DesportareVeritas

Persahabatan Sejati “The Next Khabib” Islam Makhachev dengan Khabib Nurmagomedov

Di UFC 242, September 2019, Nurmagomedov meletakkan ikat pinggangnya di depan Makhachev pada konferensi pers pasca-pertarungan dan berkata, “Juara masa depan.” Ini adalah visi yang dimulai oleh, Abdulmanaf Nurmagomedov, yang membimbing putranya—Khabib–, Makhachev dan petarung lainnya di sasana Dagestan

JERNIH–Pada 25 Oktober 2020, Daniel Cormier berada di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, berbicara dengan juara kelas ringan UFC, Khabib Nurmagomedov, yang telah mengejutkan dunia pada malam sebelumnya dengan menangis mengumumkan pengunduran dirinya di Octagon, beberapa saat setelah mengalahkan Justin Gaethje, pemegang juara dunia UFC kelas ringan ad-interim, karena Nurmagomedov sang juara,  tak bisa bertarung beberapa waktu sebelumnya.

Ada banyak hal yang bisa dibicarakan teman-teman lama. Cormier yang sempat menjadi juara UFC kelas berat ringan, telah pensiun beberapa bulan sebelumnya. Jadi wajar bila ia bisa memahami perasaan Nurmagomedov.

Mereka berbicara tentang masa depan, khususnya tentang masa depan American Kickboxing Academy (AKA), gym tempat mereka berlatih di San Jose, California. Dari Chain Velasquez, Luke Rockhold hingga Cormier dan Nurmagomedov–“Empat Raja”, seperti yang dijelaskan Cormier –AKA bisa membanggakan dirinya sebagai rumah bagi para juara UFC.

Alm Abdulmanaf Numagomedov, Islam, Khabib dan seorang teman.

Untuk kedua kalinya dalam beberapa minggu, kartu UFC Fight Night diberi judul oleh sepasang kelas berat yang ingin memperebutkan posisi dan potensi gelar di masa depan, hanya beberapa minggu dari momen mempertahankan gelar antara Stipe Miocic melawan Francis Ngannou.

Tapi sekarang bagaimana? Jawabannya jelas. Cormier mengirim pesan kepada Islam Makhachev, sosok ringan yang sedang naik daun yang tumbuh bersama Nurmagomedov di Dagestan dan telah berlatih dengannya di AKA.

“Kamu sekarang siap jadi juara dunia,” kata Cormier padanya. … “Kamu juara berikutnya. Kamu yang terbaik. Kamu selalu menjadi yang terbaik.”

Pada hari Sabtu, Makhachev akan mencoba mengambil langkah selanjutnya dalam evolusinya ketika dia bertemu Drew Dober di UFC 259 di Las Vegas. Makhachev akan bersaing untuk kemenangan ketujuh berturut-turut di divisi terberat karena berjubelnya pemain.

Nurmagomedov tidak pernah malu dengan ekspektasinya agar Makhachev jadi juara. Setelah pertarungan terakhir Makhachev, keputusan bulat atas Davi Ramos di UFC 242 pada September 2019, Nurmagomedov meletakkan ikat pinggangnya di depan Makhachev pada konferensi pers pasca-pertarungan dan berkata, “Juara masa depan.” Ini adalah visi yang dimulai oleh, Abdulmanaf Nurmagomedov, yang membimbing putranya—Khabib–, Makhachev dan petarung lainnya di sasana Dagestan menjadi kelompok elit seniman bela diri campuran. Abdulmanaf meninggal pada tahun 2020 karena masalah jantung yang dipersulit oleh COVID-19, tetapi visinya tetap menjadi misi bersama.

Karena Presiden UFC Dana White tidak ingin melepaskan kemungkinan bahwa Nurmagomedov akan bertarung lagi, sabuk ringan tetap ada pada seseorang yang sudah pensiun, sementara yang lain memperebutkan posisi untuk mengisi kekosongan akhirnya.

Dustin Poirier, Conor McGregor, Michael Chandler, Charles Oliveira dan Gaethje diharapkan berada di antara mereka yang terlibat dalam turnamen tidak resmi untuk menobatkan juara baru.

“Sekarang, semua orang membicarakan Dustin, Conor, Chandler, Justin, Oliveira,” kata Nurmagomedov kepada ESPN. “Tapi pada akhir tahun, itu akan berubah. Saya tidak berpikir ada yang bisa mengalahkan Makhachev sekarang.”

MAKHACHEV TIBA DI AKA pada tahun 2012 bersama Islam Mamedov, yang saat ini menjadi petarung PFL. Makhachev disebut sebagai “Islam abu-abu” atau “Islam hitam”, sedangkan Mamedov disebut “Islam merah,” sesuai dengan warna kemeja yang mereka kenakan, kata Cormier.

Tak lama kemudian, Makhachev membuat nama asli untuk dirinya sendiri. “Anda bisa melihat bahwa anak ini seperti Khabib, dengan stand-up yang sedikit lebih ketat,” kata Cormier. “Hari ini, Khabib akan memberitahumu bahwa dia akan berdiri dan menyerang siapa pun yang dia inginkan …. Islam tampaknya sedikit lebih siap untuk pergi.”

Saat bolak-balik antara Dagestan dan California, Makhachev mendominasi panggung MMA Rusia sebelum menandatangani kontrak dengan UFC pada 2015. Makhachev mengalahkan Leo Kuntz dengan kuncian putaran kedua dalam debutnya pada Mei di UFC 187, acara yang sama di mana Cormier memenangkan pertamanya Gelar UFC, mengalahkan Anthony Johnson untuk mahkota kelas berat ringan.

Makhachev sangat mengesankan sehingga UFC selanjutnya memasukkannya dengan Adriano Martins, striker Brasil yang berbahaya dalam kemenangan beruntun. Martins menangkap Makhachev dengan tangan kanan dan menghentikannya di babak pertama di UFC 192 pada 3 Oktober 2015.

Makhachev tidak pernah kalah sejak saat itu. Satu-satunya hal yang memperlambatnya adalah infeksi staph yang menunda pertarungannya melawan mantan juara Rafael dos Anjos November lalu. Itu akan menjadi acara utama pertamanya.

“Gulat lurus, di antara semua pria itu, Islam adalah yang terbaik,” kata Cormier, mantan pegulat Olimpiade. “Dalam gulat lurus, saya pikir dia akan mengalahkan Khabib.”

Itu pernyataan yang bagus. Nurmagomedov masuk dalam daftar pendek petarung terhebat sepanjang masa, dan itu bukan karena kemampuannya menyerang. Tidak. Itu karena dia memenangkan semua 29 pertarungannya, dia hanya kalah dalam dua putaran.

Pelatih AKA Javier Mendez mengatakan dia melihat Nurmagomedov kalah pada putaran latihan hanya dengan satu rekan latihan – Makhachev.

“Orang perlu memahami bahwa orang ini adalah mesin,” kata Mendez tentang Makhachev. “Saya tidak melihat ada orang yang mengambil orang ini dan melatihnya di area mana pun. Apa pun bisa terjadi dengan sarung tangan kecil ini … tapi saya tidak melihat ada orang yang menudingnya. Tidak. Dan aku tidak bercanda.”

Tidak akan mudah menghajar Makhachev dengan serangan. Dia menyerap serangan signifikan paling sedikit dari siapa pun dalam sejarah UFC dengan minimal lima pertarungan. Nurmagomedov berada di urutan kedua di antara kelas ringan aktif, menurut UFC Stats.

“Kami berdebat seumur hidup dan kami tidak pernah mudah,” kata Makhachev tentang pelatihannya dengan Nurmagomedov. “Sepanjang waktu kami bekerja keras. Itulah mengapa saya meningkat ketika saya bekerja sama dengan Khabib.”

Nurmagomedov dan Makhachev sudah saling kenal sejak awal remaja. Mereka lebih dari sekadar mitra pelatihan; mereka seperti saudara, itulah sebabnya Nurmago-medov terbang ke Las Vegas untuk pertarungan Makhachev.

Namun, satu hal yang tidak akan pernah mereka lakukan adalah menjadi lawan satu sama lain.

“Ayah Khabib mengatakan kepada saya sepanjang waktu, ketika Khabib pensiun, Anda akan menjadi juara berikutnya,”kata Makhachev kepada Brett Okamoto dari ESPN, tahun lalu. … “Saya harus melakukan ini, karena ayah selalu mengatakan kepada saya,”Kamu akan menjadi juara. Kamu akan menjadi juara berikutnya.”

Islam dan Khabib

“Makanya saya harus berlatih keras, katakan “Insya Allah, saya akan jadi juara suatu hari nanti’,” katanya, menggunakan frasa bahasa Arab yang berarti “Insya Allah”.

NURMAGOMEDOV MENGATAKAN DIA pensiun karena dia berjanji kepada ibunya bahwa pertarungan Gaethje akan menjadi yang terakhir, setelah kematian ayahnya. Dia juga mengatakan dia tidak punya apa-apa lagi untuk dibuktikan setelah mengalahkan McGregor, Poirier dan Gaethje.

Tetapi Nurmagomedov juga berbicara tentang menyingkir dari jalan Makhachev.

“Anda tahu selama Khabib menjadi juara, Islam akan mengambil pendekatan yang lebih lambat untuk naik peringkat,” kata Cormier. “Tapi sekarang, Khabib dan saya membicarakannya, semua orang percaya bahwa Islam bisa menjadi juara. Sekarang, dengan Khabib pensiunan, saya percaya sekarang [Islam] mulai naik.”

Nurmagomedov mengatakan, Makhachev akan bertarung tiga kali pada 2021, yang pertama di UFC 259, satu lagi menjelang musim panas setelah Ramadhan–bulan suci bagi Muslim, yang berakhir 12 Mei– dan kemudian yang terakhir di akhir tahun. Pada saat itu, kata Nurmagomedov, Makhachev harus mengantre untuk merebut gelar di pool seberat 155 pound.

“Saya benar-benar yakin bahwa zamannya sedang menuju ke situ,” kata Nurmagomedov.

Cormier tidak lagi menyebut Makhachev sebagai “Islam hitam” atau bahkan dengan nama aslinya. Cormier menyebut Makhachev “Champion”, dengan cara yang sama Velasquez menyapa Cormier di AKA, bahkan sebelum Cormier memenangkan sabuk itu.

“Selama 10 tahun berturut-turut, kami telah memperebutkan banyak gelar dari basis AKA,” kata Cormier. “Bagaimana kami melanjutkannya? Islam adalah orangnya. Kami semua percaya saat ini Islam adalah kesempatan terbaik kami berikutnya untuk mendapatkan seseorang yang hebat.” [ESPN]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close