Dum Sumus

Facebook Hapus Postingan Penjualan Artefak Ilegal, Peneliti Meradang

JERNIH – Pada 24 Oktober 2020, seorang pedagang seni di Darnah, Libya memposting serangkaian iklan yang tidak biasa. Dijual: patung Yunani-Romawi, dada marmernya dilapisi toga. Jika terlihat seperti milik museum, itu karena memang demikian.

Penjual memposting foto-foto itu di grup Facebook pribadi yang didedikasikan untuk memperdagangkan barang antik. Pasar gelap untuk barang jarahan berkembang pesat di Facebook. Meskipun perusahaan melarang penjualan artefak bersejarah, banyak postingan dalam bahasa Arab, dan Facebook tidak memiliki keahlian untuk menegakkan kebijakan barunya dengan benar.

Ketika Facebook dapat mengidentifikasi grup yang melanggar pedomannya, para ahli mengatakan perusahaan hanya menghapus dokumentasinya saja, padahal juga penting bagi para peneliti yang mempelajari seni curian. “Ini adalah bukti penting untuk upaya repatriasi dan kejahatan perang,” kata Katie Paul, Wakil Direktur Proyek Athar, seperti dikutip The Verge, Kamis (26/11/2020). “Facebook telah menciptakan masalah dan alih-alih mengubahnya menjadi sesuatu yang dapat mereka kontribusikan, mereka malah memperburuknya.”

Implikasinya jauh melampaui pencurian seni. Sejak 2014, barang antik yang dijarah telah menjadi sumber pendanaan utama bagi organisasi teroris seperti ISIS. Timur Tengah kaya dengan artefak budaya, dan pasar untuk barang curian tidak diatur seperti perdagangan narkoba dan penjualan senjata.

Penjual patung Yunani-Romawi memposting iklan di grup Facebook yang memiliki 5.000 hingga 18.000 anggota. Di sana, para penyelundup melakukan streaming langsung aktivitas penjarahan mereka, saling memberikan tip untuk menggali dan menemukan pembeli untuk barang-barang yang masih ada di dalam tanah. Athar saat ini memantau 130 kelompok yang didedikasikan untuk perdagangan barang antik.

Sebuah kelompok di Suriah dengan 340.000 anggota memiliki postingan yang menunjukkan para penjarah menemukan mosaik. Dalam komentarnya, Athar mendokumentasikan satu pengguna yang mengatakan bahwa mosaik tidak boleh dihapus, sementara yang lain menanggapi dengan emoji tertawa yang mengatakan: “Mati kelaparan untuk sejarah negara.”

Masalahnya sangat parah di zona konflik aktif di mana perdagangan barang antik adalah kejahatan perang. “Menyebalkan dan bermasalah,” kata Samuel Hardy, peneliti di Institut Norwegia di Roma yang mengkhususkan diri pada warisan budaya dan konflik. “Saat Facebook menarik bukti bahwa orang-orang menerbitkan sendiri, kami tidak hanya kehilangan kemampuan untuk melacak kekayaan budaya dan mengembalikannya ke komunitas yang menjadi korban, tetapi juga harapan untuk mengidentifikasi dan menghentikan penjahat yang menghasilkan uang darinya.”

Facebook bukan satu-satunya platform yang berjuang dengan cara mengawasi konten sambil menyimpan bukti untuk kelompok penelitian seperti Athar. YouTube juga menerima kritik karena menghapus konten ekstremis yang coba dipelajari oleh para peneliti. Meskipun kedua perusahaan terkadang menyimpan bukti atas permintaan penegak hukum, kebijakan ini tidak membantu sebagian besar peneliti akademis.

“Kami tidak mengatakan bahwa semua konten ini harus tetap tampil selamanya,” Jeff Deutch, seorang peneliti di Arsip Suriah, mengatakan kepada Time, terkait dengan video yang mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia. “Namun penting bahwa konten ini diarsipkan, sehingga dapat diakses oleh peneliti, kelompok hak asasi manusia, akademisi, pengacara, untuk digunakan dalam beberapa jenis pertanggungjawaban hukum.”

Masalah ini sudah ada di Facebook selama bertahun-tahun. Mereka yang mencoba mempelajari alat penargetan iklan perusahaan juga dibuat frustrasi oleh keengganannya untuk berbagi data dengan akademisi.

Dalam kasus pedagang barang seni, poros Facebook menuju privasi memiliki manfaat yang tidak disengaja, karena penjahat menggunakan grup rahasia dan pesan terenkripsi untuk melakukan aktivitas terlarang. “Hal ini pada gilirannya telah menjadikan Facebook sebagai media sosial yang liar, memberikan peluang bagi organisasi ekstremis brutal dan kelompok kriminal untuk beroperasi di depan mata dengan sedikit jalan keluar,” tulis Athar dalam sebuah laporan.

Facebook tidak akan mengomentari catatan untuk cerita ini. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close