Crispy

Setelah Terbongkarnya Penyusupan ke Human Right Watch dan Peretasan Al-Jazeera

Saudi dan Uni Emirat Arab memang meminta pemerintah Qatar menutup Al-Jazeera, sebagai syarat mengakhiri krisis regional Teluk.

JERNIH– Sejak musim panas 2017, Gulf Cooperation Coucil (GCC atau Dewan Kerja Sama Teluk) telah menjalani salah satu perpecahan politik terpanjang dan terdalam. Ada dua pihak yang bertikai,  antara Arab Saudi, UEA, Bahrain di satu sisi, dan Qatar di sisi lain.

Krisis yang dimulai dengan serangan online belum berakhir, meskipun spekulasi tentang rekonsiliasi yang mendekat yang sekarang mungkin lebih sulit untuk dicapai karena laporan baru menunjuk ke serangkaian upaya lain yang dimaksudkan untuk merusak ekonomi dan citra Qatar.

Laporan Bloomberg baru-baru ini mengungkap isi dari beberapa email tahun 2017,  yang dipertukarkan antara Putra Mahkota Abu Dhabi, Muhammad bin Zayed Al-Nahyan (MBZ), dan sejumlah penasihat asingnya. Banyak di antaranya terhubung dengan Banque Havilland yang berbasis di Luxumnorg, yang dijalankan oleh David Rowland. Rowland memiliki hubungan pribadi yang kuat dengan ahli waris Emirat, yang memberi MBZ rencana potensial untuk mengganggu ekonomi Qatar selain meretas sejumlah organisasi terkemuka Qatar.

Sementara laporan Bloomberg menyoroti pernyataan Banque Havilland yang menolak semua klaim dan menyangkal tuduhan apa pun sebagai bagian dari konspirasi apa pun terhadap kepentingan Qatar, laporan itu mencatat bahwa file yang mengungkap dugaan rencana itu “juga telah secara ilegal diamankan melalui peretasan Qatar lainnya” saat negara itu melakukan tuntutan hukum terhadap bank di London.

“Sebuah halaman dari presentasi 2017 yang disiapkan oleh mantan analis Banque Havilland, yang sekarang menjadi bagian dari gugatan London yang dibawa oleh pemerintah Qatar,‚ÄĚtulis Bloomberg.

Gugatan London yang diajukan oleh Qatar mengklaim bahwa dugaan rencana tersebut telah merugikan negara lebih dari 40 miliar dolar AS, dalam kerugian finansial sejak 2017.

Menurut investigasi panjang lebar yang diterbitkan Bloomberg, penasihat MBZ juga telah mengatur upaya tahun 2012 untuk menyusup ke Human Rights Watch karena laporannya soal kondisi HAM di UEA. Di  sana termasuk kritik keras terhadap perlakuan UEA dalam menangkap dan menganiaya para aktivis politik. Laporan tersebut merinci bagaimana Rowland menghadiahkan 2 juta dolar AS kepada organisasi tersebut, sebelum mencoba membuat ketua yayasannya terpilih menjadi Dewan Human Rights Watch pada April 2012.

Selain itu, The Guardian baru-baru ini mengungkapkan bahwa pemerintah UEA dan Arab Saudi telah menggunakan spyware Israel yang dikembangkan oleh NSO untuk meretas ponsel dari setidaknya 26 jurnalis Aljazeera, mengingat jaringan media tersebut sepenuhnya dibiayai oleh saingan mereka, pemerintah Qatar.

Pelaporan Aljazeera tentang kebijakan Saudi dan Emirat serta catatan hak asasi manusia telah menjadi salah satu penyebab utama krisis Teluk, terutama karena laporan Aljazeera menyoroti permintaan Saudi-Emirat untuk menutup jaringan media tersebut sebagai syarat untuk mengakhiri krisis regional.

Meskipun laporan media Kuwait telah mengisyaratkan akan segera berakhirnya krisis GCC, karena Kuwait menengahi antara kedua saingan tersebut, laporan media baru-baru ini mungkin menunjukkan bahwa celah Teluk lebih dalam dari yang diperkirakan sebelumnya. [Al-Bawaba]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close