Oikos

Sanitiser atau Cuci Tangan, Mana Efektif Lawan Corona?

Jakarta – Masyarakat dan pemerintah bergulat bagaimana menghentikan penyebaran virus corona Covid-19. Salah satunya dengan menjaga kebersihan tangan dengan gel pembersih. Seperti dikutip dari theguardian.com, di Inggris, beberapa supermarket sudah kehabisan, beberapa di antaranya membatasi jumlah pembelian.

Tetapi apakah gel tangan benar-benar efektif melawan coronavirus? Dan, jika demikian, haruskah kita membuatnya sendiri jika tidak tersedia di toko-toko atau online?

Pembersih tangan bukanlah hal baru. Pada 1966, Lupe Hernandez, seorang perawat mahasiswa dari Bakersfield, California, mematenkan gagasan gel berbasis alkohol untuk membersihkan tangan tanpa adanya fasilitas cuci tangan. Tahun itu, penjualan gel dan tisu antibakteri di AS melonjak lebih dari 70% dalam enam bulan.

Pada 2010, botol-botol kecil ada di mana-mana, mulai dari kasir di toko buku bandara hingga pengecer online yang menawarkan dispenser yang dapat disesuaikan. Popularitas gel tangan tidak hanya didorong oleh ketakutan akan pandemic tapi juga jadi bagian dari gaya hidup.

Peluang yang menguntungkan untuk memasarkannya telah mendorong beragam cara penjualan. Misalnya dalam warna yang cantik dan ramah anak (bubblegum pink, biru terang) dan dengan aroma ramah kesehatan (kayu manis, lavender) yang jauh berbeda dari versi berbau tajam yang ditemukan di rumah sakit.

Sanitiser juga telah berevolusi untuk memasukkan bahan aktif lain sebagai pengganti alkohol, dan ada resep online untuk membuat sendiri. Good Housekeeping menyarankan vodka. Blogger kesehatan memenuhi hal-hal seperti tanaman perdu Witch Hazel dan lidah buaya. Tetapi apakah ini efektif membunuh kuman?

Ahli kebersihan, NHS dan Kesehatan Masyarakat Inggris semua sepakat bahwa untuk membunuh sebagian besar virus, seorang sanitiser tangan memerlukan setidaknya 60% kandungan alkohol (kebanyakan mengandung 60-95%). Bagi mereka yang memiliki kulit sensitif, sekarang ada opsi yang tidak mengandung alkohol.

Selama beberapa dekade, ada juga versi yang dibuat dengan agen antibakteri kuat lain, triclosan, yang ditemukan dalam segala hal mulai dari sabun hingga pasta gigi. Namun, penelitian telah menemukan bahwa triclosan dapat merusak sistem endokrin tubuh. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS melarang penggunaannya dalam produk-produk kebersihan pada akhir 2017.

Sally Bloomfield, seorang profesor di London School of Hygiene dan Tropical Medicine, mengatakan bahwa virus jauh lebih tahan terhadap disinfektan daripada bakteri. Untungnya, katanya, coronavirus adalah virus amplop, yang berarti memiliki lapisan di sekitarnya yang dapat diserang alkohol, sehingga menghilangkan ancaman. (Norovirus dan rhinovirus, sebaliknya, tidak).

Ini berarti membuat sanitiser Anda sendiri, walaupun berpotensi efektif melawan beberapa bakteri, bukanlah sesuatu yang akan direkomendasikan Bloomfield. “Ini sangat tidak bijaksana, berbahaya, bahkan,” katanya. Produk yang dibeli di toko juga mengandung emolien untuk membuatnya lebih lembut di kulit, yang tanpanya Anda berisiko menyakiti tangan Anda. Mendapatkan campuran tepat di rumah akan sangat sulit.

Kuncinya adalah kapan menggunakan sanitiser tangan. Covid-19 adalah penyakit baru, jadi tidak ada yang tahu persis bagaimana itu menyebar. Menurut NHS, ada kemungkinan bahwa melalui tetesan batuk menyebar dari orang ke orang dan sangat tidak mungkin bahwa itu ditularkan melalui benda, baik itu paket atau makanan.

Saran Bloomfield adalah untuk mencuci tangan Anda dengan sabun dan air – atau, jika itu tidak mungkin, gunakan gel tangan – ketika Anda kembali ke “tempat aman” Anda, yang ia maksud adalah rumah, meja atau stasiun kerja, atau kursi Anda di kereta atau pesawat, misalnya. Hindari menyentuh apa pun yang tidak perlu Anda sentuh, dan perhatikan apa yang Anda sentuh – seperti gagang pintu dan tiang bus – dan jika Anda tidak dapat mencuci tangan atau menggunakan gel setelah bersentuhan dengan benda-benda, jangan sentuh wajahmu.

Virus membutuhkan inang – sel hidup – untuk bereproduksi: jadi jangan menggosok mata, atau menyentuh mulut atau luka apa pun jika tangan Anda tidak bersih. Jaga tangan Anda bersih sampai Anda memiliki akses ke gel atau dapat mencucinya.

Pilihan terbaik adalah sabun dan air. Menurut sebuah studi tahun 2019 oleh American Society for Microbiology, menggunakan air mengalir dan sabun untuk mencuci tangan lebih efektif daripada setetes gel yang belum Anda gosokkan.

Sabun memiliki sifat antibakteri ringan, tetapi tidak membunuh virus. Itu memang menghilangkan kotoran, jadi basahi tangan Anda dengan air, sapukan dengan benar, di kedua sisi, di antara jari-jari dan di bawah kuku, satu tangan dan kemudian yang lain. Bilas secara menyeluruh di bawah air mengalir selama 20 detik (atau seperti yang dikatakan NHS, waktu yang diperlukan untuk menyanyikan Selamat Ulang Tahun). Membilas secara menyeluruh adalah kunci untuk membasmi virus. Keringkan tangan Anda dengan handuk sekali pakai, kemudian gunakan handuk itu untuk mematikan keran sebelum membuangnya.

Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis Mayo Clinic Proceedings pada 2012 menyimpulkan bahwa, dari sudut pandang kebersihan: “Handuk kertas lebih unggul daripada pengering udara.” Ini karena handuk mengeringkan tangan Anda lebih cepat dan lebih teliti daripada pengering, dan kontaminasi lebih banyak terjadi pada tangan basah daripada kering.

Lisa Ackerley, seorang praktisi kesehatan lingkungan yang disewa, mengatakan bahwa persediaan sanitiser tangan yang menipis merupakan masalah, tetapi tidak perlu juga panic memborongnya di pasar.

Juru bicara perusahaan produk kimia Kao Corporation melaporkan pekan lalu bahwa terlalu banyak gel tangan dapat menyebabkan iritasi dan mempengaruhi sensitivitas kulit, dengan menjadikan kulit kering dan menghilangkan minyak alami. Kulit yang rusak meningkatkan kerentanan terhadap infeksi, sehingga sanitiser tangan, seperti kebanyakan hal lainnya, paling baik digunakan dalam jumlah sedang dan digunakan hanya ketika mencuci tangan.

Seperti yang dikatakan Bloomfield, ini bukan tentang menjadi paranoid. Dia menyamakan proses itu dengan vaksinasi atau mengenakan sabuk pengaman: ini tentang disiplin. Sementara beberapa perusahaan dilaporkan telah melarang jabat tangan dan kontak fisik lainnya dalam upaya untuk menghindari Covid-19, itu bukan panduan resmi.

Tidak mungkin untuk tidak terlibat dengan dunia, jadi Anda hanya perlu berhati-hati dan metodis dalam kebersihan tangan Anda. “Jika semua orang mematuhi kebersihan yang baik,” kata Bloomfield, “maka Anda memastikan sejauh mungkin bahwa Anda tidak mengambilnya, dan jika Anda terinfeksi, Anda tidak menyebarkannya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close