Crispy

Virus Korona Terus Menyebar, Bisnis Hewan Liar Jalan Terus

Guangxi — Virus korona terus menyebar dan memakan korban di Propinsi Hubei, tapi Propinsi Guangxi bisnis hewan liar jalan terus.

Kepolisian Cina baru-baru ini menyita ratusan bangkai hewan liar dari pemilik toko online di Distik Pingguo di Baise, sebuah kota di selatan Propinsi Guangxi.

Polisi menangkap Huang, yang menjalankan bisnis lewat aplikasi WeChat. Hewan liar yang dijajakan terdiri dari elang, rakun, tupai, kucing macan tutul, dan 250 burung liar.

Semua bangkai hewan itu tersimpan di lemari pendingin, dan siap dikirim ke pemesan.

Otoritas Kehutanan kini terlibat dalam penumpasan nasional perdagangan satwa liar. Mereka tidak hanya mengejar pemburu, tapi juga penadah dan penjual daging hewan liar.

Huang hanya salah satunya, tapi paling aktif. Ia juga menawarkan daging kuda, anjing, burung pipit, testis babi dan kambing.

Tan Chunmao, seorang polisi kehutanan, mengatakan; “Huang aktif di WeChat, dengan membuat grup pelanggan setia.”

Huang mengakui bisnis hewan liarnya telah dilarang. Ia mendapatkan hewan-hewan liar dari pemburu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close