidaknya sejak 2018. Suatu hari Minggu di bulan Maret tahun itu, beberapa anak telah mengatur agar seorang pembunuh bayaran menyergapnya saat dia pergi dari gereja setelah kebaktian

Oleh   : Jon Lee Anderson

JERNIH– Misael ingat bahwa sesi doa dengan Flordelis diwarnai dengan praktik okultisme. “Setiap kali kami berdoa, itu untuk suatu tujuan,” katanya. “Jika Anda ingin memiliki kendali atas seseorang, kami memasukkan melon, madu, dan gula kristal ke dalam pot, lalu meninggalkan nama Anda di madu dengan nama orang tersebut, dengan cincin pertunangan. Dan kemudian kami menyalakan lilin dan kami semua berdoa bersama selama tujuh hari. Jika ada yang bertanya mengapa ritual-ritual itu tidak ada dalam Alkitab, dia akan mengatakan bahwa ritual-ritual itu telah diakui oleh Kristus di masa lalu tetapi telah hilang dari sejarah.”

Suatu kali, kata Misael, Flordelis mengurungnya di kamar selama dua puluh satu hari untuk berdoa. “Mereka hanya mengetuk pintu untuk mengantarkan makanan, karena menurutnya saya perlu disucikan.”

Malam pembunuhan, Luana dan Misael sedang tidur di rumah ketika teleponnya berdering. Itu dari Pendeta Luciano, anak angkat yang melayani sebagai salah satu pembantu politik utama Flordelis. “Dia berkata, ‘Anderson tertembak, dalam upaya perampokan,'” kata Luana kepada saya. “Saya bangun dan berkata kepada Misael, ‘Mereka melakukannya. Mereka membunuh ayahmu.’”

Telepon berikutnya dari Daniel, anak angkat lainnya. Dia terdengar panik. Luana dan Misael menyuruhnya membawa Anderson ke rumah sakit, dan kemudian berangkat menemuinya. “Empat puluh menit setelah kami tiba di sana, Flor muncul, berpakaian bagus, berkata, ‘Katakan padaku bahwa suamiku masih hidup,’” kenang Luana. “Tapi, ketika Anda mengenal seseorang, Anda tahu kapan dia berpura-pura. Dia menatapku, pura-pura menangis. Dia tahu, suaminya sudah mati.”

Dua hari setelah pembunuhan, Misael dan Daniel pergi ke polisi dan menyebutkan beberapa anggota keluarga yang mereka curigai terlibat. Leal memutuskan untuk membawa semua orang ke stasiun untuk diinterogasi. “Kami ingin semuanya ada di sana, jadi mereka tidak bisa membandingkan catatan,”katanya kepada saya. Dalam seminggu, polisi telah mengumpulkan cukup bukti untuk menangkap enam tersangka lagi, dan mereka mulai membangun teori kasus tersebut.

Menurut narasi yang dikumpulkan polisi, keluarga itu telah berusaha membunuh Anderson setidaknya sejak 2018. Suatu hari Minggu di bulan Maret tahun itu, beberapa anak telah mengatur agar seorang pembunuh bayaran menyergapnya saat dia pergi dari gereja setelah kebaktian—tetapi Anderson bisa menghindarinya dengan pergi dengan mobil pinjaman. Setelah itu, para konspirator mulai membumbui makanan Anderson dengan arsenik, membuatnya harus ke rumah sakit setidaknya enam kali. Luana, istri Misael, mengingat bahwa Anderson telah muntah selama pertemuan, dan bahwa Flordelis berkata, “Anderson akan mati, karena dia di jalan Tuhan.”

Beberapa anggota keluarga kemudian membahas keracunan dalam kesaksian. Roberta,26 tahun, mengatakan bahwa Cristiana, “ibunya” di rumah itu, telah meminum jus yang disediakan untuk Anderson dan menjadi sangat sakit sehingga harus dilarikan ke rumah sakit. Seorang putri angkat bernama Diana ingat bahwa putri lain telah menaruh bubuk dalam minuman Anderson, mengatakan, “Saya akan melakukan apa saja untuk Mama.” Upaya peracunan yang gagal menimbulkan frustrasi. Menurut rumor keluarga, seorang anak perempuan mengeluh bahwa Anderson “sangat busuk sehingga dia tidak mati mati,” dan Flordelis mengatakan kepadanya, “Jika kamu ingin membunuhnya, harus dengan peluru.” (Flordelis menyangkal ini.)

Saat bukti masuk, polisi membuat teori plot yang lebih spesifik. Seorang putri bernama Marzy, polisi menegaskan, telah meminta Lucas untuk mengatur pembunuhan dan membuatnya tampak seperti perampokan yang ceroboh; sebagai gantinya, dia menjanjikan 5000 reais, sekitar 850 dolar, dan koleksi jam tangan Anderson. Flavio melakukan penembakan; yang lain membantu dengan logistik dan mengalihkan perhatian calon saksi. (Marzy, Lucas, dan Flávio tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.) Polisi mulai percaya bahwa konspirasi menyebar ke seluruh keluarga. Hubungan itu rumit, tetapi semuanya berputar di sekitar satu orang. “Begitu kami memahami dinamika keluarga, kami mulai mencurigai Flordelis,” kata Leal.

Mengapa Flordelis ingin Anderson mati? Penyelidikan menunjukkan bahwa motifnya berasal dari perselisihan dalam keluarga. Ada konflik uang, persaingan untuk mendapatkan kasih sayang orang tua, dan, terutama, kebencian terhadap pengaruh Anderson yang semakin besar.

Ketika polisi tidak dapat menemukan ponsel Anderson, mereka meminta penyedia layanan untuk chip yang terhubung ke nomornya; setelah mereka memecahkan kata sandinya, mereka dapat mengunduh keseluruhan catatannya dari cloud. “Kami mengerti banyak setelah itu,” kata Leal. “Jelas bahwa Si Suami mengatur segalanya. Dia mengatur segalanya, bahkan pertemuan politik istrinya. Kita bisa melihat konflik kekuasaan.”

Flordelis dan Anderson tampaknya terjebak dalam pernikahan yang, sebagai pemimpin gereja terkemuka, tidak dapat dibubarkan. Flordelis adalah wajah publik dan pejabat terpilih; sementara Anderson mengendalikan uang dan tampaknya menjadi kecerdasan pendorong di balik karir politiknya. Leal mengingat sebuah email di mana Anderson mengeluh bahwa Flordelis tidak memberinya cukup pujian untuk apa yang telah ia kerjakan. Komunikasi lain, katanya, menunjukkan keterlibatan yang semakin besar antara sang istri dan Pendeta Luciano—ajudan politik yang menelepon Luana untuk menyampaikan berita itu. “Mungkin saja dia berencana untuk menggantikan Anderson dengan Luciano,” kata Leal. “Dia mampu memanipulasi anak-anak untuk membunuh Anderson, karena kekuatan psikologisnya yang besar atas mereka,” tambahnya. “Dia tahu bagaimana memanfaatkan kerapuhan setiap anak.”

Dalam serangkaian penampilan pengadilan di musim dingin lalu, Flordelis melakukan yang terbaik untuk mengacaukan kasus penuntutan. Pada tanggal 18 Desember, selama kunjungan saya, dia tiba dengan penampilan seperti ibu rumah tangga Amish, dengan gaun bermotif sepanjang mata kaki dengan rambut di sanggul suci. Ada bisik-bisik kegembiraan saat dia minta duduk di kursi kayu di tempat terdakwa. Sementara dia duduk dengan sopan, penjaga memimpin sepuluh terdakwa lain, pergelangan tangan mereka yang terbelenggu dipegang di depan mereka seperti orang yang bertobat.

Flávio, putra yang mengaku melakukan penembakan itu, adalah pria pendek berkacamata berusia tiga puluhan. Dia menatap lantai, sampai para tahanan dibawa pergi. Juru kamera berkerumun untuk berfoto dan diusir lagi. Ketika mereka pergi, hakim Nearis dos Santos Carvalho Arce, membacakan dakwaan. Santos mengatakan bahwa Flordelis telah memimpin konspirasi untuk membunuh Anderson, “yang ditembak dengan kejam dengan banyak peluru di area genitalnya, menyebabkan dia kesakitan sebelum meninggal.”

Dalam kesaksian sebelumnya, beberapa anak Flordelis mengatakan bahwa mereka yakin dia berada di balik pembunuhan itu. Roberta mengingat bahwa, ketika dia mendengar berita itu, pikiran pertamanya adalah “Itu dia—Flordelis.” Diana berkata, “Satu-satunya orang yang saya rasa bisa terlibat dalam hal ini adalah ibu saya.”

Tapi, ketika Santos bertanya kepada Flordelis apakah dia terlibat dalam sebuah plot, dia menyangkalnya. “Melakukan itu sama saja dengan menghancurkan diriku sendiri,” katanya, dengan suara sedih. “Setelah Tuhan sendiri, dia adalah hal terpenting di dunia bagiku.”

Itu penampilan keempat Flordelis di pengadilan, dan hakim tampaknya kehilangan kesabaran terhadapnya. Belum lama ini, dia mencabut hak Flordelis untuk menjenguk anak-anaknya yang ditangkap, karena curiga mereka sedang mengarang alibi.

Di pengadilan, dia secara terbuka menantang kebenaran banyak pernyataannya. Selama kesaksian, Flordelis menceritakan malam yang fatal dengan detail yang dramatis, tetapi, ketika dia mencapai titik di mana Anderson menyatakan cintanya padanya, Santos menyela: “Jadi bagaimana? Anda pulang?” Tidak terpengaruh, Flordelis melanjutkan, mengingat bagaimana dia meninggalkannya bermain-main dengan ponselnya di dalam mobil. Dia menangis, seperti yang dia lakukan denganku, ketika dia berbicara tentang terakhir kali dia melihatnya hidup-hidup.

Santos, mendorong untuk spesifik, mencatat bahwa keluarga Flordelis memiliki dua anjing, tetapi mereka tidak menggonggong pada malam pembunuhan. Apakah mereka telah dibius? Salah satunya, dia mengamati, mati sebulan kemudian.

Flordelis menolak, dan hakim bertanya langsung kepadanya, “Apakah Anda meracuni suami Anda?”

“Tidak pernah,” jawab Flordelis.

Anak-anak yang dituduh mengambil bagian dalam plot tidak membantah upaya peracunan. Tetapi mereka menyatakan bahwa pembunuhan Anderson adalah tindakan balas dendam, didorong oleh seorang putri bernama Simone. Aku pernah melihatnya di pengadilan: seorang wanita pucat berambut gelap berusia akhir tiga puluhan yang tinggal dekat dengan ibunya.

Dalam penceritaan Simone, Anderson telah melakukan pelecehan seksual padanya selama bertahun-tahun, bahkan saat dia menderita kanker. Dia mengatakan bahwa dirinya mengalami serangan hanya karena Anderosn telah membayar perawatan medisnya. Seorang pengacara untuk keluarga Anderson membantah pernyataan ini, menghasilkan dokumen yang menunjukkan bahwa perawatan itu dibayar oleh asuransi. Polisi mengatakan bahwa mereka tidak menemukan bukti pelecehan seksual, dan juga menunjukkan bahwa Simone berkencan dengan Anderson sebelum dia menikahi Flordelis—hubungan yang menurut Simone tidak lebih dari beberapa ciuman.

Simone mengaku kepada pihak berwenang bahwa dia telah memasok uang untuk membeli senjata pembunuh itu. Tapi, katanya, dia telah kehilangan jejak plot setelah itu, dan telah jauh dari kompleks malam pembunuhan, bertemu kekasihnya di sebuah motel. Dia juga membantah ikut serta dalam upaya peracunan, meskipun polisi menemukan catatan di teleponnya tentang pencarian Google untuk “seseorang yang jahat”, “di mana menemukan pembunuh”, dan “racun mematikan yang mudah dibeli untuk membunuh seseorang. ” Dia menyatakan bahwa anjing temannya sakit, dan dia berharap bisa mengeluarkan anjing itu dari kesengsaraannya. [Bersambung/ The New Yorker]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close