Depth

Israel Curigai Iran, Rusia dan Turki Akan Beraliansi

Media Israel menyatakan, selama bertahun-tahun Turki akan mengatakan satu hal kepada Moskow dan Teheran tentang kemitraan, sambil memberi tahu Washington bahwa Turki “melawan Rusia dan Iran”.

JERNIH– Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif, tersenyum selama perjalanan ke Turki pada Jumat (19/3) lalu. Dia mengatakan semua yang terjadi produktif dan tersenyum bersama mitranya dari Turki, Mevlut Cavusoglu.

Zarif mengatakan itu adalah perjalanan yang “luar biasa”, di mana dia berbicara dengan “saudara laki-lakinya Cavusoglu.” Perjalanan itu menandakan aliansi yang tumbuh antara Turki dan Iran di wilayah tersebut.

Zarif berkata kedua negara akan terlibat secara konstruktif pada isu-isu bilateral dan regional. Tujuan akhirnya kerja sama itu tak oain menerapkan pengalaman perdamaian Iran dan Turki selama 400 tahun. “Dengan bersama-sama, segalanya mungkin,” kata Zarif.

Sementara itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memihak Rusia dalam pertengkaran yang berkembang dengan AS, mengecam Presiden AS Joe Biden, yang sangat dibenci oleh partai yang berkuasa di Turki.

Dia mengklaim bahwa komentar Biden baru-baru ini tentang Presiden Rusia Vladimir Putin tidak dapat diterima dan “tidak sesuai dengan seorang presiden.”

Ini bukan hanya karena nada komentar Biden, tulis Jerusalem Post, di mana Biden menyebut Putin sebagai “pembunuh”. Presiden dan rezim Turki, kata Jerusalem Post, sering kali menyerang negara dan pemimpin lain, meremehkan dan mengancam mereka dengan penghinaan.

Pesan dari Ankara adalah bahwa Rusia dan Turki tumbuh bersama sebagai sekutu dan mitra. Mereka bekerja sama di Suriah, Libya dan Kaukasus. Tujuan mereka adalah untuk menggantikan pengaruh AS dan membagi banyak wilayah di Timur Tengah di antara mereka sendiri.

Mereka berusaha untuk mengontrol kekerasan di daerah-daerah tersebut. Misalnya,  Turki membuat pemberontak Suriah, yang memerangi rezim Suriah yang didukung Rusia, untuk mengubah arah mereka dan melawan Kurdi, sehingga rezim Suriah bisa makmur. Kemudian Turki mengirim para pemberontak untuk bertempur di tempat lain guna melemahkan pemberontakan. Sepuluh tahun setelah dimulainya konflik Suriah, sebagian besar Turkilah yang bertanggung jawab untuk mengesampingkan pemberontakan, tulis JP.

Sekarang, masuk ke Iran. Iran, Turki, dan Rusia bekerja sama dalam proses Astana sejak 2017 untuk mengelola Suriah. Mereka mengecualikan AS. Perjalanan Zarif ke Istanbul hanyalah salah satu dari banyak perjalanan Turki dan Iran yang bekerja sama dan menggambarkan hubungan hangat mereka.

Turki menginginkan lebih banyak perdagangan dengan Iran melalui jalur kereta api dan ingin bekerja dengan Teheran dengan cara lain. Dari Rusia, Turki menginginkan lebih banyak S-400 dan perangkat keras militer.

Media Turki menggambarkan bagaimana hubungan itu tumbuh. “Hakan Fidan, kepala Organisasi Intelijen Nasional Turki, juga menghadiri pertemuan tersebut, kata sumber dari Kementerian Luar Negeri tanpa menyebut nama,” sebagaimana laporan Hurriyet, koran Turki.

Kesepakatan baru-baru ini antara Baghdad dan Erbil untuk keamanan provinsi Sinjar dan dialog yang intensif antara Turki dan Irak, yang bertujuan untuk mengekang pengaruh PKK (Partai Pekerja Kurdistan)  di wilayah yang lebih luas di Irak utara dan Suriah timur.

Sementara itu, Turki, Rusia dan Qatar mengeluarkan pernyataan bersama pekan lalu menyusul pembicaraan antara menteri luar negeri mereka di Doha, bersumpah untuk mempertahankan integritas teritorial Suriah sesuai dengan Piagam PBB, ”catatan laporan itu.

Iran menyambut baik “setiap inisiatif yang meringankan penderitaan rakyat Suriah dan mencapai stabilitas dan perdamaian di negara ini [Suriah],” kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh, menekankan bahwa pembicaraan Astana antara Ankara, Moskow dan Teheran adalah salah satu yang paling sukses. inisiatif untuk mengakhiri konflik Suriah.

Sebulan yang lalu ada desas-desus bahwa Turki dan Iran mungkin bentrok di Irak, tetapi sekarang tampaknya kedua negara juga telah mengesampingkan perbedaan di sana. Turki ingin Iran membantunya melawan Kurdi, yang dituduh sebagai bagian dari Partai Pekerja Kurdistan atau PKK.

Turki mencoba melarang partai oposisi dengan menyebut mereka “teroris” yang terkait dengan PKK. AS telah menyatakan keprihatinannya, tetapi Turki berharap dapat mencontohkan rezim otoriternya di Rusia dan Iran. Ia belajar dari Rusia tentang bagaimana menangani pembangkang, saat Rusia berurusan dengan Alexei Navalny, tulis JP.

Selama bertahun-tahun, Turki akan mengatakan satu hal kepada Moskow dan Teheran tentang kemitraan sambil memberi tahu Washington di Iran bahwa Turki “melawan Rusia dan Iran”.

Turki akan memobilisasi pelobi DC yang kuat untuk mendorong narasi tentang Turki “memerangi terorisme” ke bagaimana Turki menantang Rusia dan Iran “secara geopolitik”.

Namun, kenyataannya Turki selalu bekerja sama dengan Rusia dan Iran. Turki menciptakan ancaman “teroris” imajiner dari wilayah Kurdi di Afrin pada tahun 2018 untuk membenarkan invasi. Ia bahkan berpura-pura melawan ISIS ketika mengizinkan keluarga ISIS transit dari Raqqa ke Idlib.

Pemimpin ISIS Al-Baghdadi ditemukan beberapa ratus meter dari perbatasan Turki di Idlib. Penggunaan pelobi Turki untuk mengklaim bahwa mereka sedang menghadapi Iran hanyalah poin pembicaraan bagi pemerintahan Trump.

Bahkan setelah pemerintah meninggalkan beberapa dari mereka yang dekat dengan Turki terus mendorong narasi ini. Tetapi bahkan Turki sekarang mengklaim menjauhkan diri dari beberapa aktivis ekstremis Ikhwanul Muslimin dalam upaya untuk mencoba memperbaiki keadaan dengan negara-negara Arab di wilayah tersebut.

Ini adalah tujuan panjang Turki dalam menemukan akomodasi dengan negara-negara di kawasan itu dan menyatukan aliansinya dengan Iran dan Rusia untuk melegitimasi pendudukan yang berkelanjutan di beberapa bagian Suriah dan pangkalan di Irak. [Jerusalem Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close