DepthVeritas

Mengapa di Myanmar Tatmadaw Tidak Akan Pecah?

Kudeta militer tidak jarang terjadi di Asia pada waktu itu, tetapi perbedaan di Myanmar adalah bahwa militer tidak hanya merebut kekuatan politik tetapi juga kekuatan ekonomi. Sementara ekonomi Thailand dan Indonesia, misalnya, berkembang karena militer mengadakan perkawinan sesuai keinginan dengan plutokrasi pribumi, Ne Win membawa Myanmar ke arah yang sama sekali berbeda.

Oleh  : Bertil Lintner

JERNIH– Kudeta militer yang menggulingkan pemerintah yang dipilih secara demokratis di Myanmar telah memicu protes dan pemogokan nasional selama tiga bulan. Lebih dari 700 orang, termasuk anak-anak berusia lima tahun, ditembak dan dibunuh ketika pasukan keamanan menembak ke arah kerumunan demonstran anti-militer.

Ribuan orang, di antaranya tidak hanya politisi, aktivis, dan jurnalis, tetapi juga beberapa penyanyi, bintang film, dan selebriti paling terkenal, ditangkap dengan berbagai tuduhan palsu. Perekonomian Myanmar langsung bertekuk lutut, bank-bank bermasalah, dan para investor asing berlarian keluar.

Litani semacam itu biasanya sudah cukup untuk menjatuhkan pemerintah yang diusung pasca-kudeta, meski pelaku kudeta biasanya tetap mencoba mempertahankan kekuasaan ketika hampir seluruh penduduk menentangnya.

Tapi tidak di Myanmar. Sebaliknya, militer dan polisi yang dikendalikannya tampaknya siap melakukan apa pun untuk mempertahankan kekuasaan yang mereka rebut dan mempersetankan demokrasi.

Mantan pemimpin militer Ne Win, peletak pondasi dwifungsi militer di Myanmar. Foto: AFP

Sejauh ini, tidak ada tanda-tanda keretakan atau perpecahan substansial dalam lembaga keamanan, selain dari segelintir polisi yang melarikan diri ke wilayah yang dikuasai pemberontak di dekat perbatasan Thailand atau melintasi perbatasan ke negara tetangga, wilayah timur laut India.

Tetapi apakah militer Myanmar benar-benar penuh dengan orang-orang yang tidak berdaya dan tidak berpikiran, atau adakah hal lain yang menyatukan institusi tersebut dalam menghadapi perlawanan lokal besar-besaran dan meningkatnya kecaman internasional?

Penjelasan sederhana, yang sebagian besar dikemukakan oleh analis keamanan asing, adalah bahwa militer Myanmar, yang dikenal sebagai Tatmadaw, adalah kekuatan yang diperkuat pertempuran, ‘makhluk’ yang telah berperang melawan serangkaian pemberontak politik dan etnis terus menerus selama lebih dari 70 tahun.

Perang saudara Myanmar meletus tak lama setelah kemerdekaan dicapai dari Inggris pada tahun 1948. Sebelumnya, tentara yang didirikan oleh pahlawan kemerdekaan Aung San telah berperang bersama militer Jepang melawan Inggris dan kemudian, pada akhir Perang Dunia II, bersekutu dengan Inggris dan berbalik melawan Jepang.

Akibatnya, Tatmadaw melihat dirinya sebagai pembela sejati kemerdekaan bangsa dan satu-satunya kekuatan yang dapat menyatukan negara yang beragam secara etnis, dan terpecah belah secara politik.

Namun analisis itu meleset dari teka-teki kekuatan militer di Myanmar. Meskipun putri Aung San dan pemimpin demokrasi yang digulingkan oleh kudeta–Aung San Suu Kyi–pernah menyebut Tatmadaw sebagai “tentara ayahku”, kekuatan militer yang bertempur selama Perang Dunia II memiliki sedikit kesamaan dengan tentara yang muncul setelah kemerdekaan.

Karena perjanjian pasca-perang dengan Inggris, sebagian besar pejuang lama didemobilisasi dan diubah menjadi milisi yang dikenal sebagai Organisasi Relawan Rakyat (PVO) yang, pada gilirannya, melakukan perjuangan bersenjata melawan pemerintah karena memandang kemerdekaan sebagai tipuan yang mengabadikan pemerintahan kolonial.

Pada saat itu, Aung San telah dibunuh dan “Tiga Puluh Kamerad” legendaris yang mengikutinya ke Jepang untuk menerima pelatihan militer sebelum invasi Jepang ke Myanmar pada tahun 1942, hanya tiga yang tersisa di Tatmadaw pada tahun 1950-an, termasuk panglima angkatan darat Jenderal Ne Win, yang akhirnya merebut kekuasaan dalam kudeta tahun 1962. Itu menjadi pengambilalihan militer mutlak pertama di Myanmar, yang saat itu dikenal sebagai Burma.

Pada 1950-an, perang saudara Myanmar kurang lebih sudah berakhir, dengan pemberontak Karen National Union (KNU) dan Partai Komunis Burma (CPB) didorong kembali ke daerah-daerah terpencil. Namun, kekacauan politik internal yang terus-menerus menyebabkan pembentukan pemerintahan sementara yang dipimpin oleh Ne Win, berkuasa dari tahun 1958 hingga 1960.

Alih-alih melawan pemberontak, Ne Win dan Pasukan Senapan ke-4 Burma yang dipimpinnya, menghabiskan bagian akhir tahun 1950-an untuk membangun basis kekuatan–dan kerajaan bisnis yang dalam banyak hal bertahan hingga hari ini– berpusat di sekitar resimen mereka.

Pada tahun 1958, ia menerbitkan sebuah dokumen berjudul “Ideologi Nasional Angkatan Pertahanan” yang sangat mirip dengan doktrin dwifungsi, atau dwifungsi ABRI tentara Indonesia yang menyatakan bahwa militer memiliki peran pertahanan dan sosial-politik.

Ne Win juga mendirikan entitas yang disebut Lembaga Layanan Pertahanan (Defense Services Institute/DSI), yang segera menguasai sektor vital ekonomi Myanmar. Ia memiliki toko ritel sendiri di Yangon, sementara di tempat lain lembaga itu mengendalikan impor batu bara yang menguntungkan untuk rel kereta api, pasokan listrik dan transportasi air pedalaman.

DSI bahkan mendirikan jalur pelayaran eksternal, Five Star Line, dan mengambil alih bank milik Inggris dan menamainya Bank Ava. Koran The Guardian, dan penerbitnya juga dikendalikan DSI. Sementara itu, Angkatan Darat Myanmar yang dulunya kecil, mungkin hanya berjumlah 2.000 orang pada tahun 1949, tumbuh dengan mantap dalam kekuatan dan kepentingannya. Pada akhir 1950-an, Ne Win memiliki lebih dari 40.000 tentara di bawah komandonya.

Tentara menjadi negara di dalam negara, tetapi hanya sedikit melibatkan orang-orang Myanmars, yang sebagian besar percaya pada sistem demokrasi, konstitusi, dan supremasi hukum negara, memberikan banyak perhatian sampai New Win merebut kekuasaan pada tahun 1962.

Secara signifikan, junta yang menggulingkan pemerintah yang dipilih secara demokratis memperkenalkan sistem ekonomi baru yang disebut “Jalan Burma menuju Sosialisme”. Tetapi alih-alih membangun rezim sosialis yang mengingatkan orang-orang di Eropa Timur, Uni Soviet atau Cina, pernyataan Ne Win itu berarti bahwa semuanya dinasionalisasi dan diambil alih oleh 23 perusahaan negara yang dijalankan militer.

Kudeta militer tidak jarang terjadi di Asia pada waktu itu, tetapi perbedaan di Myanmar adalah bahwa militer tidak hanya merebut kekuatan politik tetapi juga kekuatan ekonomi. Sementara ekonomi Thailand dan Indonesia, misalnya, berkembang karena militer mengadakan perkawinan sesuai keinginan dengan plutokrasi pribumi, Ne Win membawa Myanmar ke arah yang sama sekali berbeda.

Komunitas bisnis lama, yang sebagian besar berasal dari India dan Cina, properti dan aset mereka disita oleh militer, mendorong ratusan ribu orang keluar dari Myanmar ke India, Asia Tenggara atau Taiwan.

Tetapi jika kudeta tahun 1962 dimaksudkan untuk menghancurkan apa yang tersisa dari para pemberontak, itu ternyata kontraproduktif. Pemberontakan meletus di antara suku Kachin pada tahun 1961 di wilayah negara bagian Shan bagian utara. Setelah 1962, gerakan itu menyebar ke negara bagian Kachin dan Tentara Kemerdekaan Kachin  mengambil alih sebagian besar negara bagian.

Pemberontakan yang bahkan lebih kecil di antara Shan, yang meletus pada tahun 1958, meningkat menjadi perang skala penuh ketika beberapa kelompok berkumpul bersama untuk membentuk Tentara Negara Bagian Shan pada tahun 1964. Cara Burma menuju Sosialisme, hampir tidak mengherankan, menyebabkan keruntuhan ekonomi dan pasar gelap yang berkembang dengan tetangga Thailand.

Karen National Union (KNU), ​​yang menguasai daerah perbatasan, mengumpulkan pajak atas perdagangan itu, dan mampu membeli senjata modern dari pasar gelap Thailand. Dan, yang paling menghancurkan, Cina memutuskan untuk memberikan dukungan habis-habisan kepada Partai Komunis Burma (CPB), termasuk jenis persenjataan modern dan canggih yang tidak pernah dimiliki oleh kekuatan lama di Myanmar tengah.

Dengan demikian, struktur kekuasaan baru yang muncul di Myanmar setelah tahun 1962 lebih berkaitan dengan mempertahankan tatanan yang sangat mengistimewakan militer dalam masyarakat yang runtuh daripada fakta bahwa para perwira telah menyaksikan pertempuran sengit.

Orde baru itu memiliki basis yang sangat sempit, terdiri dari orang-orang dari resimen Ne Win sendiri, 4th Burma Rifles. Dan Ne Win sendiri mungkin adalah perwira senior yang paling tangguh dalam pertempuran di Tatmadaw karena dia bisa dibilang menghabiskan lebih banyak waktu berjudi di pacuan kuda daripada di medan perang.

Tentara Serikat Nasional Karen (KNU) berjaga dengan senjata serbu mereka di Desa Oo Kray Kee di Negara Bagian Karen, dekat perbatasan Thailand-Myanmar pada 30 Januari 2012. Foto: AFP / Pornchai Kittiwongsakul

Sebenarnya, perwira paling tangguh di negara itu–di antaranya Brigadir Kyaw Zaw yang populer, yang dibersihkan pada akhir 1970-an, kemudian bergabung dengan CPB dan mengakhiri hidupnya di pengasingan di Tiongkok. Ada pula  Jenderal Tin Oo, yang bertempur di beberapa daerah perbatasan dan pada tahun 1988 menjadi salah satu pemimpin Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang saat itu baru dibentuk. Keduanya tak pernah menjadi pembunuh warga sipil.

Sebaliknya, loyalis Ne Win adalah pihak yang melepaskan tembakan ke arah mahasiswa yang berdemonstrasi pada tahun 1962, mahasiswa dan pekerja di pertengahan 1970-an, dan kemudian pembantaian pada tahun 1988, ketika ribuan pengunjuk rasa pro-demokrasi ditembak mati di jalan-jalan Yangon dan di tempat lain. .

Ne Win dan anak buahnya dari 4th Burma Rifles tetap berkuasa sampai setelah peristiwa 1988, ketika perwira yang lebih muda mengambil alih. Warisan Ne Win akhirnya dibongkar pada tahun 2002, ketika dia meninggal dan kerabatnya disingkirkan karena diduga berkomplot melawan pemerintah militer saat itu. Tapi sistem yang dia ciptakan masih hidup sampai sekarang.

Militer menjadi kelas penguasa, yang menikmati hak istimewa yang ditolak warga negara biasa. Ia memiliki sekolah dan rumah sakit sendiri dan sangat jarang seseorang yang tidak berasal dari keluarga militer mendapatkan pekerjaan di pemerintahan.

Tentara baru yang muncul setelah 1962 juga mencakup serangkaian Divisi Infanteri Ringan, yang terkenal kejam karena kebrutalan mereka saat memerangi pemberontak dan menekan gerakan sipil di daerah perkotaan, seperti yang mereka lakukan pada tahun 1988 dan sekali lagi dilakukan setelah kup 1 Februari.

“Jalan Burma Menuju Sosialisme” dihapuskan setelah pemberontakan 1988, tetapi militer tetap memegang peran penting dalam sistem semi-kapitalis yang menggantikannya. Sementara Ne Win memiliki DSI, para pemimpin militer baru Myanmar mendirikan perusahaan yang kuat seperti Union of Myanmar Economic Holdings dan Myanmar Economic Corporation, yang saat ini memiliki kepemilikan yang luas di seluruh perekonomian.

Dengan demikian, konsep deklarasi 1958 dan kudeta 1962 belum ditinggalkan melainkan dibentuk kembali: militer harus memiliki fungsi pertahanan serta memainkan peran sosial, politik dan ekonomi.

Apakah Suu Kyi dan NLD-nya bertujuan untuk mengembalikan peran dan kepemilikan tersebut dalam masa jabatan kedua yang dipilih adalah pertanyaan terbuka dan penting.

Suu Kyi sebagian besar menahan diri untuk tidak menantang kekuatan politik dan ekonomi Tatmadaw dalam masa jabatan pertamanya. Tetapi kemenangan pemilu NLD yang luar biasa pada November lalu–yang diklaim oleh pembuat kudeta tanpa bukti sebagai penipuan–memberinya mandat yang kuat untuk mendorong perubahan yang lebih demokratis.

Para pemimpin petinggi juga mungkin takut akan risiko pembalasan atas banyak kejahatan mereka. Semua perwira senior Tatmadaw tahu di mana kerangka terkubur dari kekejaman masa lalu, baik di daerah etnis minoritas dan sekarang juga di pusat-pusat perkotaan tempat tinggal kelas menengah.

Panglima tertinggi saat ini, Jenderal Senior Min Aung Hlaing, sekarang secara luas dibenci di seluruh penduduk karena tindakan keras pasca kudeta rezimnya yang kejam. Dia dan rekan-rekannya sekarang tahu bahwa mereka harus mempertahankan kekuasaan atau mendekam di penjara–atau lebih buruk.

Tapi itu adalah kombinasi dari ketakutan itu, kepentingan ekonomi yang mengakar kuat dan ideologi fungsi ganda yang mengikat Tatmadaw begitu erat, bukan rasa patriotisme yang mendasari atau karena petugas telah diperkuat melalui pertempuran di lapangan.

Dan itu menjelaskan mengapa tidak ada retakan yang muncul atau kemungkinan besar akan muncul di Tatmadaw, meskipun perintah brutal, irasional, dan tampaknya merugikan diri sendiri diberikan para pemimpin militer dan dilakukan oleh prajurit yang bego dan patuh. [Asia Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close