Crispy

Mantan Pangab Filipina: Cina akan Rebut Filipina dalam Perang dengan AS

Kedua negara adidaya tersebut akan berupaya menguasai Filipina karena lokasinya yang strategis

JERNIH–Filipina kemungkinan harus merelakan Cina untuk menguasai beberapa jalur perairan mereka jika perang antara Beijing dan Washington harus terjadi. Hal itu dikatakan mantan Panglima Angkatan Bersenjata Filipina, Emmanuel Bautista.

Lokasi strategis kepulauan dengan rute yang menghubungkan Laut Cina Selatan dan Samudera Pasifik, telah menjadikan Filipina “medan utama” yang sangat berarti, kata  pensiunan jenderal tersebut dalam sebuah forum online. Bautista mengidentifikasi rute itu sebagai Bashi Channel di sebelah Pulau Batanes dan Babuyan, dekat Taiwan, dan Selat Mindoro, Cebu, Balabac, San Bernardino dan Surigao,  di area Kepulauan Filipina.

“Jika Anda ingin mempengaruhi dan menguasai Laut Cina Selatan, Anda perlu mengontrol titik-titik penghambat ini,” katanya.

Bautista bertugas di militer selama lebih dari 30 tahun, dan menjadi kepala staf angkatan bersenjata dari 2013-2014. Dia juga merupakan mantan direktur eksekutif National Task Force on the West Philippine Sea, yang dibentuk pada tahun 2016 oleh pemerintahan sebelumnya untuk mengoordinasikan upaya semua lembaga pemerintah dalam mempromosikan kepentingan zona maritime negara itu.

Meskipun Cina telah mengatakan tidak akan memulai perang di tengah meningkatnya ketegangan dengan AS, Bautista mengatakan Beijing semakin agresif di laut yang disengketakan dan di perbatasannya dengan India, tempat perselisihan militer terus berlanjut sejak Juni lalu.

Cina memiliki klaim yang tumpang tindih atas Laut Cina Selatan dengan empat negara Asia Tenggara, termasuk Filipina. Cina juga memiliki perselisihan lama dengan Jepang atas Kepulauan Senkaku/Diaoyu, dan dalam beberapa pekan terakhir mengambil sikap militer yang lebih tegas terhadap Taiwan setelah kunjungan pejabat tinggi administrasi Trump ke Taipei dan penjualan senjata AS kepada pemerintah negara pulau tersebut.

“Sengketa wilayah di Indo-Pasifik adalah hot spot yang dapat memicu konfrontasi antara AS dan Cina,” kata Bautista dalam forum yang diselenggarakan oleh National Youth Movement for the West Philippine Sea, sebuah kelompok internasional yang mempromosikan kedaulatan laut Filipina.

“Dengan asumsi adanya lepas kendali, dan terjadi tembak-menembak… Cina akan merebut Filipina,” kata Bautista.

Pensiunan jenderal itu mengatakan, dalam perang antara negara adidaya, baik AS dan Cina akan berusaha untuk menguasai negara itu. AS memiliki perjanjian pertahanan dengan Filipina yang mengikat kedua penandatangan untuk saling membantu jika salah satu diserang.

“Militerisasi Cina, pembangunan pangkalan pulau, sekarang menjadi ancaman langsung. Dari pangkalan ini Cina bisa meluncurkan rudal dan pesawat tempur menuju kepulauan utama kita dalam beberapa menit,”katanya.

Pernyataan Bautista mencerminkan kekhawatiran yang berkembang di antara pejabat militer Filipina tentang meningkatnya perambahan Cina di wilayah negara itu. Kepala Angkatan Laut Filipina,Wakil Laksamana Giovanni Carlo Bacordo baru-baru ini mengungkapkan proposal untuk mempersenjatai nelayan Filipina dan mengerahkan mereka sebagai “milisi maritim” untuk melawan milisi pelayaran laut Cina.

Tapi Bautista mengatakan dia lebih suka mendorong para nelayan “untuk pergi keluar dan menangkap ikan dan melakukan kegiatan mereka di perairan kita” di bawah dukungan Penjaga Pantai Filipina.

Peserta forum lainnya, pensiunan kapten Angkatan Laut AS Carl Schuster, memperingatkan agar Filipina tidak mengerahkan milisi maritim. “Masyarakat demokratis biasanya tidak memiliki kendali ketat atas pasukan paramiliter mereka seperti yang Anda temukan dengan rezim totaliter, di mana ada kepemimpinan politik yang terlibat dalam pelatihan,”kata Schuster, mantan direktur operasi Pusat Intelijen Bersama Komando Pasifik AS di Honolulu, dan saat ini profesor di bidang diplomasi dan ilmu militer di Hawaii Pacific University.

Dia mengatakan armada Penjaga Pantai Cina tidak pernah jauh dari milisi yang berlayar di laut. “Jadi, kapan pun milisi Anda melakukan kontak dengan milisi mereka, ada kemungkinan terjadi insiden… dan kemudian Anda memiliki konfrontasi yang melampaui kenyamanan Anda yang harus dihadapi.”

Ditanya tentang skenario invasi yang dibayangkan Bautista, analis pertahanan Collin Koh mengatakan kepada This Week in Asia bahwa dia setuju bahwa jika bentrokan terjadi, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) Cina akan bergerak menguasai jalur perairan utama, terutama Bashi Channel.

“Jika pasukan AS ada di Filipina pada saat itu, itu juga berarti mereka kemungkinan akan menjadi sasaran serangan stand-off, atau diisolasi dan dinetralkan sehingga mereka tidak dapat mengambil bagian dalam konflik,” kata Koh.

Dia meramalkan bahwa bisa saja penguasaan Bashi itu dilakukan sebagai kebutuhan untuk memprovokasi Amerika.

Koh, seorang peneliti di Sekolah Studi Internasional S. Rajaratnam di Singapura, mengatakan bahwa jika dilihat di peta, Filipina adalah bagian dari “Rantai Pulau Pertama”, yang mencakup Jepang dan Taiwan. “FIC pada dasarnya adalah tempat disposisi militer AS saat ini terutama terkonsentrasi, dan juga tempat banyak sekutu AS membentuk benteng alami melawan Cina.”

Tetapi bahkan jika mereka melakukan hal itu, kata Koh, Cina tidak harus menyerang seluruh negara atau bahkan menduduki sebagian besar negara itu. “Istilah ‘invasi’ harus dilihat dalam istilah yang lebih bernuansa. Apakah itu berarti menduduki poin strategis tertentu yang dapat memajukan tujuan masa perang?”

Koh mengatakan ada berbagai mode “invasi” yang dapat digunakan Cina, termasuk mengerahkan hanya pasukan udara dan laut untuk menguasai jalur perairan strategis tanpa menduduki fitur terestrial utama; mengusir pasukan Filipina di dekat atau di Scarborough Shoal dan kemudian upaya militerisasi di beting tersebut; dan bahkan melakukan “sabotase” di wilayah Filipina terhadap sasaran militer Amerika.

“Skenario terakhir ini sebenarnya mungkin disinggung dalam debat baru-baru ini di Filipina tentang ‘invasi ringan’ Cina oleh banyak warga negara Cina yang tinggal di negara tersebut,” kata dia.

Dalam forum tersebut, Bautista mengingatkan tentang kegiatan “zona abu-abu” Cina –upaya bahkan sebelum potensi konflik untuk menguasai wilayah strategis negara kepulauan itu.

“Sudah ada kegiatan yang dilakukan Cina untuk mengakses Filipina dalam hal pengadaan atau pembangunan bandara dan pelabuhan,” kata pensiunan jenderal itu. “Ada upaya untuk memperoleh tidak hanya Pulau Fuga, yang merupakan salah satu titik penghubung, tetapi bahkan pembangunan Bandara Sangley (di mulut Teluk Manila).”

Analis Koh menunjukkan militer Cina saat ini memiliki pijakan yang dekat dengan Filipina, di Mischief Reef. “Cina sudah memiliki kendali de facto atas Scarborough Shoal yang dekat dengan Teluk Subic yang strategis, dan pada saat konflik atau dalam kondisi politik yang cepat lainnya, fitur ini mungkin akan terisi penuh seperti sekarang Mischief Reef,” katanya.

“Pijakan PLA di beting akan memungkinkan persiapan operasi militer yang mudah, terutama ASW (perang anti-kapal selam), melawan kapal selam AS yang datang dari Guam, sambil memfasilitasi pergerakan aset Angkatan Laut PLA, termasuk kapal selam, melalui selat dan ke Laut Filipina di mana PLA berharap bisa menyerang militer AS.”

Bautista mengatakan, tantangan bagi Filipina adalah untuk menegaskan haknya sambil menghindari konflik. “Kita tidak bisa mengesampingkan tindakan kedaulatan dan kedaulatan hanya karena ingin menghindari konflik,” kata dia.

Presiden Rodrigo Duterte sebelumnya telah memperingatkan bahwa menegaskan hak kedaulatan secara otomatis akan menyebabkan perang. Dia mengesampingkan keputusan 2016 di Den Haag yang pada dasarnya membatalkan klaim kedaulatan Cina atas sebagian besar Laut Cina Selatan, demi mengejar hubungan ekonomi yang lebih dekat dengan Beijing.

Namun dalam beberapa bulan terakhir, menyusul keluhan dari negara penggugat Malaysia dan Vietnam, Manila telah menyatakan akan melawan setiap tantangan terhadap kedaulatan teritorialnya. Awal pekan ini, Menteri Luar Negeri Teodoro Locsin Jr mengatakan, Filipina sedang membangun armadanya sendiri yang mencakup kapal-kapal penangkap ikan untuk berpatroli di Laut Cina Selatan.

Tetapi dalam sidang keuangan senat pada 12 Oktober, Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana mengatakan militer Filipina hanya sekitar seperempat dari cara untuk mencapai kemampuan pertahanan minimum yang kredibel, mencatat bahwa meskipun angkatan laut memiliki kapal, mereka belum dipersenjatai dengan baik. [Alan dan Raissa Robles/South China Morning Post]

Alan Robles telah menjadi jurnalis selama lebih dari 30 tahun dan telah menulis untuk SCMP sejak 2002. Ia koresponden lepas yang mengkhususkan diri dalam politik, pembangunan, urusan luar negeri, sains, lingkungan dan IT, dia memiliki kolom humor di abs-cbnnews.com dan menjalankan situs satir politik hotmanila.ph. Ia mengajar selama 12 tahun tentang media digital di Internationales Institut fuer Journalismus di Berlin.

Raissa Robles, telah menulis untuk SCMP sejak 1996. Seorang jurnalis lepas yang berspesialisasi dalam politik, hubungan internasional, bisnis dan perjuangan Muslim Filipina, dia telah berkontribusi untuk Reuters, Economist Intelligence Unit, Daily Mail, Times of London, Radio Belanda dan Asiaweek. Dia menjalankan blog investigasi dan opini pemenang penghargaan, raissarobles.com. Bukunya, “Marcos Martial Law: Never Again”, sejarah singkat kediktatoran memenangkan National Book Awards Non-Fiksi 2017. Nama akun Twitternya adalah @raissawriter.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close