Dum Sumus

Twitter Secara Permanen Memblokir Akun Trump

JERNIH – Twitter secara permanen memblokir akun resmi Presiden Donald Trump beberapa hari setelah massa pro-Trump menyerbu Capitol AS yang menewaskan lima orang.

“Setelah meninjau secara cermat Tweet terbaru dari akun @realDonaldTrump dan konteks di sekitarnya, kami telah secara permanen menangguhkan akun tersebut karena risiko hasutan lebih lanjut untuk melakukan kekerasan,” kata Twitter dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip The Verge, Sabtu (9/1/2021).

Larangan itu muncul setelah presiden menghasut massa yang masuk ke gedung Capitol AS, mengganggu sertifikasi Kongres atas Joe Biden sebagai Presiden Terpilih. Twitter awalnya memberlakukan larangan 12 jam pada akun Trump karena “pelanggaran berulang dan berat terhadap kebijakan Integritas Sipil kami” setelah dia memposting pesan yang mengulangi kebohongan bahwa pemilu telah dicuri.

Saat itu, Twitter mengatakan Trump akan diblokir secara permanen jika dia terus melanggar aturannya, termasuk aturan terkait integritas sipil atau ancaman kekerasan. Twitter mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa dua tweet baru yang diposting sejak penangguhan awal Trump melanggar aturan platform, yang mendorong penangguhan permanen.

“Karena ketegangan yang sedang berlangsung di Amerika Serikat, dan peningkatan percakapan global terkait dengan orang-orang yang menyerbu Capitol dengan kekerasan pada 6 Januari 2021, kedua Tweet ini harus dibaca dalam konteks acara yang lebih luas di negara tersebut dan cara-cara pernyataan Presiden dapat dimobilisasi oleh khalayak yang berbeda, termasuk untuk menghasut kekerasan, serta dalam konteks pola perilaku dari akun ini dalam beberapa pekan terakhir,” kata Twitter, mengemukakan alasanya dalam blognya.

Jumat pagi, lebih dari 300 karyawan Twitter menandatangani petisi internal yang menyerukan agar Trump dilarang secara permanen setelah kerusuhan Capitol 6 Januari.

“Kita harus memeriksa keterlibatan Twitter dalam apa yang oleh Presiden Terpilih Biden disebut sebagai pemberontakan. Tindakan tersebut membahayakan kesejahteraan Amerika Serikat, perusahaan kami, dan karyawan kami, “tulis karyawan dalam surat tersebut.

Pada hari Kamis, Facebook memberlakukan larangan “tidak terbatas” pada Trump yang dikatakan akan berlangsung setidaknya hingga Hari Pelantikan. CEO Facebook Mark Zuckerberg mengatakan risikonya “terlalu besar” untuk memungkinkan Trump melanjutkan akses setelah dia menggunakan platform tersebut untuk “menghasut pemberontakan dengan kekerasan terhadap pemerintah yang dipilih secara demokratis.”

Selama bertahun-tahun, Twitter menghadapi tekanan untuk menghapus Trump dari platformnya karena megafon besar yang ditawarkannya untuk menyebarkan bahasa dan kebohongan yang penuh kebencian. Perusahaan membenarkan kehadirannya yang berkelanjutan di platform sebagai kepentingan publik. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close