Crispy

Virus Misterius di Awal Tahun Tikus

Beijing — Virus misterius, yang dikonfirmasi menular dari dan ke manusia, tidak menghalangi ratusan juta orang di sekujur Cina pulang kampung liburan Imlek.

Stasiun kereta penuh sesak. Orang-orang mengenakan masker, lainnya tidak dan tidak peduli dengan ancaman virus mematikan.

Yang mereka pikirkan hanya satu; kembali ke desa untuk berkumpul bersama keluarga dan merayakan pergantian tahun dalam kalender Cina.

Sejak 10 hari lalu, sekitar seratus juga orang keluar dari kota-kota di Cina, menempuh ratusan kilometer dengan kereta, mobil, dan pesawat terbang, untuk berkumpul dengan keluarga.

Peningkatan akan terjadi sejak Senin 20 Januari 2010, saat ribuan orang memadati stasiun KA Beijing; tua dan muda, dengan masing-masing membawa barang bawaan untuk keluarga mereka.

Li Yang, manajer akuntansi berusia 28 tahun dari Mongolia Dalam, mengatakan kali pertama pulang kampung setelah enam tahun meninggalkan tanah kelahiran.

Ia tahu adanya virus misterius, seperti SARS di Hong Kong, sedang menyebar. “Sulit melindungi diri dari virus seperti itu,” katanya. “Setiap kali nonton televisi, saya menjadi khawatir.”

Li Yang tidak melakukan tindakan apa pun. Bahkan dia tidak mengenakan masker. Jika dia tetap di Beijing, otoritas akan menahannya untuk tidak berkeliaran di ruang publik.

Guo, rekan Li Yang, mengingatkan rekan-rekannya untuk mengenakan masker sebagai tindakan pencegahan. “Kami tidak yakin masker bisa melindungi, tapi kami harus mengenakannya,” ujar Guo.

Menurut Guo, saat ini tidak ada yang bisa dilakukan kecuali pulang kampung.

Situasi serupa juga terjadi di Shanghai, Hong Kong, dan kota-kota lainnya. Di Wuhan, penerbangan dari dan ke kota itu menjadi rumit karena setiap penumpang diminta mengisi formulir pernyatan kesehatan.

Cina tampaknya benar-benar menghadapi virus miserius di awal Tahun Tikus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close