POTPOURRI

Bizantium dan Akhir Kejayaannya

Meski awal terbentuknya Kekaisaran Bizantium tidak jelas. Namun Bizantium tidak hanya mencapai prestasi seni dan sains yang lebih besar daripada Roma, mereka juga melindungi (dan maju) selama hampir 1.500 tahun pengetahuan kuno orang-orang Yunani dan Romawi.

Dikombinasikan dengan paparan pada pembelajaran dan kebijaksanaan Islam dan timur jauh (India dan Cina), Kekaisaran Bizantium pada satu titik ketinggian pengetahuan di Bumi. Sehingga menjadi bukti Renaissance Eropa dibawa masuknya ulama pada waktu itu.

Pada 284 M, Kaisar Romawi Diokletianus membagi Kekaisaran Romawi menjadi dua bagian yakni Kekaisaran Romawi Barat dan Timur. Akibat ketimpangan ekonomi, akhirnya Kekaisaran Romawi Timur menjadi pusat kekuasaan.

Pada 330 M, Kaisar Konstantin memindahkan Ibukota ke kota barunya di Byzantium, Konstantinopel. Beban keuangan terus-menerus menopang Roma dikombinasikan dengan serangan barbar dan pertikaian, sehingga menyebabkan jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat pada tahun 476 Masehi. Sedangkan Kekaisaran Romawi Timur sebagai Kekaisaran Bizantium terus berjaya selama hampir 1.000 tahun.

Byzantium memiliki pengaruh besar selama bertahun-tahun. Ada banyak upaya untuk mengembalikan Kekaisaran Roma kuno. Tidak ada yang lebih berhasil daripada Kaisar Justinian I, bersama jenderalnya, Belisarius, berhasil merebut kembali seluruh Italia dan beberapa negara penting lainnya.

Memegang kekaisaran sebesar itu, terlalu sulit untuk dipertahankan. Meskipun mengalami kemunduran, Kekaisaran Bizantium tetap menjadi kekuatan regional utama sampai pertengahan 1200-an.

Perang Salib Keempat menjadi akhir dari Bizantium. Keresahan sipil dan agama antara, “Yunani dan Latin,” (Ortodoks dan Katolik atau Eropa barat dan timur) selama awal 1.200 telah meletus menjadi kerusuhan berdarah.

Masalah-masalah semakin diperburuk oleh kurangnya pemimpin yang jelas (ketika orang-orang Byzantia memilih kaisar mereka). Tentara Salib dalam perjalanan mereka ke Timur Tengah mengambil keuntungan dari situasi dan pada 1204 M dan mengambil Kota.

Peperangan tersebut dan dianggap belum pernah terjadi sebelumnya bahkan di abad pertengahan, menimbulkan luka luar biasa antara timur dan barat selama bertahun-tahun, menyebabkan Bizantium melemah.

Dipimpin Sultan Mehmed II, Turki Utsmani terus maju melalui sisa-sisa Kekaisaran Bizantium yang dulunya perkasa. Saat ini kekayaan dan kekuasaan melebihi 10 banding 1, Kaisar Romawi terakhir, Constantine XI berdiri di Konstantinopel, meminta bantuan namun sebagian besar ditolak  seluruh Eropa.

Pada tanggal 29 Mei 1453 M, setelah dua bulan pengepungan, tembok-tembok Theodosia dilanggar dan Konstantinopel jatuh. Kisah-kisah menceritakan tentang Constantine XI yang mengenakan baju besi Romawi berakhir.

Pertukaran Pengetahuan

Orang-orang Yunani dan Romawi telah mengembangkan sains, matematika, dan filsafat selama lebih dari seribu tahun. Sementara banyak kearifan hilang di Eropa barat karena invasi biadab, pengetahuan Romawi Yunani tetap ada di Bizantium. Ilmu Islam dipinjam dari pembelajaran Yunani kuno serta pengetahuan timur lebih lanjut dari India.

Sudah umum bagi para sarjana dan pengrajin Islam dan Byzantia untuk bertukar informasi. Meskipun berperang, tidak jarang orang Yunani belajar di Byzantium dan sebaliknya. Cendikiawan Islam menggunakan ilmu Byzantian untuk membangun Dome of the Rock dan Gregory Choniades. Begitu juga seorang Byzantian, mempelajari dan menerjemahkan teks-teks Islam tentang matematika dan astronomi ke dalam bahasa Yunani.

Sementara sebagian besar pembelajaran Islam menuju Eropa barat melalui Byzantium, Sisilia menjadi gerbang penting lainnya. Pulau-pulau melayani sebagai pelabuhan umum untuk pedagang Arab, barat, dan Yunani. Hal ini memungkinkan untuk memadukan budaya yang dikenal sebagai, Budaya Norman-Arab-Byzantian.

Banyak pengetahuan dan sains yang dapat dilihat seperti kubah, yang menjadi pokok arsitektur timur, begitu juga api Yunani adalah contoh yang menakjubkan dari kimia Bizantium. Dimana Bizantium menggunakan api Yunani dalam beberapa pertempuran laut yang berpengaruh, dan untuk menjaga Konstantinopel.

Setelah pemecatan Konstantinopel oleh tentara salib, jelas bagi banyak orang Yunani bahwa kekaisaran tidak akan pulih. Gelombang demi gelombang Bizantium akan berimigrasi ke barat Kristen; banyak ke Italia karena kedekatannya.

Pengungsi Bizantium menemukan tanah subur di Italia. 1200-an adalah masa stabilitas relatif Italia. Lebih jauh lagi, orang-orang Eropa Barat mulai menemukan kembali tulisan Yunani dan Romawi, ada minat baru pada filsafat, dan katedral serta istana mulai bermunculan.

Percikan itu sudah ada di Italia, tetapi para sarjana Byzantia membawa pengetahuan untuk menerangi kelahiran kembali. Kemajuan dalam setiap disiplin muncul. Kembalinya ke klasik mengarah ke filsafat yang dikenal sebagai Humanisme berpusat pada pengajaran literasi, sejarah, tata bahasa, logika, dan lainnya kepada warga negara.

Kekaisaran Bizantium merupakan kelanjutan dari Kekaisaran Romawi. Namun hal itu diasingkan selama perang salib keempat pada 1204 dan dihancurkan oleh Kekaisaran Ottoman pada tahun 1453.

Karena warisannya, Bizantium mampu melanjutkan dan mengembangkan filosofi dan ilmu pengetahuan orang-orang Yunani  dan menciptakan karya-karya hukum, seni, dan teknik yang luar biasa.

Selain itu karena kedekatan kekaisaran dengan negara-negara Arab serta perdagangan dengan Sisilia, sekolah lain lalu dikembangkan di Byzantium, menambah budaya dan memungkinkan untuk beberapa Renaissances Timur yang lebih kecil (Renaissance Makedonia dan Renaissance Renaissance).

Akhirnya, karena melemahnya Kekaisaran dari kerusuhan Latin, pemecatan Konstantinopel, dan akhirnya jatuh, para sarjana Byzantia (Yunani) melarikan diri, terutama ke Italia. Pengenalan kembali pengetahuan yang cepat ini terjadi pada saat Eropa mulai mendambakan untuk belajar dan memulai Renaisans, yang berdampak pada dunia hingga hari ini.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close