Crispy

Mahasiswa Muslim India Ditangkap di Bawah Undang-undang Pernikahan Beda Agama

Sebuah film di Netflix diprotes radikal Hindu, sementara sebulan sebelumnya sebuah perusahaan perhiasan menarik iklan yang menunjukkan pasangan lintas agama, setelah menarik kemarahan umat Hindu radikal.

JERNIH– Polisi di negara bagian utara India, Uttar Pradesh, menangkap seorang pria Muslim karena diduga mencoba mengubah agama seorang wanita Hindu menjadi Islam. Mahasiswa berusia 20 tahun itu adalah yang pertama ditahan di bawah undang-undang anti-konversi baru yang bertujuan mengekang apa yang disebut “jihad cinta”– istilah yang digunakan kelompok Hindu radikal untuk menuduh pria Muslim mengubah wanita Hindu melalui pernikahan.

Undang-undang baru tersebut memberikan hukuman maksimal 10 tahun penjara dengan denda. Hal tersebut telah memicu kehebohan, dan disebut sebagai Islamofobik dan inkonstitusional.

Penangkapan dilakukan di Distrik Bareilly pada Rabu (2/12) lalu,  dan pria itu ditahan selama 14 hari menunggu penyelidikan. “Kami melakukan penangkapan atas dasar pengaduan yang diajukan oleh keluarga gadis itu. Tuduhannya adalah pria itu menculiknya, sebelum memaksanya pindah agama, ”kata petugas polisi senior, Sansar Singh.

Pria yang ditahan itu mengatakan kepada media domestik bahwa dia tidak bersalah dan tidak memiliki hubungan apa pun dengan wanita itu.

Kasus tersebut didaftarkan pada hari Sabtu pekan lalu, hari yang sama ketika Uttar Pradesh menjadi negara bagian pertama di India yang memberlakukan undang-undang tersebut, yang disebut Peraturan Larangan Konversi Agama yang Melanggar Hukum. Dalam beberapa pekan terakhir, empat negara bagian lagi– Assam, Madhya Pradesh, Haryana dan Karnataka– telah mengungkapkan rencana untuk memberlakukan undang-undang yang melarang perpindahan agama yang “dipaksakan dan curang”.

Partai-partai oposisi dan pegiat sosial mengecam langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa undang-undang “jihad cinta ” didorong oleh Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata (BJP) dan kelompok-kelompok radikal Hindu yang bertujuan untuk menciptakan negara Hindu.

Langkah itu juga ditujukan untuk mempolarisasi komunitas dan mengkonsolidasikan suara Hindu menjelang pemilihan negara bagian dalam beberapa bulan mendatang. Bulan lalu, politisi dan pihak berwenang menuduh Netflix mempromosikan “jihad cinta”, merujuk pada adegan dalam serial ‘A Suitable Boy’, di mana seorang gadis Hindu mencium seorang anak laki-laki Muslim di depan sebuah kuil Hindu. Sebulan sebelumnya, sebuah perusahaan perhiasan menarik iklan yang menunjukkan pasangan lintas agama, setelah menarik kemarahan umat Hindu radikal.

Menurut undang-undang, pernikahan akan dinyatakan “batal demi hukum” jika konversi seorang wanita semata-mata untuk tujuan itu, dan mereka yang ingin pindah agama setelah menikah perlu mengajukan permohonan kepada otoritas distrik.

Undang-undang tersebut melanggar hak untuk menikah, yang merupakan bagian dari hak untuk hidup dan kebebasan berdasarkan Pasal 21 konstitusi India, para aktivis hak-hak-asasi manusia. [DPA / SCMP]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close