OikosVeritas

Saat Negara-negara Balkan Terjebak Utang Infrastruktur Miliaran Dolar Kepada Cina

Proyek jalan raya yang belum selesai sering dikutip sebagai contoh dari “diplomasi jebakan utang” yang dituduh dilakukan Cina sebagai bagian dari Belt and Road Initiative, sebuah upaya infrastruktur untuk menghubungkan dunia Timur dan Barat. Kini Montenegro terperosok di lubang utang sebesar 1 miliar dolar AS, ubtuk ruas jalan termahal di dunia.

JERNIH– Uni Eropa mengatakan pihaknya tidak akan melunasi utang Montenegro, sebuah negara kecil di Semenanjung Balkan, yang hampir mencapai 1 miliar dolar AS kepada Cina. Uni Eropa berulang kali menolak permohonan bantuan dari negara kecil Balkan itu.

Seorang juru bicara Uni Eropa mengatakan kepada South China Morning Post bahwa mereka “tidak membayar kembali pinjaman mitra yang mereka ambil dari pihak ketiga”, meskipun ia menyatakan keprihatinan “atas dampak sosial ekonomi dan keuangan dari beberapa investasi Cina di Montenegro”.

Menurut dia, Brussel bersedia bekerja dengan negara tersebut, calon anggota UE, untuk menempatkan utangnya pada pijakan yang berkelanjutan.

Menteri keuangan Montenegro Milojko Spajic pada hari Minggu menjadi anggota kabinet terbaru yang meminta bantuan Brussels dalam membayar kembali pinjaman dalam mata uang dolar yang ditandatangani dengan Bank Ekspor-Impor Cina pada tahun 2014 untuk membangun bagian pertama dari jalan raya yang menghubungkan negara itu dengan negara tetangga Serbia.

“Ini kemenangan kecil tapi mudah bagi mereka. Itu buah yang tergantung rendah, “kata Spajic kepada Financial Times dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Minggu.

Pinjaman tersebut disetujui di bawah pemerintahan sebelumnya, dengan Spaijic memperjelas bahwa pemerintahan baru, yang mengambil alih pada bulan Desember, menginginkan hubungan yang lebih dekat dengan Brussel daripada Beijing.

“Untuk infrastruktur, kami saat ini mengandalkan Cina … Situasinya dramatis dari sudut pandang geopolitik,” katanya kepada FT.

Proyek jalan raya yang belum selesai sering dikutip sebagai contoh dari “diplomasi jebakan utang” yang dituduh dilakukan Cina sebagai bagian dari Belt and Road Initiative, sebuah upaya infrastruktur untuk menghubungkan dunia Timur dan Barat. Beijing telah menolak tuduhan tersebut dengan mengatakan pinjamannya ke negara-negara berkembang tidak memiliki ikatan.

FT melaporkan bahwa dengan perkiraan biaya 23,8 juta dolar AS per kilometer, jalan raya tersebut dianggap sebagai salah satu jalur jalan termahal di dunia, dengan pembayaran pertama jatuh tempo pada bulan Juli.

Ini telah membantu meningkatkan tingkat utang publik di Montenegro–yang berusaha untuk bergabung dengan UE– dari 65,9 persen menjadi sekitar 80 persen dari produk domestik bruto setelah pinjaman itu dilunasi, menurut angka yang dikutip oleh Parlemen Eropa.

Untuk menyerap biaya, Podgorica harus mengumpulkan uang tunai di tempat lain, seperti pajak pertambahan nilai 21 persen untuk kegiatan non-pariwisata.

Dalam pidatonya di depan komite Parlemen Eropa untuk urusan luar negeri pada bulan Maret, Wakil Perdana Menteri Dritan Abazovic meminta anggotanya untuk “membantu kami mengganti kredit dengan [pinjaman dari] beberapa bank Eropa”, menambahkan bahwa itu akan membantu menghalangi pengaruh China di negara tersebut.

Peter Stano, juru bicara Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Masalah Keamanan, mengatakan kepada Post bahwa blok tersebut sudah menjadi penyedia bantuan keuangan terbesar untuk Montenegro, serta investor dan mitra dagang terbesarnya.

“UE akan terus mendukung Montenegro dalam perjalanannya menuju keanggotaan UE, dan dalam konteks ini bekerja dengan negara tersebut untuk menemukan solusi keuangan untuk proyek-proyek investasinya dan untuk memastikan keberlanjutan utang publiknya,” kata Stano.

“Tetapi sementara setiap negara bebas untuk menetapkan tujuan investasinya, UE memiliki kekhawatiran atas dampak sosial ekonomi dan keuangan yang dapat ditimbulkan oleh beberapa investasi Cina di Montenegro, yang mempertaruhkan ketidakseimbangan makroekonomi dan ketergantungan pada utang,”tambahnya.

Kekhawatiran telah meningkat di Brussel tentang pengaruh Cina yang tumbuh di Balkan Barat, tempat Cina memiliki hubungan yang kuat dengan pusat kekuatan regional Serbia.

Tidak jelas apakah Montenegro akan dapat memperoleh dukungan dari sumber lain dan lembaga pendanaan publik utama Eropa sebelumnya telah mengangkat hidung mereka di bagian pertama jalan raya Bar-Boljare, yang akan membentang dari Laut Adriatik ke perbatasan dengan Serbia. .

Sebuah laporan oleh Institut Clingendael Belanda, sebuah lembaga pemikir, mengatakan tahun lalu bahwa dua studi kelayakan telah dilakukan masing-masing pada tahun 2006 dan 2012, dengan Bank Rekonstruksi dan Pembangunan Eropa dan Bank Investasi Eropa menyatakan “tidak tertarik” dalam proyek tersebut. .

“Montenegro melihat Cina sebagai kekuatan global yang meningkat yang membawa peluang ekonomi dan pembiayaan baru. Institusi dan aktor lokal di Montenegro cenderung positif dan tertarik untuk mengembangkan dan memperdalam hubungan bilateral,”tulis laporan itu.

“Harapan terus menang atas sikap kritis karena dianggap penting untuk memenuhi kebutuhan pembangunan negara.” [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button
Close
Close