Veritas

Kerusuhan Meledak di Pakistan Karena Gambar Kartun Nabi Muhammad di Prancis

Sebelumnya, pemerintah setuju untuk melaksanakan tuntutan partai dalam perjanjian tertulis November lalu, dengan Menteri Agama Noorul Haq Qadri dan Menteri Dalam Negeri Sheikh Rasheed Ahmed menandatanganinya atas nama pemerintahan Khan. Hal itu ditandatangani untuk meredakan aksi jalanan TLP sebelumnya di Islamabad.

JERNIH– Bentrokan sengit merebak dan melumpuhkan jalan-jalan di kota-kota terbesar di Pakistan, minggu ini, ketika aktivis Tehreek-i-Labbaik Pakistan (TLP) turun ke jalan. Mereka menggelar demo besar setelah polisi menangkap ketua kelompok mereka, Saad Hussain Rizvi.

Sedikitnya 14 orang telah tewas, termasuk empat polisi, dan lebih dari 500 terluka, lagi-lagi termasuk sekitar 300 polisi, sejak Senin (12/4) pekan lalu ketika para umat Islam yang kecewa dan marah melawan polisi dengan tongkat dan apa pun yang bisa mereka gunakan sebagai senjata.

Pemerintah melarang kelompok itu pada Kamis di bawah undang-undang anti-terorisme, sebuah langkah yang bisa saja menggembleng pengikutnya dan mendorong anggotanya yang lebih radikal untuk melakukan serangan yang lebih bayangan terhadap target negara.

Pada Jumat lalu, pihak berwenang memblokir situs media sosial setidaknya selama empat jam dalam upaya untuk memadamkan kerusuhan yang terus meningkat.

TLP, yang mengadvokasi penerapan hukum syariah di seluruh Pakistan, telah menuntut secara khusus agar pemerintah Perdana Menteri Imran Khan memutuskan hubungan diplomatik dengan Prancis, memanggil kembali duta besar Pakistan dari Paris dan mengusir duta besar Prancis atas penerbitan ulang karikatur Nabi Muhammad yang TLP menganggap menghujat.

Sebelumnya, pemerintah setuju untuk melaksanakan tuntutan partai dalam perjanjian tertulis November, dengan Menteri Agama Noorul Haq Qadri dan Menteri Dalam Negeri Sheikh Rasheed Ahmed menandatangani atas nama pemerintahan Khan. Hal itu ditandatangani untuk meredakan aksi jalanan TLP sebelumnya di Islamabad.

Pemerintah terikat di bawah perjanjian untuk mengusir duta besar Prancis dalam waktu tiga bulan, menahan diri dari menunjuk duta besar mana pun untuk Prancis dan membebaskan semua anggota TLP yang ditahan. Perjanjian itu juga setuju untuk tidak mengajukan kasus baru apa pun terhadap para pemimpin atau pekerja partai agama setelah setuju untuk membatalkan aksi duduk diam mereka di bulan November itu.

TLP mengklaim bahwa pemerintah Khan telah mengingkari perjanjian tersebut dengan menolak untuk mengusir utusan Prancis dan menangkap pemimpin mereka,  Saad, pada Kamis (15/4) di kota utara Lahore.

Dalam pesan video pada hari Selasa, pimpinan TLP Syed Zaheerul Hassan Shah mendesak para pendukung partai untuk “turun ke jalan” melawan pemerintah dan “menggoyang seluruh negeri.”

Kerusuhan tersebut menyebabkan gelombang diplomatik. Kedutaan Prancis mengirim email ke semua warga negara dan perusahaan Prancis di Pakistan pada hari Kamis, menyarankan mereka untuk meninggalkan negara itu untuk sementara waktu, setelah protes anti-Prancis melumpuhkan sebagian besar negara itu.

“Karena ancaman serius terhadap kepentingan Prancis di Pakistan, warga negara Prancis dan perusahaan Prancis disarankan untuk meninggalkan negara itu untuk sementara,” kata kedutaan dalam email kepada warga Prancis.

Pemerintah Khan mengerahkan pasukan paramiliter pada hari Selasa di Punjab untuk memadamkan gangguan. Polisi dan polisi hutan mengatakan mereka telah mencapai beberapa keberhasilan dalam memulihkan ketertiban dan membersihkan jalan dan persimpangan, tetapi bentrokan sengit dengan pengunjuk rasa terus berlanjut.

Laporan menunjukkan bahwa lalu lintas macet di semua jalan raya utama di provinsi Punjab, Sindh dan Khyber Pakhtunkhwa, menyebabkan gangguan pasokan oksigen ke rumah sakit tempat pasien Covid-19 dirawat.

Seorang pejabat senior polisi di Punjab mengatakan kepada Asia Times bahwa pemerintah tampaknya telah memulai beberapa pembicaraan di belakang layar dengan TLP untuk memulihkan perdamaian dan mencapai penyelesaian sebelum situasi berubah di luar kendali kekerasan.

Sumber polisi mengatakan bahwa lebih dari 2.000 aktivis TLP telah ditangkap oleh pihak berwenang dan ditahan berdasarkan undang-undang anti-terorisme.

TLP didirikan pada 2015 oleh Khadim Hussain Rizvi, seorang ulama yang meninggal karena Covid-19 pada November tahun lalu; putranya Saad Hussain Rizvi menggantikannya.

Ideologi inti kelompok sayap kanan tersebut berkisar pada “finalitas” Nabi Muhammad dan perlindungan undang-undang penistaan ​​agama di Pakistan. Partai berbasis agama itu menggelar aksi duduk di ibu kota negara Islamabad selama lebih dari tiga minggu pada tahun 2017.

Pada November tahun lalu, TLP melumpuhkan ibu kota Pakistan ketika ribuan ulama berkumpul di pinggiran Islamabad. Protes itu diredakan oleh kesepakatan yang diklaim TLP bahwa pemerintah gagal untuk menghormatinya.

Jan Achakzai, seorang analis geopolitik, politisi dan mantan penasihat pemerintah Provinsi Balochistan mengatakan kepada Asia Times bahwa dilarangnya TLP tidak akan menyelesaikan masalah karena itu adalah kelompok politik-agama dengan akar yang kuat di massa.

“Pengalaman kami memberi tahu kami bahwa setiap kali kami melarang entitas, entitas itu muncul dengan kredensial baru. Ini adalah kasus Partai Nasional Awami, Partai Rakyat Pakistan, dan banyak entitas politik dan agama lainnya, “katanya.

Achakzai mengatakan bahwa kecuali ideologi dan narasi TLP ditantang, ia akan terus beroperasi meskipun dengan nama yang berbeda. “Tuntutan mereka, termasuk pengusiran Duta Besar Prancis, tidak rasional dan pemerintah tidak bisa memenuhi mereka. Ini adalah kelompok yang mengakar kuat yang harus dibendung secara ideologis. Larangan menyeluruh tidak akan menyelesaikan masalah, ”tambahnya.

Oposisi Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N), yang menderita kerugian besar dalam pemilihan karena pendaftaran TLP sebagai partai politik dalam pemilu 2018, menentang larangan untuk kelompok sayap kanan tersebut.

Senator PML-N Musadik Malik mengatakan kepada Asia Times bahwa partainya tidak melarang Tehreek-e-Insaf ketika hal itu memicu kerusuhan selama masa jabatannya. “Pemerintah kami tidak melarang PTI ketika menyerang parlemen, Televisi Pakistan, dan kantor pemerintah lainnya pada tahun 2014,” kata Malik, seraya menambahkan bahwa tidak ada ketentuan dalam undang-undang yang melarang partai politik.

Partai oposisi Jamiat Ulema Islam-Fazl (JUI-F) juga keberatan dengan keputusan pemerintah yang melarang TLP. Pemimpin senior JUI-F Hafiz Hamdullah menanyakan,  jika TLP sekarang menjadi “kelompok teroris”, lalu mengapa pemerintah menandatangani perjanjian tertulis dengan teroris.

Sementara predikat terorisme masih bisa diperdebatkan, pendukung TLP tidak menghindar dari kekerasan. Hotel, restoran, rumah pribadi, kantor pemerintah dan publik telah hancur karena lemparan batu bata, dalam bentrokan mereka dengan aparat keamanan Pakistan dalam lima hari terakhir kerusuhan. Pengunjuk rasa TLP telah memukuli polisi dengan tongkat besi, tongkat dan pentungan, melawan aksi polisi yang juga tak kalah brutal.  

Mereka juga menyandera belasan petugas polisi di Lahore, tetapi kemudian melepaskan mereka ke lembaga penegak hukum. Para pengamat bertanya-tanya apakah taktik ekstrem seperti itu akan diintensifkan seiring pemerintah telah melarang kelompok garis keras tersebut. [Asia Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close